Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MONOLOG DALAMAN BIL.2

A: Jika aku bercakap,kau jangan bercakap, kau harus mendengar.

B: Kenapa? Aku bukan hamba kau. Aku insan merdeka. Kau tidak boleh menghalang. Aku juga punya pendapat.

A: Oh..kalau begitu, siapa yang mendengar?

B: Aku dan kau.

– – – – – – PPfftttt – – – – – –

A: Salam Lebaran. Maaf atas segala salah dan silap yang pernah aku lakukan. Halalkan segala makan dan minum aku.

B: Ya…salam lebaran kembali, aku maafkan salah silap kau dan aku halalkan segala makan minum kau.

A: Alhamdullilah….jadi, bagaimana dengan hutang aku kepada kau tempoh hari RM15000 itu..kau halalkannya sekali?

B: Oh…yang itu? Aku halalkan…tapi ada syaratnya.

A: Apa syaratnya?

B: Kau perlu bersetuju untuk menjadi bapak mertuaku. Bagaimana?

A: Berat!

B: Atau elok juga kau berikan padaku isteri bongsu kau?

A: Juga berat.

B: Begitu juga aku. Jadi, pulangkan duit kepadaku juga berat buatmu?

A: Errr….yang itu..

– – – – – – PPffttt – – – – – –

B: Apa yang enak di sini?

A: Semuanya lazat, enak dan sedap-sedap belaka!

B: Banyak hidangan dan juadah di sini?

A: Yaaa….!! Banyak…kalau tidak silap saya, di sini ada menjual…..

(Tidak sempat meneruskan perbualan kerana telah  dipotong)

B: Ok, bagi saya chicken chop dan jus strawberi.

A: Takde!

B: Ok, kalau macam tu..bagi saya ayam tandoori dan roti telur bawang.

A: Pun takde.

B: Char kuey teow?

A: Juga tak de…maaf.

B: Kata ada banyak hidangan…apa ni?

A: Maaf tuan, saya juga pengunjung di kedai makan ini..tuan orderlah pada pelayan restauran.

B: Ohhh…jadi, bagaimana kau tahu makanan yang aku order tadi tak de?

A: Sebenarnya, makanan yang tuan order itu, saya juga turut mengordernya tadi.

B: Jadi, apa yang kau makan dan kau beli? (menuding ke arah bungkusan plastik)

A: Tak makan, cuma beli makanan ikan untuk ikan hiasan di rumah.

– – – – – – PPffttt – – – – – –

B: Aku ada bawak jemput-jemput pisang, kau mahu?

A: Maaf, aku puasa enam.

B: Ohh..sori….

(Tidak lama kemudian)

C: Jom makan di pantri, aku ada buat nasik goreng..lebih sarapan pagi tadi. Makan panas-panas sedap!

A: Maaf….aku puasa enam.

C: Yeke? sori-sori weh..aku tak tahu.

(Sejam selepas itu)

D: Kau nak air nescaffe panas? aku buatkan…

A: Tak apalah..aku puasa enam hari ni.

D: Bagusnye kau…maaf ye!

(10 Minit sebelum lunch)

D: Jom pergi open house rumah bos lunch hour nanti. Aku dengar dia masak sedap!

B: Boleh jugak…si Z beritahu aku, yang bos ada buat ayam percik, nasik bariani gam, ayam goreng berempah, sotong goreng tepung, udang masak merah…kambing kuzi pun ada! Lauk-pauk lain jangan cerita…macam-macam ada!

C: Aku dengar-dengar air, buah-buahan dan manisan pulak dari pelbagai jenis. Si F kata, satay pun dihidangkan bagai di hotel!

(Tiba-tiba) – Suasana senyap seketika, seolah-olah malaikat baru sahaja berlalu.

A: Rakan-rakan…aku nak ikut boleh?

B,C,D: Maaf! kau kan puasa enam!

p/s – Ini juga monolog dalaman ok!

One response

  1. saya ……………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

    Februari 7, 2012 at 9:48 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s