Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

PERNIAGAAN INTERNET, KAIN SELENDANG & PENGGUNA

Sejak akhir-akhir ini kegiatan jualan secara langsung di internet semakin hangat. Aku maksudkan di sini bukan pernigaan jualan langsung atau pun MLM, aku juga bukan maksudkan perniagaan yang bodoh sebagai contohnya “Duduk depan computer, hanya goyang pelir kao akan dapat RM500!” atau “Hangat di pasaran bekerja dari rumah dan jana pendapatan sendiri dengan hanya log ini di sini kamu akan mendapat pulangan RM 5000 sebulan”

Bull shit!! Tahi lembu!!

Bukan itu…..Bukan yang itu…

Apa yang aku maksdukan di sini adalah perniagaan penjualan produk-produk yang masuk akal, tidak kiralah produk apa pun sebagai contoh produk kecantikan, selendang, perkhidmatan jurugambar untuk majlis kahwin, catering dan mungkin coli & bra aka underwear atau pun apa-apa sahaja. Secara jujurnya aku memuji mereka-mereka yang menceburi perniagaan begini, manfaatkan dunia IT. Kamu hanya perlu produk, camera, computer dan internet serta pandai menggunakan software Adobe Photoshop kerana tanpa software magis ini kamu mungkin tidak dapat mengedit kecacat-celaan produk kamu.

Ok, sekarang cuba kamu-kamu semua layari internet dan log in pada akaun facebook kamu, aku mahu tunjukkan satu contoh mudah. Sudah log in? Bagus…. Ok, apa yang kamu lihat? Pasti kamu akan terperasan yang kawan-kawan kamu atau kawan kepada kawan-kawan kamu “tag” kamu pada gambar-gambar tertentu. Ok, sekarang cuba kamu klik ada gambar itu, apa yang kamu nampak?

Ada seorang awek yang manis dan ayu sedang berdiri dengan gaya anggun sambil mengayakan selendang. Ada pose begini, ada pose begitu, ada yang berdiri, ada yang duduk. Comel bukan? Tapi, bukan awek tersebut yang dijual…kamu jangan beranggapan awek itu adalah produk jualan. Produk jualan adalah kain selendang beraneka warna, beraneka jenis dari pelbagai corak dan fabrik.

Ok, sekarang kamu perhatikan pula pada harga..yaaaa..kebiasaanya, penjualan sebegini akan menetapkan harga yang kurang munasabah (sapa-sapa tau tentang asal usul perkataan ini, sila pm aku okeh! Aku kerap memikirkan kenapa perkataan ini tidak menjadi muna”Sarawak”..dan kenapa ianya membentuk perkataan menggunakan nama “sabah”?). Berbalik pada soal harga, harga kebiasanya mahal..jauh lebih mahal dari biasa dan kualiti juga agak meragukan. Manakala dari segi metod penghantaran juga kurang memberangsangkan. Ada yang cepat dan ada yang lambat.

Dari pengalaman aku,  pernah seketika dulu membeli produk melalui internet, selendang. Kawan aku yang berniaga dan kata orang “Supportlah kawan-kawan, naikkan moral mereka dalam bidang perniagaan”. Ok, aku lakukan itu..aku ke web blognya, aku pilih produk dan ternyata aku terpukau akan penampilan produk-produknya, seperti biasa ianya telah diedit dengan sentuhan magis dari software Adobe Photoshop. Tanpa ragu dan percaya pada rakan, aku mengdepositkan duit kepadanya, dan telah menyatakan kepadanya tentang produk yang ditempah. Kain selendang berharga RM95 cantingan tangan dan sutera eksklusif, seperti yang dinyatakan dalam web blognya. Harga agak mahal untuk selendang kecil, tapi memandangkan aku bercadang untuk menghadiahkan pada ibu tersayang, wang ringgit bukanlah bandingan.

Dipendekkan cerita, aku terima produk tersebut..agak lewat, dan kualiti juga mengecewakan. Aku komen sikit pasal hal tersebut pada si peniaga, tapi..jawapan mengecewakan, dan si peniaga sendiri tidak mahu terima akan kenyataan ini, katanya dia hanya menyediakan produk yang berkauliti sahaja dan mungkin efek dari penghantaran menyebabkan kain selendang yang diterima telah rosak.

 “Cis, inilah kali pertama dan terakhit aku beli dari kao!”.

“Mahu sahaja aku tumbuk kao laju-laju dan kemudian seret kao di tengah-tengah jalan yang belum siap lagi pavementnya dengan menggunakan kuda!”

 Nak dijadikan cerita, pada satu hari aku ke jalan TAR KL,  saja jalan-jalan di sana mahu servey kain untuk majlis kenduri aku pada hujung tahun ini, dan ketika sebuk-sebuk membelek…aku terbelek satu kain yang macam pernah aku lihat…sebijik dari rupa, warna dan tekstur kain.

“Macam pernah Nampak je kain ni..kat mana ye? Oh!!!! Ini yang aku beli dari si Polan Bin si Polan..berapa harganya? Ohhhhh!!! Demn…cume RM 20 je…syiaaalll!!!

p/s –Membelilah dengan bijak, ingatlah poket yang tersayang! Kamu-kamu di luar sana, jadilah pengguna yang bijak, seharusnya membeli perlulah berhati-hati dan yang penting beringat juga dengan duit di dalam poket!

One response

  1. Wahh.. kesian anda,
    saya setuju. fikir dulu sebelum membeli. kena beringat sikit.. 😉

    Julai 2, 2010 at 2:08 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s