Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

TRAFIK SESAK DI BULAN PUASA

Bulan puasa adalah bulan penuh dengan keberkatan. Bulan yang memupuk kesabaran dalam setiap jiwa umat islam di setiap pelusuk dunia. Jadi apa kaitannya dengan entri aku kali ini?

Jam 4:30 petang di pejabat.

Di sudut hati setiap pekerja sudah pastinya tertumpu di benak kepala masing-masing mahu balik seawal jam 5 petang. Si ibu, sudah berkira-kira mahu masak apa, lauk apa, sayur apa dan menu pula sudah diprogram di kepala otak masing-masing. Si wanita yang belum berkahwin sudah sebuk-sebuk ber”sms” dengan balak atau teman lelaki masing-masing untuk berbuka bersama-sama di mana-mana restauran atau hotel yang menyajikan menu berbuka puasa. Sang suami pula sudah berfikir tentang masakan dan juadah yang lazat bakal di hidang oleh sang isteri. Lelaki-lelaki perokok tegar pula sudah tidak sabar-sabar mahu melempiaskan “kedahagaan” asap rokok yang nikmat, manis dan sejuk itu. Si perut sejak awal-awal lagi berbunyi-bunyi meminta-minta untuk diisikan sesuatu. Hawa nafsu pula semakin galak “mengapi-apikan” keadaan supaya kita semua hilang sabar dan hilang kawalan untuk bertindak secara waras. Pastinya pada kala itu, setiap umat pekerja di pejabat sudah jadi tidak keruan.

Meja sudah di kemas dari awal lagi, kunci kereta sudah disiapkan. Komputer dan lain-lain peralatan elektronik sudah pun ditutup. Fail-fail yang berselerakan sebentar tadi sudah pun tersusun rapi di bilik fail (entah bila dihantar pun tidak tahu?). Pen-pen yang bergelimpangan di atas meja sudah diletakkan kembali di laci meja. Kerja-kerja yang immediate dan perlukan tindakan dan perhatian segera sudah diletakkan tepi, esok boleh buat katanya! Yaaa…semuanya jadi tidak keruan.

Jam 5:00 petang di pejabat

Dengan menggunakan hikmat “pergerakan sejenak” masing-masing sudah pun berada di tempat punch card. Beratur! Di dalam kepala masing-masing sedang memikirkan mahu pulang cepat, mahu pulang cepat dan mahu pulang cepat. Jika tidak, akan terperangkap di kesesakan lalu lintas yang teruk, dasyat dan mengerikan! Maka, dengan itu…langkah diatur, lafaz basmalah diucapkan dan menderulah enjin motokar dan motosikal masing-masing ke destinasi yang dituju…rumah!

Benar, kesesakan lalulintas ketika di bulan ramadhan adalah satu yang luar biasa. Manakan tidak, jika kesemua kakitangan pejabat dari jabatan kerajaan dan swasta keluar dari ofis tepat jam lima, makanya….kesesakan di jalan raya adalah satu yang tidak terjangkakan! Dari dua lane, menjadi tiga, empat malah lima lane…jadi, bayangkan! Ramai antara kita yang hilang sabar menyebabkan kesesakan menjadi bertambah teruk dan kadang kala menyakitkan hati serta menaikkan darah. Belum lagi dengan adanya kemalangan dan jika ini berlaku..pasti kamu akan berbuka sahaja di dalam kereta. Kebiasanya jika kemalangan berlaku di sesuatu lebuhraya atau jalan ianya akan mengambil masa yang agak lama untuk mengalihkan kenderaan yang terlibat dalam kemalangan tersebut dan apalagi bila melibatkan kemalangan yang meragut jiwa dan kematian.

Aku pulang ke Semenyih dan kesesakan biasanya berlaku, jadi aku sudah faham akan situasi ini dan telah pun berasimilasi dengan keadaan ini. Tetapi, kesesakan di bulan puasa adalah lebih teruk lagi dan luar biasa tambahan lagi dengan proses pembinaan jalan yang sedang berlaku di sekitar JPJ Semenyih yang memakan masa untuk disiapkan itu telah menyebabkan jalan utama ke Semenyih sesak teruk. Salah satu alternatif adalah menggunakan lebuhraya LEKAS tetapi akan dicaj bayaran tol sebanyak RM1.10 untuk ke persimpangan Semenyih dari Plaza Tol Kajang Selatan.

Oleh kerana jalan alternatif adalah melalui lebuhraya tersebut jadi ini telah menarik perhatian ramai pengguna jalan raya yang mahu ke Semenyih dan menggunakan laluan itu. Di lebuhraya, keadaan tenang dan tiada kesesakan lalulintas. Sebaliknya jika keluar sahaja dari persimpangan Semenyih kesesakan trafik sudah bermula. Tambahan pula dengan adanya bazaar ramadhan di pekan Semenyih telah mengakibatkan laluan kecil ke pekan sesak. Jadi, sebagai pengguna yang tiada pilihan lain kita hanya mampu bersabar dan bersabar serta terus bersabar. Aku dapat rasakan kesesakan ini bukan sahaja berlaku di kawasan aku, mungkin juga ditempat kamu-kamu semua. Oleh itu, bersabarlah….

p/s – Sabar itu separuh dari iman, jika hilang sabar bagaimana ya?

One response

  1. liana

    pelik tul la..bulan puasa mesti jammed bagai nak rak..menguji kesabaran iman, hati dan mulut dari mengeluarkan kata2 kesat betul la…inilah dugaan di bulan puasa..

    Ogos 23, 2010 at 8:43 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s