Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

JUALAN AMAL DI STESEN-STESEN MINYAK

Ok. entri kali ini agak serius..sila baca dengan tenang, nafas yang teratur dan sediakan secawan kopi panas…

Ape kamu-kamu rasa bile didatangi dengan seorang budak yang umurnya lebih kurang 9-12 tahun (sekolah rendah) berbaju kurung lengkap dan bertudung, berwajah manis sambil menghulurkan balsem sejuk atau ubat sapu atau ubat urut sambil cakap ayat tipikal ini…

“Assalammualaikum bang, kami dari sekolah sekian, sekian, sekian (nama sekolah di rahsiakan) tengah buat jualan amal untuk sekolah kami, ada ubat urut, balsem panas, kalender..belilah, satu barang ni sepuluh ringgit je”

Ape tindakan kamu-kamu bila ayat tersebut keluar..?Ohhh yaaa….biasanya “drama” ini banyak berlaku di sekitar stesen-stesen minyak, bank-bank, depan kompleks beli belah, depan pejabat pos..er…waima depan balai polis pun ada!!

1-Buat tak tahu..
2-Buat-buat sebuk
3-Bagi nasihat
4-Hulur jeee…
5-Blah terus..
6-Marah dan jerkah

Aku rase fenomena anak-anak kecik mintak sedekah ni bukan satu pemandangan luarbisa bagi rakyat Malaysia, dan apa yang aku perhatikan, kebanyakkan anak-anak ini adalah dari kaum melayu dan kononnya membuat jualan amal ini adalah untuk pembinaan sekolah rendah.

Tetapi, kenapa ini berlaku? kenapa modus operandinya memerlukan anak-anak kecik yang masih bersekolah rendah disuruh atau mungkin dipakasa untuk membuat jualan amal ketika waktu persekolahan dan kadang-kadang lebih dari itu, cuba bayangkan..aku pernah mengisi minyak di waktu awal pagi di salah sebuah stesen minyak, dan pada ketika itu telah didatangi oleh seorang anak kecil yang membuat jualan amal, aku tak dapat nak membeli balsem yang dijual..iyelah..aku masih gagah dan tak memerlukan balsem itu, so, aku hulur jelah sehengget, dua untuk belanja makan sarapan budak tu.

Dipendekkan cerita, aku balik dari kerja sekitar jam 8:30 malam dan telah singgah ke stesen minyak yang sama untuk membeli kredit prabayar bagi handphone, dan aku telah didatangi oleh budak yang sama!! Bayangkan..berapa jam budak tu bekerja untuk membuat jualan amal tu? Dari jam 7 pagi sampai jam 8:30 malam? lebih dari 8 jam waktu normal bekerja!!

Kesian…kesian…

Sudahlah tidak kesekolah, disuruh buat jualan amal, entah makan minum dijaga atau tidak. Bagaimana dengan masa depan anak-anak ini, adakah boleh menjadi seorang insan yang berguna untuk agama, bangsa dan tanah air?

p/s – Kadang-kadang aku terfikir juga, siapakah di belakang semua ini? Tidak adakah langkah-langkah yang agresif untuk mengekang budaya ini? Apekah tindakan Pihak Berkuasa Tempatan untuk menangani isu ini? Adakah garis panduan yang membenarkan anak-anak diberi kebenaran untuk membuat jualan amal dimana-mana tanpa sebarang pemantauan?

Sesuatu harus dilakukan, jika betul yang anak-anak ini membuat jualan amal semata-mata untuk pembinaan infrastruktur sekolah, aku rasa pihak kerajaan perlu beri bantuan kewangan pada sekolah mereka, lengkapkan dengan segala kemudahan dan alat-alat pembelajaran yang baik adakah mungkin ianya untuk pembinaan sekolah agama maka bantuan kewangan tidak diberikan?

SESUATU PERLU DILAKUKAN!!!

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s