Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

Archive for Oktober, 2010

ENTOT BIL. 8; MAHU TUKAR

Entah kenapa aku dapat rasakan nama “Entot” ini agak kurang enak didengar. Iyalah ini Malaysia, ada banyak kaum, ada banyak bangsa, ada banyak ragam juga ada banyak bahasa. Justru, pemahaman masing-masing juga tidak sama. Kata orang, rambut sahaja hitam…tapi hati lain-lain. Hati orang siapa yang tahu.

Bagi aku, pengertian “entot” adalah “entri kontot” yang telah dipendekkan kosa katanya. Tapi ada jugak erti entot yang lain. Sila google dan carik serta rujuk pada Kamus Dewan, pasti kamu jumpa apa maksudnya. Mungkin lebih dari itu kamu bakal jumpa. Oleh sebeb keprihatinan ini, aku dengan ini mahu menukar entri-entri kontot ini kepada nama baru. Aku tidak disuruh tukar akan nama entoto ini, juga tidak dipaksa dan tidak ditegur oleh siapa-siapa. Cuma bila aku “mengtranslatekan” laman blog ini dalam “google translate” nama “entot” jika di bahasa inggeriskan menjadi kurang enak untuk dibaca. Oleh itu, aku mengambil keputusan drastik untuk menukarkan tajuk nama “entot” ini serta merta.

Gambar hiasan ihsan dari Zon bebas, tiada kena mengena dengan entri ini

Ini nama barunya.

Entri pendek“…jadi jika dipendekkan kosa katanya akan menjadi “Endek“. Makanya, dengan ini aku mengisytiharkan penggunaan Endek untuk entri-entri pendek yang seterusnya berkuatkuasa pada malam ini.

p/s – “Sudah tukar ka” – Dialog pelawak Sathiya dalam Pi Mai Pi Mai Tang Tu

Advertisements

KELANTAN JUARA PIALA MALAYSIA 2010

Ini petikan berita dari Berita Harian.

Semalam 30 Oktober 2010, Sabtu merupakan tarikh keramat buat pasukan Kelantan kerana berjaya melunaskan dendam kesumat tahun lalu. Hutang yang ditagih kini sudah pun tertunai, malah dengan puluhan ribu rakyat Kelantan yang berkunjung ke Stadium Nasional Bukit Jalil semalam begitu bangga dengan pencapaian pasukan mereka. Manakan tidak, kesemua penyokong Kelantan di stadium bersorak dan merayakan temasya besar itu apabila pasukan kesayangan mereka telah berjaya menjulang anugerah berprestij itu dan ini merupakan sejarah buat pasukan Kelantan apabila menewaskan Negeri Sembilan 2-1.

Jika diteliti dari aspek sejarah sebelum ini, pasukan Kelantan telah beberapa kali layak untuk ke pusingan akhir Piala Malaysia bermula dari tahun 1955, 1970 dan 2009 tetapi akhirnya pada tahun 2010 mereka berjaya merampas piala keramat yang dimilik oleh Negeri Sembilan pada tahun lalu.

Gegak gempita sorakan serta dentuman mercun melanda Stadium Nasional, Bukit Jalil yang menyambut kejayaan skuad bimbingan B. Sathianathan menebus kehampaan 3-1 kepada lawan dan di gelanggang sama tahun lalu, hasil jaringan Hairuddin Omar dan Badri Radzi. Sebaliknya Negeri Sembilan terlepas peluang untuk merangkul gelaran berganda musim ini selepas Piala FA, April lalu biarpun mengejutkan lawan dengan sepakan penalti penyerang bidan terjun, Shahurain Abu Samah pada babak pertama.

Malah mereka mampu mendahului lebih awal andainya penyerangnya, Idris Karim lebih kuat menyepak umpanan lambung S. Kunanlan dari sebelah kanan, ketika cuma berdepan Khairul Fahmi Che Mat, yang sempat menyambut tolakannya pada minit keenam. Dalam satu serangan balas pantas yang dilancarkan Kunanlan minit ke-12, Kelantan tergamam sehingga penjaga golnya, Khairul Fahmi terpaksa membentes sayap kanan Negeri Sembilan dan menghadiahkan sepakan penalti buat juara bertahan.

Biarpun diarahkan pengadil Subkhiddin Salleh supaya mengambil semula sepakan penalti yang berjaya disudahi, Shahurain Abu Samah tetap tenang menolak ke kiri gawang Kelantan untuk mencipta gol pembukaan Si Rusa, seminit kemudian. Namun, Si Kijang masih tidak mahu mengalah, setelah rembatan jauh Zairul Fitree Ishak tersasar tinggi pada minit ke-11, Badri Radzi pula terlepas menyamakan kedudukan apabila rembatannya sempat disekat bek tengah lawan, Shukor Adan pada minit ke-35.

Enam minit kemudian menyaksikan kehampaan berterusan Idris gara-gara dipersalahkan pengadil ketika cuba menyambut umpanan lambung Ching Hong Aik dengan tandukan walaupun, hanya perlu mengatasi Khairul Fahmi yang sempat mendakap bola. Tiga minit masa kecederaan turut merakamkan kegagalan percubaan sayap kanan Wira Merah, Nor Farhan Muhammad dalam kotak penalti sementara rembatan jauh ketua pasukan Indra Putra Mahayuddin pula berjaya ditepis penjaga gol Si Rusa, Sani Anuar Kamsani.

