Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

Archive for September 28, 2010

KENALI NABI MUHAMMAD SAW SECARA LAHIRIAH

Begitu indahnya sifat fizikal Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi
yang pada pertama kalinya bersua muka dengan Baginda lantas melafazkan
keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah :
– Aku belum pernah melihat lelaki yang sekacak Rasulullah.
– Aku melihat cahaya dari lidahnya..
– Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari terbit.
– Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.
– Rasulullah umpama matahari yang bersinar.
– Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.
– Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya spt bulan purnama.
– Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona.
– Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.
– Wajahnya seperti bulan purnama.
– Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah ditengahnya.
– Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.
– Mata baginda hitam,dengan bulu mata yang panjang.
– Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli
di bahagian sudut.
– Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali
pertama kali melihatnya.
– Mulut baginda sederhana luas dan cantik.
– Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.
– Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.
– Janggutnya penuh dan tebal menawan.
– Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.
– Warna lehernya putih seperti perak sangat indah.
– Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.
– Rambutnya sedikit ikal.
– Rambutnya tebal kadang-kadang menyentuh pangkal telinga dan kadang-kadang mencecah bahu tapi disisir rapi.
– Rambutnya terbelah di tengah.
– Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat.
– Dadanya bidang dan selaras dgn perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih daripada biasa.
– Seimbang antara kedua bahunya.
– Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar dan tersusun dengan cantik.
– Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut.
– Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik. Kakinya berisi tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air.
– Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.
– Warna kulitnya tidak putih seperti kapur atau coklat tapi campuran coklat
dan putih.
– Warna putihnya lebih banyak.
– Warna kulit baginda putih kemerah-merahan.
– Warna kulitnya putih tapi sihat.
– Kulitnya putih lagi bercahaya.
– Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kukuh.
– Badannya tidak gemuk.
– Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran
sederhana lagi kacak.
– Perutnya tidak buncit.
– Badannya cenderung kepada tinggi,semasa berada di kalangan org ramai
baginda kelihatan lebih tinggi drpd mereka.

KESIMPULANNYA :
Nabi Muhammad s.a.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik
contoh sepanjang zaman.

Semulia-mulia insan di dunia…

Advertisements

MAKAN…DAN SENYUM KUNTUM!

Pagi-pagi lagi perut dah menjerit kelaparan, jadi sebagai langkah berjaga-jaga agar tidak gastrik dan mati kelaparan aku terus ke kedai di bawah pejabat untuk membeli sarapan pagi. Selesai sudah “log in” aku terus berlari-lari ke lif berdekatan seperti bekas pelari pecut negara pada satu ketika dahulu, Watson Nyambek (di manakah beliau kini? adakah beliau masih aktif berlari atau, bertani?).

Tiba di lif, tidak menunggu lama untuk masuk terus di dalam lif.

Dalam lif, aku baru perasan yang aku seorang sahaja lelaki, yang lain-lain adalah jururawat-jururawat pelatih yang masih muda-muda, manis-manis, comel-comel, kiut-miut belaka dengan mengenakan pakaian uniform berwarna pink si Patrick Starfis . Dalam hati…”Oh My God! Mau berdarah hidung aku!”

Aku duduk diam, yakin dan tampan. Diam kerana aku agak segan di dalam lif yang dipenuhi gadis-gadis sunti beruniform pink. Yakin kerna aku memakai semburan wangian Axe ke seluruh tubuh badan dalam erti kata lain “Ini adalah peluang!”. Tampan, kerna…err…err…mungkin semulajadiku sudah tampan, barangkali. Jadi, berdasarkan faktor 2 dan 3 tersebut aku sekali lagi yakin dalam sela masa beberapa minit akan datang, pasti ada seorang, dua gadis akan memberi number telefon kepadaku! Paling tidak pun alamat email berserta akaun facebook!

“TING!!”

Lif sudah tiba di Ground Floor.

Hambar………

Seorang pun tidak memberikan aku nombor telefon apatah lagi email dan akaun facebook. Cuma, beberapa orang gadis yang tersenyum ke arahku sebelum keluar dari lif. Aku terdiam dan terkedu cuma membututi mereka dari belakang. Tidak apa, janji ada yang senyum. Hahaha! Aku bukan Justin Bieber yang digilai ramai, rupa parasku tidaklah sekacak ahli kumpulan Super Junior yang mampu membuat gadis-gadis bertempik  bagaikan sedang histeria dan dirasuk roh jahat.

Terus ke kedai, mee hon dan nasi goreng menjadi  sasaran. Telur mata ditambah menjadi lauk. Sambal tumis ikan bilis menjadi penambah perasa. Kuih-muih 3 ketul, sebagai kudapan. Terbaek!

“Berapa kak?”

“Semua sekali 3.50”

“Ok…nah duitnye…”

TIBA-TIBA

“Takpe…saya bayarkan…”

Aku pandang, seorang gadis menghulurkan senyuman sambil memeberi duit kepada kakak kedaii tersebut.

“Takpe, kebetulan duit saya besar….RM100”

“Oh…ok…terima kasih…lain kali, belanjalah lagi”

Aku balik dan terus makan di pantri pejabat dengan senyum kuntum.

p/s – Gadis tu doktor pelatih perubatan. Nasib baiklah aku sudah bertunang! Hehe..