Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

KEJADIAN ANEH PADA MALAM TERAWEH

Ok, kejadian ini berlaku sekitar Ramadhan minggu pertama dan bermula pada teraweh malam ke-empat dan ke-lima jika tidak silap aku. Berlaku pada Jumaat malam dan Sabtu malam. Kejadian ini sedikit sebanyak memberi sedikit kesan dan meninggalkan seribu persoalan kepada aku dan adik.

Seperti malam-malam yang sebelumnya, kami sekeluarga akan bersolat teraweh secara berjemaah di masjid sebuah kampung. Tiada apa yang istimewa pada malam itu dan semuanya berjalan seperti biasa. Sampai di masjid, aku terus pergi ke tempat wudhu’ dan terus mengambil wudhu’. Begitu juga dengan family ku yang lain-lain. Ibu dan adik perempuanku telah masuk ke ruang solat wanita. Seperti di kebanyakkan masjid dan surau, budak-budak remaja melepak di tepi tembok masjid adalah satu pemandangan yang normal. Berlonggok, bergelak ketawa sambil diselang-selikan dengan deruman bunyi enjin motor menjadikan suasana di sekitar tembok masjid adalah satu yang meriah. Sesekali terdengar bunyi gelak tawa yang mengilai seperti bunyi seekor dubuk di Afrika.

Usai sudah mengambil wudhu’ aku terus ke ruang solat. Hajat di hati mahu bersolat sunat tahyatul masjid, tetapi oleh kerana malas…aku tidak melakukannya. Terus duduk di satu sudut sambil mata memerhati sekeliling. Memerhati gerak-geri dan perilaku manusia di dalam masjid. Entah kenapa, aku tertarik pada satu manusia. Sedang khusyu’ bersolat sunat di satu sudut kanan saf paling depan masjid.

Mengenakan jubah putih dan berserban…agak panjang ekor serban, hingga ke paras pinggang. Sesekali, ekor serban terhayun ke kiri dan kanan mengikut rentak pergerakan tubuh budak itu. Orangnya berkulit hitam manis dan tidak berapa tinggi…aku yakin dia adalah seorang budak. Paling tidak pun seorang budak remaja yang bersekolah menegah berasarama penuh mungkin sekitar tingkatan 1 berdasarkan tubuh badannya yang tidak sebesar mana. Aku biarkan sahaja, budak tersebut terus bersolat. Kebetulan aku duduk tidak jauh dari tempat budak itu bersolat. Tiba-tiba…

“Long, tengok ekor serban budak tu…panjang gila! hehehehe” Adik aku disebelah menyapaku dengan nada sinis.

“A’ah…biarlah…budak tu baru nak belajar ikat serban kot” Aku menjawab dengan nada yang agak perlahan.

Seketika kemudian, budak tersebut telah habis bersolat sunat dan kemudian membaca doa. Setelah itu, dengan tidak semena-mena budak itu terus memalingkan mukanya ke arah kami, yang kebetulan juga sedang sebuk bergosip tentang hal budak itu. Pandangannya tepat ke arah muka kami berdua…dan beliau tersenyum. Senyum seolah-olah mengerti tentang apa yang diperkatakan. Faham yang dirinya sedang diperkatakan oleh orang lain.

Aku dan adik terkedu. Kami memandang sesama kami seolah-olah tertanya-tanya dan tidak lama kemudian solat teraweh bermula. Budak itu, terus melakukan solat hingglah tamat. Budak ini tidak seperti budak yang lain. Sedang ramai remaja dan kanak-kanak yang lain sebuk bermain mercun, berbual kosong, main kejar-kejar di sekitar masjid…budak ini bersolat dengan khusyu’ sekali. Tidak terganggu dengan mana-mana anasir atau lain-lain kekacauan. Sebaliknya, aku dan adik hilang tumpuan dek kerana terlampau memerhatikan gerak geri budak ini.Aku pula yang tidak khusyu’…habis sahaja setiap dua rakaat solat teraweh, pasti mata meliar memerhati gerak-geri budak itu.

Habis bersolat, aku sempat bersalaman…wangi sungguh bau budak ini. Semerbak harum, akan tetapi bau perfume yang dipakai tidak seperti bau-an atau haruman yang biasa dipakai oleh pak imam atau mana-mana siak masjid mahupun pak bilal. Sambil menguntumkan senyuman, budak itu memberi salam dalam nada yang lembut kepada kami. Aku menjawab salam dan membalas senyuman kembali.

Ramai di antara jemaah pulang bersama keluarga. Anak bersama emak atau bapa, isteri bersama suamai dan abang bersama adik…seperti kami sekeluarga. Akan tetapi tidak bagi budak ini. Dia hanya berseorangan, dan tidak pula bersama keluarga, emak atau bapa…Jadi, dia dengan siapa?Apa yang pasti, dia pulang seorang diri..meredah gelap malam dan hilang dalam kepekatan malam.Begitu juga dengan hari esoknya, Sabtu malam. Kisahnya hampir sama dan tidak perlulah aku menceritakannya lagi oleh kerana jalan ceritanya hampir sama. Yang menjadi persoalan bagi aku dan adikku…saiapakah budak ini? Dari mana asalnya? Ke mana dia pergi sejurus selepas bersolat?

Hingga kini, tiap kali berteraweh pasti aku dan adik tercari-cari budak itu. Dia kini tiada di masjid, aku cuma sempat bertemu hanya pada dua malam itu sahaja. Hari-hari yang berikutnya, kelibat budak itu sudah tidak lagi kelihatan hinggalah pada malam ini. Pernah aku bertanya tentang budak ini kepada mana-mana ahli kariah masjid dan budak-budak yang seusia denganya..tetapi dari respon yang diterima..semuanya menegecewakan dan pada ketika entri ini ditulis, masih bermain-main difikiran aku dan adik…siapakah budak itu?

p/s – Siapakah beliau? adakah beliau……………….

3 responses

  1. manoth

    hahahaha….along ngn angah tak bhave…orang suroh trwih, die g usya orang pulak…haihhh

    Oktober 2, 2010 at 8:39 am

  2. hahahaha,
    makan nya masjid jngn di pakai gosip dong?

    Oktober 30, 2010 at 1:09 pm

    • faerrin

      gimana ya kalao ada sosok ghaib sedemikian rupa? hahaha

      Oktober 30, 2010 at 2:56 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s