Dalam dua minit babak kedua bersambung, Kelantan kian garang memburu gol penyamaan, namun kedua-dua percubaan Badri dan Hairuddin Omar sekadar mencemaskan Sani Anuar tetapi belum dapat menembusi kubu terakhir pasukan bimbingan Wan Jamak Wan Hassan itu. Gol penyamaan idaman Wira Merah tiba juga pada minit ke-57 hasil umpanan lambung Norshahrul Idlan Talaha dari sebelah kanan yang cukup tepat disudahi dengan tandukan kencang Hairuddin tanpa mampu digapai Sani Anuar lagi.

Bersemangat tinggi dengan gol itu, Kelantan mengasak lagi, lalu Badri menggembirakan dan menghadiahkan majoriti hadirin Stadium Nasional yang membentuk Lautan Merah dengan jaringan kedua minit ke-64 setelah mendapat lorongan Nor Farhan dari belakangnya. Wira Merah beroleh satu lagi peluang keemasan setelah penyerang gantian, Akmal Rizal Rakhli dikasari Alif Shamsuddin tetapi sepakan bebas Indra Putra menghampakan pasukan dan peminat mereka kerana melewati palang gol pada minit ke-83.

KELANTAN: Khairul Fahmi Che Mat, Daudsu Jamaludin (Akmal Rizal Rakhli), Farisham Ismail, Rizal Fahmi Rosid, Zairul Fitree Ishak, Nor Farhan Muhammad, Badri Radzi, Shakir Shaari (Khairan Eroza Razali), Indra Putra Mahayuddin, Norshahrul Idlan Talaha (S. Chanturu), Hairuddin Omar.

NEGERI SEMBILAN: Sani Anuar Kamsani, Tengku Qayyum Ubaidillah Tengku Ahmad, Shukor Adan, Aidil Zafuan Radzak (Firdaus Azizul), Ching Hong Aik (Asyraf Al Japri), Alif Shamsuddin, Idris Karim, Halim Zainal, S. Kunanlan, Shahurain Abu Samah, Qhairul Anwar Roslaini (Shaffik Rahman).

– – – – – PPPfftttttt – – – – – –

Sebenarnya adegan bakar mercun dan asap serta balingan botol-botol ke padang begitu sinonim dengan penyokong-penyokong Kelantan. Mereka lebih begitu agresif, kurang sabar dan sangat mudah untuk diprovokasi dan memprovokasi. Silap sikit di padang, mulalah letupan mercun kedengaran. Begitulah mereka. Adakah itu sikap mereka dan budaya mereka? Masalahnya lagi, menang ke, kalah ke mereka tetap berkelakuan begitu.

Sebagai penyokong dan peminat bola sepak, seharusnya kejadian seperti ini tidak perlu berlaku. Cuba bayangkan jika mercun yang dibaling terkena orang lain, dan bagaimana jika terkena pada kanak-kanak? Yang menghairankan, dan pelik ialah letupan mercun dan aksi “keganasan” penyokong baju merah ini bagaikan penyokong baju merah di Thailand yang sedang melakukan demonstrasi jalanan.

p/s – aku tetap, hobin jang hobin!


ENTOT BIL. 7; KELANTAN MENANG PIALA MALAYSIA

Tak banyak nak cakap..

Negeri sembilan kantoi di tangan Kelantan. 2-1 kena pukul. Mula-mula first half nampak gaya Negeri Sembilan yang mengawal permaianan. Separuh masa kedua..kantoi pulak dah.

Lagi-lagi bila kapten pulak kene heret ke luar padang. Cedera. Kena bentes dengan si Idlan. Babak ni paling aku tak suka, manakan tidak…lepas tu je semua rentak permainan terus kecar-kacir!

p/s – Aku tetap Hobin jang Hobin!


ENTOT BIL. 6; BIKIN PUSING SAJA!

Pergi benua timur, pergi benua barat ada “little” itu dan “little” ini. Pergi ke negara utara dan turun ke negara di selatan, ada “town” itu dan ada “town” ini.

Di negara kita, Malaysia sudah banyak “little” itu. Ada di Kelang, Brickfields dan di mana-mana sahaja secara official dan diiktiraf pula oleh Kerajaan, malah Perdana Menteri dari negara “itu” dipelawa datang untuk merasmikan tempat yang diberi nama “little” itu.

Tapi, kenapa di negara mereka tidak ada “Kampung Melayu” atau “Pekan Melayu” yang diiktiraf oleh kerajaan negara tersebut? Tidak ada seperti apa yang kita lakukan di sini. Ohhh….negara-negara. Bikin pusing sahaja!

Gambar hiasan

p/s – Bila agaknya “Pekan Melayu” akan diwujudkan di India atau di China? Lagi satu, ini strategi pancing undi eh? hehe


PROSES KEJADIAN NABI ADAM A.S

Kita selalu mendengar kisahnya Nabi Adam AS.Dan kita juga terlalu tahu tentang kejadianya manusia itu adalah dari tanah. Tetapi apakah kita tahu akan tanahnya itu?

