Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

HIDUP INI UMPAMA “LIF”

Hari-hari adalah benda yang sama kita lakukan. Bangun seawal 6 pagi, gosok gigi, mandi, solat (bagi yang beragama islam) dan terus ke pejabat. Hari-hari yang kita lalui adalah salinan bagi hari-hari yang terdahulu. Ibarat mesin fotokopi yang membuat beratus salinan tentang sesuatu dokumen, begitu juga kita. Rutin yang sama kita lakukan, kerja yang sama kita siapkan, kawan-kawan atau teman-teman yang sama kita hadapi, bos yang sama, dan segala-galanya mungkin sama.

Hidup ini umpama lif, kenapa ianya umpama lif dan tidak umpama roda?..Lif adalah lebih sesuai dengan peredaran zaman, dan merupakan satu teknologi zaman kini maka sesuailah lif jika diumpamkan dengan kehidupan seorang manusia. Lif kekadang bergerak laju dan deras ke atas, dan tiba-tiba lif terus turun ke tingkat bawah, sebawah yang mungkin. Kemungkinan juga lif tersangkut di tengah-tengah. Siapa tahu? Samalah dengan manusia…kekadang manusia di tampuk pemerintahan sebuah jabatan atau mungkin juga sebuah kementerian atau mungkin juga sebuah negara. Hidup ketika itu akan begitu bahagia, manakan tidak segala kelulusan dan sebagainya berada di dalam kekuasan kita. Mungkin di ketika itu kita akan berasa begitu besar, dianugerahkan dengan pelbagai gelaran..Tun, Tan Sri, Dato’ Sri, Datuk, Dato’, Datin dan lain-lain. Hidung mula tinggi, setinggi Gunung Everest. Dada kian kembang sekembangnya belon udara panas. Riak dan bongkak serta sombong kian menjadi-jadi. Ditegur sedikit tak boleh. Pandangan dan idea serta cetusan baru tidak didengar. Menganggap semua yang dibawah adalah orang suruhan.

Tapi…setinggi mana kamu..pasti suatu hari nanti, kamu akan turun ke bawah jua…Kamu tidak selamanya akan berada di atas. Bila sudah tiba masanya, kamu akan turun ke bawah jua. Turun kebawah dengan menyembah bumi dan pada ketika itu, tiada siapa mahu kenal kamu, tiada siapa mahu hormat kamu dan tiada siapa mahu menemani kamu. Majlis besar yang dahulunya kamu rasmikan, kini hanya tinggal kenangan. Jika dahulu kamu ditemani oleh kawan-kawan, bergelak ketawa dan bergembira bersama-sama kini itu semua hanya pengalaman lampau. Aku juga yakin, jika suatu hari nanti…kereta kamu rosak di pertengahan jalan atau kamu cedera parah di tepian jalan..dengan sikap buruk kamu yang lalu, sombong, mendabik dada, riak, cengei dan lain-lain sikap buruk..nescaya tiada satu umat pun pasti akan menolong kamu. Percayalah!

Ini cerita yang disampaikan dari kawan kepada kwan aku. Kesahihan tentang cerita ini bakal disiasat kemudian. Ikutilah kisah yang menyayanyat hati ini.

“errr…kao ni dah kenapa emo-emo dengan hal sebegini”

“entahlah…manusia ni kat mana-mana pun sama”

“apsal kao cakap camtu?”

“ Kao tengokla member kita tu…baru naik pangkat sket, dah lain dah…”

“Apa yang lainnya…aku tengok biasa ja..sama ja…”

“Dulu, time dia susah, sama-sama pegawai kontrak sama cam aku…ujung bulan ja duit kering…tak da duitlah..makan pun mee sedap ja..itu pun aku punya mee sedap tau”

“Dah tu….apsal?”

“Skang ni, bila dia dah tetap, baru seminggu naik gred 44…huh! bukan main menyombong…bila tengah makan mee sedap tu, aku nak pow sket…kedekut! Taik idung masin! Kecewa aku!”

“Weh….pasal mee sedap je kot, tak yah la nak emo-emo!”

p/s – susah bersama, senang pun bersama!

One response

  1. bontot

    “kamu” itu ditujukan kepada yang masih hidup ka ???? hehehehe Sedarlah wahai “kamu” hehehehe…

    Jun 11, 2010 at 7:10 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s