Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

KISAH PUASA SEHARIAN

Sila baca cereka ini mengikut part-partnya….aku sengaja tidak menyusun secara teratur….tapi, ikut suka kamulah!

Part 3

Waktu berbuka adalah waktu yang paling indah. Setelah seharian berlapar dan dahaga menahan nafsu, maka….saat yang ditunggu-tunggu tiba. Makan time! Baca doa buka puasa dan doa makan…

zassss!!!….

Kurma diambil, disumbat ke dalam mulut. Gelojoh dan terlampau terburu-buru menyuakan makanan ke mulut. Hidangan yang banyak dari pelbagai aneka pilihan sudah diambil dan diisikan ke dalam pinggan…penuh, membukit. Air sudah 2,3 gelas di ambil..berwarna oren, hijau dan merah..pelbagai warna..sungguh menyelerakan. Sekejap-sekejap makan, sekejap-sekejap minum..tapi lebih banyak minum dari makan. Tidak hirau sesiapa disekeliling. Habis semua lauk pauk ditarah seorang diri tanpa endah orang lain. Air sejuk dari pelbagai jenis sudah acap kali dituang ke mulut.

Perut kembung!

Loya dan mual….rasa seperti mahu muntah. Tapi, tahan sahaja. Berbuka di hotel berjenama, tak kan mahu muntah di khalayak ramai. Bikin malu sahaja. Lihat gadis-gadis di sekeliling, ada yang berkebaya, berbaju kurung, bertudung litup..comel-comel belaka…mahu muntah di sini juga? Hilanglah title maskulin!

Mual dan loya semakin menjadi-jadi…perut senak dan kembung. Udara-udara! Oksigen-oksigen! Aku mahu itu…aku mahu itu….Tanpa siren amaran….

Muntah juga di situ! Di khalayak ramai…di meja makan! Hilang macho, hilang maskuli, hilang kehenseman….saham jatuh merudum!Jadi, bila berbuka…selalulah beringat! Berhenti sebelum kenyang….

Part 2

Masuk sahaja di lobi hotel dan terus ke ballroom. Terhidang diluar makanan-makanan dari pelbagai juadah timur dan barat diaturkan. Ada bariani gam, nasik dan ulam-ulaman serta masakan kampung sungguh mengiurkan! Umpama melihat perempuan seksi, begitulah!

Di satu sudut, terhidang kuih muih tradisional tempatan..karipap, popia, roti sardin goreng dan macam-macam lagi. Di arah utara, diletakkan food station bagi kebab, laksa, abc, rojak, mee rebus, mee kari, dan pelbagai lagi jenis makanan tempatan…namakan sahaj, semuanya ada…pendek kata macam-macam ada.

Lihat pada jam tangan, hampir pukul 7..jadi tinggal setengah jam lagi untuk berbuka…bersabar dan terus bersabar. Kecur air liur apabila sesekali aroma masakan menerobos masuk ke alur hidung, terus ke dalam dada….sungguh mengujakan! Tambahan pula, gadis-gadis bertudung amat ramai…comel dan ayu! Di hotel gadis-gadis lebih berhemah dari di bazaar Ramadhan…terbalik!

Oh…..tiba-tiba, azan berkumandang!

Part 1.

Semalam sudah berniat puasa dan pastilah mengharapkan puasa pada esok hari, adalah puasa yang pastinya penuh dengan kerahmatan dan akan dapat ditempuhi dengan sempurna tanpa sebarang anasir-anasir yang boleh mengurangkan pahala puasa. Seawal lima pagi sudah bangun untuk bersahur. Hanya nasi goreng berlaukkan telur mata. Mudah dan simple…itu sahaja yang ada…rezeki yang ada, harusnya perlu bersyukur.

Seperti biasa…hari-hari kerja dilalui sesperti biasa. Tiada sebarang masalah. Putaran rotasinya adalah normal…malah rentak kerja seluruh kakitangan seperti di awang-awangan…mood raya menghantui jiwa sanubari setiap kakitangan di pejabat. Lagu-lagu raya dimainkan berkali-kali. Topik balik kampung, tema baju raya dan tempahan kuih raya menjadi perbualan harian. Biarlah….kadang-kadang berlaku begini, meriah juga.

Petang terus ke bazar….pada mulanya keadaan terkawal. Tetapi….hidung tiba-tiba berdarah…mengalir laju…cepat-cepat dialihkan pandangan ke tempat lain. Juga sama…darah tetap mengalir keluar dari hidung. Berjalan cepat-cepat ke tempat lain, juga sama situasinya. Kenapa ya? Ini Tanah Melayu atau Amerika? Ini Timur atau Barat? atau…ini di bazaar Ramadhan atau di Zouk?

Lihat gadis genit, hanya memakai topless dan berseluar pendek ketat di bazar sambil memesan air tebu..gawat, ini bisa bikin hidung berdarah. Arah utara, seorang gadis sedang menunggu kebab yang ditempah dengan hanya mengenakan seluar track ketat dan berbaju t-shirt ketat. Badan kalau keding tidak mengapa, tetapi mantap…gebu dan membolehkan laki-laki yang normal berfikiran bukan-bukan! Jadi….

Penat sahaja berpuasa siang hari, berlapar dan dahaga tetapi akhirnya tersungkur di bazaar Ramadhan. Terus mengambil langkah drastik….menuju ke hotel berhampiran yang menawarkan buffet Ramadhan pada harga yang istimewa!

p/s – Cereka ini cuma rekayasa sahaja..tiada kena mengena dengan yang hidup atau mati..tapi sebenarnya, cereka ini adalah dari pengamatan aku pada situsi semasa. Salam Ramadhan!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s