Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MAJLIS KAHWIN DAN FILEM SHREK 4

Dua hari berturut-turut aku memnuhi undangan Majlis Kahwin rakan-rakan. Semalam di Klang, hari ini di Dengkil pula, semalam rakan lama aku ketika di Uitm Johor, hari ini rakan lama ketika aku bekerja di UKM. Kedua-dua pasangan mempelai sudah selamat diijab kabulkan dan aku dapat rasakan yang masing-masing ada rasa gembira (malam pertama, mungkin), hepi dan juga mungkin sedih sikit..duit belanja banyak beb untuk majlis kahwin! Kopak jugaklah poket rakan-rakan aku ni!

Aku ke majlis kahwin masih bersama dengan si dia dan bukan dengan orang lain. Aku usung ke sana dan sini bukan saja-saja hanya untuk menayangkan si dia aku kepada umum. iyalah…si dia bukan artis juga bukan pengacara tv, jauh sekali selebriti  atau deyjay-deyjay radio popular, si dia hanya rakyat Malaysia yang biasa-biasa sahaja, orang kebanyakkan sama seperti aku.Lagipun, biarlah si dia lebih mengenali rakan-rakan di sekeliling aku, dan orang lama-lama pernah berkata pergi majlis kahwin  bersama dengan “si dia” aka tunang adalah untuk “ambil berkat”. Aku tak pasti akan kesahihan kepercayaan ini tapi sudah di kata begitu oleh orang lama-lama..cube, try, test je lah. Dah jadik adat melayu dan juga sapaan atau pertanyaan stereotaip akan terus-terusan menerpa ke cuping telinga aku ketika di majlis kahwin tersebut, maklumlah bersama “teman” yang berlainan jantina pastinya mengundang soalan cepu cemas yang tipikal..antaranya..

“Bila kamu berdua nak langsung ni ?”

“Nanti majlis kamu buat di mana?”

“Eh..datang dengan siapa?” (Padahal dah tahu aku datang dengan siapa, tapi masih mahu bertanya)

– – – – – – – – – – – – – – – – – PPPPFFFFFFFFFFttttttttttttttttt – – – – – – – – – – – – – – – – – – –

Habis dari kenduri kahwin, niat di hati seperti terus mahu ke Shah Alam untuk menghantar si dia pulang. Malangnya niat yang tulus dan suci tersebut telah terbantut oleh kerana hati dan naluri aku seperti mahu menonton wayaang gambar. Kelmarin sempat menonton cerita aksi si “Putera Parsi Padang Pasir Berebutkan Jam Pasir” boleh dikatakan agak bagus juga garapan cerita aksi tersebut walaupun tak masuk dek akal. Terlintas di fikiran untuk menonton Shrek dan dari perbualan rakan-rakan yang sudah menonton filem ini, rata-rata memuji akan jalan cerita yang menarik di samping lawak-lawak pecah perut yang slumber si Donkey hasil suara Eddie Murphy. Lagipun ini mungkin filem Shrek yang terakhir.

Tanpa lengah terus sahaja menuju ke Sunway Piramid dan terus ke TGV. Tiket di beli, dan masa tayangan bermula jam 3:20 petang. Garapan cerita ini menarik mungkin dalam mood yang santai dan dengan kehalusan gerak geri pembikinan filem kartun ini menjadikan filem ini memiliki nilai tambah tersendiri. Bukan sahaja menerapkan nilai-nilai murni yang baik malah aku rasa ianya sesuai untuk tontonan sesisi keluarga.

Tapi biasalah…kalau dah namanya filem kartun..aku dah dapat agak, biasanya macam ini..

“Yang baik akan dibalas baik dan yang jahat akan dibalas jahat”

“Yang baik akan hidup bahagia selama-lamanya dan yang jahat akan hidup merana, terkurung tersepit, terseksa dan hanya menunggu masa untuk mampus”

Tapi aku tak kesah..Filem Shrek tetap menarik. Dari filem itu aku dapat simpulkan bahawa setiap apa yang kita ada di depan mata, kita perlu hargainya setiap masa. Jangan kita lewa-lewakan harta yang kita miliki itu, tak kiralah ianya benda hidup, benda bernyawa atau benda tidak bernyawa. Ambil contoh orang tua aka ibu bapa kita. Kamu masih punya ibu bapa, oleh itu hargailah ibu bapa kamu. Jangan kamu sia-siakan mereka dan jangan kamu mengecilkan hati mereka. Doa ibu bapa juga sangat mustajab! Gunakan itu. Tanpa ibu bapa, kamu tiada di dunia yang fana ini.

Contoh ke dua, barang yang hidup tapi tidak bernyawa. Kamu-kamu di luar sana kena faham dan hargai barang-barang seperti ini, aku boleh ambil contoh dari kategori ini adalah kereta. Kereta diibaratkan seperti bini ke dua, dan tanpa kereta kita tak akan ke mana-mana. Jagalah kereta dengan baik, servis kena ikut jadual dan jangan kamu cuba-cuba menggangu emosi mereka kelak kamu ke pejabat hanya dengan berjalan kaki!

p/s – Penat giler berjalan selama 3 hari berturut-turut ni!

Advertisements

One response

  1. prince of persia aku dah tengok.

    sherk belum lagi…

    Mei 31, 2010 at 3:32 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s