Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MARHABAN YA RAMADHAN!

Sejak beberapa hari lalu, umat Islam di Malaysia dikejutkan dengan kelancangan beberapa “budak nakal” yang secara terang-terangan mencerca puasa, bulan Ramadhan, dan Tuhan. Golongan ini nampaknya semakin berani bersuara di laman sosial dan ini sedikit sebanyak telah menjatuhkan maruah dan mertabat agama Islam itu sendiri.  Kisah mengenai mereka telah aku war-warkan di entri yang lepas.

Tidak cukup dengan itu, terdapat beberapa golongan yang secara terbuka makan dan minum di khalayak ramai, menghisap rokok, maksiat dan lain-lain semahunya di bulan mulia ini. Tiada rasa prihatin dan hormat langsung kepada bulan yang mulia ini. Mereka juga sewajibnya tahu bahawa puasa itu adalah diwajibkan ke atas setiap mukmin dan mukminat. Ini bertepatan dengan firman Allah S.W.T seperti berikut.

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ.

Maksudnya :

“Wahai orang-orang yang beriman, kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana puasa itu diwajibkan atas orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa”. (Surah Al-Baqarah: 184)

ULASAN AYAT :

1. Ayat ini adalah ayat perintah yang telah disyariatkan kepada seluruh ummat Islam supaya berpuasa sebagaimana yang telah disyariatkan kepada ummat sebelumnya.

2. Puasa yang telah disyariatkan ini merupakan kewajipan yang wajib dilaksanakan oleh setiap orang islam. Tuntutan perlaksanaannya tidak gugur melainkan jika terdapat keuzuran yang dibenarkan oleh Islam.

3. Puasa yang diwajibkan adalah pada Bulan Ramadhan, justeru kita sudah pun berada di ambang bulan Ramadhan, kita bakal menjelajah ke dalam sebuah bulan yang dihadiahkan oleh ALLAH SWT khas kepada ummat Muhammad.

4. Ramadhan adalah bulan ibadah, setiap amalan dilipat gandakan ganjaran, bulan yang mempunyai kelebihan dan keutamaan yang tiada pada bulan-bulan yang lain. Apabila masuk sahaja pada bulan Ramadhan, maka syaitan di belenggu, rahmat ALLAH terbentang luas, doa-doa diterima, pintu syurga terbuka luas, pintu neraka ditutup rapat, mereka yang berada di kubur semua berehat dan yang paling istimewa di dalam satu malam ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan.

5. Justeru, sama-sama kita raikan Ramadhan dengan penuh kegembiraan, hidupkan Ramadhan dengan amal ibadah tanpa kita sia-siakannya walau sedetik. Mulakan dengan niat ikhlas, moga ALLAH mengurniakan kepada kita hati yang ikhlas untuk beribadah, puasa yang diterima, anggota yang ringan dalam melakukan amal, moga ALLAH menerima segala amalan kita…WALLAHU’ALAM.

p/s – Bulan Ramadhan kali ini, banyak entri-entri aku mengisahkan bab-bab keagamaan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s