Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

CERITA DI KEDAI KOPI

“Ape yang kao tonton tu..hinggakan tak bekerdip mata..” sapaan aku kepada teman..

“Aku sedang tonton sampah kitar semula…”jawab temanku ringkas dan slumber..

“Sampah..aku tak nampak sampah pun…”aku cuba mencari kepastian..

“Kao tengoklah apa yang aku tengok di layar putih tu…bukanke edisi kitar semula..jadi, kalau dah dinamakan kitar semula samalah maksudnya dengan sampah..aku dah jemu dah tengok rancangan ni, dari edisi pertama, hinggalah ke edisi yang ini..” temanku menjawab panjang lebar..

“Kalo begitu wajarlah ianya di buang atau di tong sampahkan” aku menambah..

“Lebih baik di tong sampahkan, dan diganti dengan sesuatu yang baru dan lebih ada idea!”

Situasi di atas berlaku di kedai makan, sambil aku menikmati juadah yang terhidang aku terus memerhatikan keadaan sekeliling. Aku makan bersama kawan-kawan lama, sudah lama tidak ketemu, jika ada masa terluang kami akan keluar makan bersama dan berbual kosong atau berbual penuh mungkin juga berbual separuh penuh dan ianya bergantung kepada keaadaan sekeliling. Kebetulan di kedai makan tersebut menyiarkan Konsert Akhir AF edisi ke 8 di skrin besarnya. Ada yang menyokong, ada yang meminta tauke kedai tukar ke channel lain, ada juga yang buat tak tahu sambil layan awek, ada juga yang berbual kosong dan ada juga yang hanya menghisap rokok sambil minum air teh tarik.

Aku lihat di meja depan aku ada dua kumpulan famili, begitu setia menanti dengan penuh debar perincian dan perjalanan konsert tersebut. Jika pengacara AF, membuat lawak yang tak berapa jadi, maka berdekahlah famili itu di meja, habis dengar hilai tawa..hilang adab ketimuran, si anak perempuan tak habis-habis menyokong dan bersorak seperti “perempuan gila”. Mereka menonton siaran AF dengan begitu bersemangat, siap dengan baju hitam bercorak ungu dan tertulis AF serta logonya sekali. Dari mula konsert tak habes-habes menyokong Shahir salah seorang peserta AF.

“OOOhhhh….damn! ade jugak famil yang macam ni, tergila-gilakan AF..buduh betul…” aku merungut sorang-sorang di dalam hati

“Kenapa tak tengok je kat rumah, nak jerit ke pekik ke suka hati kao oranglah..ini tempat awam, tak senonoh betol..mak, bapak, anak semua sama sahaja! haram jadah!” sekali lagi aku bermonog dalaman.

Di meja kiri ku, ada seorang pak cik dan mak cik, perwatakannya agak tenang. Sementara menunggu order yang di pesan, di keluarkan sebatang rokok Sampoerna Hijau, diketuk dan dibakar rokok itu. Ditarik nafas dalam-dalam lalu dihembuskan ke udara. Kepulan asap putih memenuhi kawasan meja tersebut. Terbatuk-batuk mak cik di sebelah, tanpa mengendahkan konsert AF, pak cik terus-terusan menghisap rokok. Terpancar kenikmatan di wajah pak cik dan tak lama kemudian, order yang dipesan telah tiba. Tom Yam dan telur dadar serta sayur campur dihidangkan. Tanpa lengah, terus di jamah makanan tersebut.

“Lapar gamaknya pak cik dan mak cik ni, biarlah…..”aku bermonolg seorang diri.

p/s – Aku dan temanku terus makan dan lepak di kedai tersebut hinggalah ke lewat malam. Nikmat!

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s