Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

TERAWIH DI MALAM KETIGA DAN KE-EMPAT

Sudah dua malam berturut-turut cuaca dingin dan nyaman serta sedikit berkabus. Sejuk…. angin sepoi-sepoi bahasa sesekali merayap ke tengkuk seolah-olah memberi petanda hujan akan turun bila-bila masa sahaja.  Sekejap-sekejap kilat memancar di langit sambil diselang-selikan dengan bunyi guruh yang sederhana kuat. Aku pandang ke langit…Maha Suci Tuhan, Pencipta sekalian alam….tiada satu bintang pun kelihatan, yang ada cuma awan-awan yang berarak kelabu (ya kaaa…malam-malam nampak kelabu ka, bukan hitam ka??)

Sudah dua malam berturut-turut cuaca begini. Baju melayu yang nipis membuatkan dingin dan sejuknya angin malam menerobos masuk hingga ke sum-sum tulang. Ini bermakna, terawih malam ini aku akan menggigil seolah-olah berterawih di dalam peti ais LG yang mempunyai teknologi inverter! Aku sebenarnya bukan seorang yang tahan sejuk. Dingin sedikit sahaja sudah membuatkan hidungku banjir, basah dek kerana hingus! Tetapi gejala sebegini tidaklah kerap berlaku kecuali aku kurang sehat pada ketika itu.

Terawih di malam ketiga dan ke-empat tidak banyak bezanya. Masih di masjid yang sama, waktu yang sama dan jemaah yang sama. Tidak banyak beza dan seperti di lain-lain masjid pun di seluruh Malaysia, suasana tipikal di masjid boleh kita nampak dengan ragam anak-anak kecil yang bermain-main di sekitar kawasan masjid, berlari-lari di kawasan luar masjid, main nyorok-nyorok di parkir kereta masjid, makan pisang dan buah-buahan di anjung masjid, bubur lambuk dan sebagainya.

Cuma malam ini, dengan hujan renyai-renyai yang turun, kawasan luar agak lengang dari anak-anak kecil yang bermain disitu. Cuma yang tidak eloknya, anak-anak kecil ini bermain pula di sekitar anjung dan kaki lima masjid! Boleh tahan bising. Bila dimarah diam cuma seketika, tidak sampai lima minit mereka kembali ligat dengan aksi, ragam dan perlakuan masing-masing. Budak-budak…..memang macam itu. Aku pun di satu ketika dahulu, ligat bermain di kawasan masjid hingga pernah sesat di dalam masjid UPM. Itu berlaku ketika aku masih berumur 7-8 tahun.

Malam ini seperti biasa aku bercadang untuk membuat terawih lapan rakaat sahaja dan tiga rakaat witir seperti biasa. Paling tidak pun pukul 9:45 malam aku sudah keluar dari masjid dan pergi ngeteh di kedai-kedai yang berhampiran memandangkan pada waktu-waktu begitu adalah masa yang terbaik untuk mengeteh. Jadi, aku bersolat seperti biasa. Pada masa yang sama….hujan di luar semakin lama…semakin lebat….

“aiseh…hujan makin lebat ni…”getus hati kecilku sendirian. Di kala ini, sudah pun siap memberi salam selepas rakaat ke enam.

Sekali-sekala aku melihat ke luar masjid. Benar, hujan makin lebat! Nak tak nak…aku teruskan sahaja bersolat hingga habis, 20 rakaat dan witir. Dua malam berturut-turut sembahyang terawih dengan rakaat penuh. Terbaik!

p/s – Ngeteh di masjid dengan moreh yang disediakan!

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s