Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

SUASANA SOLAT TERAWIH DI MALAM KEDUA

Malam ke dua berterawih, malam rabu dan pada malam Ramadhan yang mulia ini ayah aku telah membuat keputusan untuk berterawih di masjid lain. Katanya mahu mengubah angin. Aku menurut sahaja dan kami sekeluarga ke  masjid tersebut dengan menaiki satu kereta. Masjid yang kami kunjungi itu tidak jauh dari taman kami, dan sebenarnya masjid ini kerap kali juga kami kunjungi untuk menunaikan solat hari raya, solat jumaat dan juga solat terawih.

Masjid Kampung Rinching, itulah nama masjidnya. Rata-rata jemaahnya terdiri daripada penduduk kampung dan masyarakat di sekitarnya. Purata jumlah jemaah di masjid ini sekitar 100 orang dan masjid ini juga boleh memuatkan lebih kurang 500 orang jemaah dalam satu-satu masa jika tidak silap akulah. Jika diberi pilihan untuk bersolat secara berjemaah di masjid dalam kawasan aku, pasti masjid ini yang aku pilih.

Kerana apa?

Masjid ini terletak di kawasan kampung, dan suasana kampung ini juga yang membuatkan aku tertarih untuk bersolat dan melakukan apa jua ibadah di sini. Dengan suasan yang tenang dan damai, penduduk yang ramah dan yang penting jemaah yang terdiri daripada pelbagai peringkat umur. Manakala bagi anak-anak yang berumur tujuh tahun ke bawah, akan bermain di luar masjid dan tidak membuat bising di kawasan dalamnya. Ada juga jemaah yang secara sukarela akan menegur anak-anak kecil ini untuk diam dan berkelakuan sopan di dalam masjid ini. Selain itu, suhu masjid ini juga agak sejuk dan nyaman kerana ianya telah dilengkapkan dengan penghawa dingin dan ini menjadikan suasana beribadah lebih selesa dan tenang. Bagi aku, walaupun masjid ini adalah masjid kampung, tetapi secara keseluruhannya aku suka untuk beribadah dan beramal di sini. Cuma, ada satu isu yang wajar diselesaikan segera. Oleh kerana masjid ini berdekatan dengan kilang pemprosesan minyak kelapa sawit, sedikit sebanyak bau gas dari corong asap yang dikeluarkan oleh kilang ini menjejaskan kualiti udara di sekitar kawasan kampung ini. Rasanya pihak berkuasa tempatan dengan kerjasama Jabatan Alam Sekitar boleh melakukan siasatan dan mengambil tindakan yang sewajarnya untuk mencari jalan penyelesaian bagi masalah ini.

Ok, berbalik kepada solat terawih di malam kedua ini. Seperti yang aku katakan sebentar tadi, aku amat berpuas hati untuk  bersolat di sini. Aku sempat bersolat isyaa’ secara  berjemaah sebentar tadi dan sejurus tamat solat isyaa’ imam telah memberikan sedikit tazkirah Ramadhan berkaitan tajuk perkara-perkara sunat yang dilakukan ketika berpuasa. Menurut tazkirah yang diberikan oleh imam sebentar tadi, perkara yang dikupas oleh imam adalah sunat dengan melambatkan bersahur dan perkara ini telah dilakukan oleh Nabi Muhammad S.A.W dan telah menjadi ikutan para sahabat dan tabiin. Tamat sahaja tazkirah, tanpa lengah imam terus melakukan solat sunat terawih secara berjemaah.Seperti biasa aku hanya dapat melakukan sebanyak lapan rakaat dan 3 rakaat witir. Nampaknya, solat pada malam ini lebih puas dan lebih tenang untuk dilaksanakan tanpa hiruk pikuk anak-anak yang galak bermain di belakang saf.

p/s – Habis solat, kami semua ngeteh di kedai makan berhampiran. Terbaik beb!

2 responses

  1. Terasa nk trawih kt masjid pusat islam uitm..lg2 time agong turun..:)

    Ogos 11, 2010 at 3:37 pm

    • faerrin

      time tu moreh punyela superb!!! hehehehehe..betol tak?

      Ogos 12, 2010 at 12:19 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s