Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MONOLOG DALAMAN

A: Benar seperti apa yang kau kata

B: Tidak, itu cuma omong kosong. Jadi ini bukan kali pertama kau berperilaku begitu?

A: Ya.

B: Kenapa?

A: Sebab bukan yang kedua bodoh!

B: Jadi kau sangat obses bukan?

A: Tidak juga. Aku lebih suka menunggu ritma bergerak dengan separa sedar.Membiarkan things flow begitu sahaja. Bergerak mengikut nada melankolik mengatasi ruang masa metafizik.

B: Kau suka makan?

A: Sudah tentu.

B: Yang bagaimana? Pedas?

A: Tidak.

B: Jadi, ini berkmakna kau tidak sukakan cabaran.

A: Aku sukakan ketenangan, damai dan aman umpama manisan.

B: Walaupun manisan itu indah, di kemudian hari boleh membawa padah.

A: Sekurang-kurangnya kita melalui keindahan dahulu sebelum dimusnahkan kemudian.

– – – – – – – – – -PPffftttttt – – – – – – – – – – –

B: Kau pernah ke Afrika? Cuaca di sana panas..aku benci panas dan terik mentari malahan kemarau kerap melanda.

A: Tidak, tapi aku tahu kemarau yang melanda tidaklah teruk sehingga mampu membuatkan bumi ini terbakar secara total.

B: Jadi kau menafikan yang kemarau itu teruk, malah kau suka kan kemarau?

A: Tidak, aku bermaksud setiap yang terjadi itu ada baik buruknya. Pernah kau lihat banjir yang teruk hingga mampu menghanyutkan kapal terbang? Atau melihat kemarau yang berpanjangan hingga menyebabkan kapal selam serta kapal laut tersadai di dasar lautan?

B: Errrr…tidak pernah. Paling teruk pun hanya mampu menghanyutkan sebuah rumah dan cacing mati kepanasan!

A: Nah. Itulah yang aku maksudkan..seteruk-teruk mana sekalipun bencana alam, tidaklah ianya mengakibatkan kemusnahan yang begitu total dan menyeluruh walaupun ianya mampu berbuat begitu jika ditakdirkan Jadi, maka jadilah ia…!!!

B: Jadi, apa maksud kau lagi?

A: Lihat sahaja disekeliling kau. Bom atom yang dicipta, nuklear yang dicipta dan lain-lain. Itu adalah bencana alam yang sebenarnya. Jika ianya diguna pada arah jalan yang salah, tempiasnya hingga ke anak cucu.

– – – – – -PPfttttt – – – – – – –

A: Kau mahu carik gadis?

B: Ya…

A: Yang bagaimana?

B: Yang Sedap!

A: Kenapa kau mahu yang sedap? Kau mahu hari-hari?

B: Tidak juga, aku mahu carik yang sedap kerana;

Sayang akan aku,
Enak masakannya,
Dahulukan aku dalam apa jua sekalipun,
Amat cantik rupa parasnya,
Patuh arahan Allah, Rasul, aku dan orang tua.

A: Baguslah begitu!

p/s – Ini cuma perbualan monolog dalaman antara aku dan “aku yang satu lagi”.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s