Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MAKAN…DAN SENYUM KUNTUM!

Pagi-pagi lagi perut dah menjerit kelaparan, jadi sebagai langkah berjaga-jaga agar tidak gastrik dan mati kelaparan aku terus ke kedai di bawah pejabat untuk membeli sarapan pagi. Selesai sudah “log in” aku terus berlari-lari ke lif berdekatan seperti bekas pelari pecut negara pada satu ketika dahulu, Watson Nyambek (di manakah beliau kini? adakah beliau masih aktif berlari atau, bertani?).

Tiba di lif, tidak menunggu lama untuk masuk terus di dalam lif.

Dalam lif, aku baru perasan yang aku seorang sahaja lelaki, yang lain-lain adalah jururawat-jururawat pelatih yang masih muda-muda, manis-manis, comel-comel, kiut-miut belaka dengan mengenakan pakaian uniform berwarna pink si Patrick Starfis . Dalam hati…”Oh My God! Mau berdarah hidung aku!”

Aku duduk diam, yakin dan tampan. Diam kerana aku agak segan di dalam lif yang dipenuhi gadis-gadis sunti beruniform pink. Yakin kerna aku memakai semburan wangian Axe ke seluruh tubuh badan dalam erti kata lain “Ini adalah peluang!”. Tampan, kerna…err…err…mungkin semulajadiku sudah tampan, barangkali. Jadi, berdasarkan faktor 2 dan 3 tersebut aku sekali lagi yakin dalam sela masa beberapa minit akan datang, pasti ada seorang, dua gadis akan memberi number telefon kepadaku! Paling tidak pun alamat email berserta akaun facebook!

“TING!!”

Lif sudah tiba di Ground Floor.

Hambar………

Seorang pun tidak memberikan aku nombor telefon apatah lagi email dan akaun facebook. Cuma, beberapa orang gadis yang tersenyum ke arahku sebelum keluar dari lif. Aku terdiam dan terkedu cuma membututi mereka dari belakang. Tidak apa, janji ada yang senyum. Hahaha! Aku bukan Justin Bieber yang digilai ramai, rupa parasku tidaklah sekacak ahli kumpulan Super Junior yang mampu membuat gadis-gadis bertempik  bagaikan sedang histeria dan dirasuk roh jahat.

Terus ke kedai, mee hon dan nasi goreng menjadi  sasaran. Telur mata ditambah menjadi lauk. Sambal tumis ikan bilis menjadi penambah perasa. Kuih-muih 3 ketul, sebagai kudapan. Terbaek!

“Berapa kak?”

“Semua sekali 3.50”

“Ok…nah duitnye…”

TIBA-TIBA

“Takpe…saya bayarkan…”

Aku pandang, seorang gadis menghulurkan senyuman sambil memeberi duit kepada kakak kedaii tersebut.

“Takpe, kebetulan duit saya besar….RM100”

“Oh…ok…terima kasih…lain kali, belanjalah lagi”

Aku balik dan terus makan di pantri pejabat dengan senyum kuntum.

p/s – Gadis tu doktor pelatih perubatan. Nasib baiklah aku sudah bertunang! Hehe..

2 responses

  1. bontot

    hang memang gataiiiii john… aku repot kat tunang ang….. jaga dalam sluar tuh… jgn sampaiiiii tekeluar mcm HENTAiiiiiiiiii huhuhuhuhu….

    September 29, 2010 at 1:28 am

    • faerrin

      uittttt…jangan report weh!

      September 29, 2010 at 3:18 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s