Apakah kita tahu akan prosesnya kejadian itu?

Mari kita baca kupasan yang sedikit ini, mudah-mudahan kita lebih mengetahui tentangnya dan Insyaallah dapatlah kita mempelajarinya bersama-sama. Berpesan- pesanlah pada kebaikan dan berpesan-pesanlah pada kesabaran.

BETAPA PAYAHNYA MALAIKAT-MALAIKAT MEMINTA TANAH DARI BUMI UNTUK NABI ADAM AS (ABUL BASYAR / Bapa segala manusia)

Pada suatu ketika, Allah SWT menitahkan kepada malaikat Jibril supaya turun ke bumi untuk mengambil sebahagian tanahnya untuk mencipta Adam. Akan tetapi apabila beliau sampai ke bumi, bumi enggan membenarkan tanahnya diambil untuk dijadikan Adam kerana bumi kuathir Adam akan menjadi maksiat kepada Allah. Lalu Jibril kembali ke hadrat Allah memberitahu bahawa ia tidak dapat berbuat apa-apa apabila mendengar mendengar sumpah bumi.

Gambar hiasan

Setelah itu, Allah memerintah malaikat Mikail. Jawapan bumi masih sama lalu Allah memerintahkan malaikat Israfil dan jawapan bumi masih tidak berganjak.

Masing-masing kembali dengan jawapan yang hampa.Akhirnya, Allah menyuruh
malaikat Izrail turun ke bumi.Kata Allah:

” Hai Izrail! Engkaulah kini yang aku tugaskan mengambil tanah. Meskipun bumi bersumpah-sumpah dengan ucapan, jangan engkau mundur. Katakan bahawa
kerjamu atas perintah dan atas namaKu.”

Apabila Izrail turun ke bumi dan menyampaikan perintah Allah kepada bumi, maka akhirnya bumi mengizinkan tanahnya diambil. Setelah Izrail mengambil beberapa jenis tanah,kembalilah ia ke hadrat Allah.

Lalu Allah berfirman: “Ya Izrail, pertama engkau yang Ku tugaskan mengambil
tanah, dan kemudian di belakang hari kelak akan kutugaskan engkau mencabut
roh manusia.”

Maka kuathirlah Izrail kerana bimbang akan dibenci oleh umat manusia.Lalu Allah berfirman lagi: “Tidak, mereka tidak akan memusuhi kamu. Aku yang mengaturnya, dan aku jadikan kematian mereka itu bersebab antaranya terbunuh, terbakar, sakit dan sebagainya.

JENIS TANAH YANG DIGUNAKAN:

1. Tanah tempat bakal berdirinya Baitul Mugaddis
2. Tanah Bukit Tursina
3. Tanah Iraq
4. Tanah Aden
5. Tanah Al-Kautsar
6. Tanah tempat bakal berdiringa Baitullah
7. Tanah Paris
8. Tanah Khurasan
9. Tanah(Babylon)
10. Tanah India
11. Tanah syurga
12. Tanah Tha’if

Gambar hiasan

Menurut Ibnu Abbas:
1. Kepala Adam dari tanah Baitul-Muqaddis kerana disitulah berada otak manusia,dan disitulah tempatnya akal.

2. Telinganya dari tanah Bukit Thursina, kerana dia alat pendengar dan tempat menerima nasihat.

3. Dahinya dari tanah Iraq,kerana disitu tempat sujud kepada Allah.

4. Mukanya dari tanah Aden, kerana disitu tempat berhias dan tempat kecantikan.

5. Matanya dari tanah telaga Al-Kautsar, tempat menarik perhatian.

6. Giginya dari tanah Al-Kautsar, tempat memanis-manis.

7. Tangan kanannya dari tanah Kaabah,untuk mencari nafkah dan kerjasama,sesama manusia.

8. Tangan kirinya dari tanah Paris,tempat beristinjak.

9. Perutnya dari tanah Babylon. Disitulah tempat seks(berahi) dan tipudaya syaitan untuk menjerumuskan manusia ke lembah dosa.

10.Tulangnya dari tanah Bukit Thursina,alat peneguh tubuh manusia.

11.Dua kakinya dari tanah India, tempat berdiri dan jalan.

12.Hatinya dari tanah syurga Firdaus,kerana disitulah iman, keyakinan,ilmu, kemahuan dan sebagainya.

13.Lidahnya dari tanah Tha’if, tempat mengucap Syahadat, bersyukur dan berdoakan kepada Tuhan.

Gambar hiasan

PROSESNYA KEJADIANNYA:

1. Ketika Allah jadikan Adam, tanah itu dicampur dengan air tawar, air masin, air hanyir, angin dan api. Kemudian Allah resapkan Nur kebenaran dalam diri Adam dengan berbagai macam “sifat”.

2. Lalu tubuh Adam itu digenggam dengan genggaman “Jabarut” kemudian diletakkan didalam “Alam Malakut”.

3. Sesungguhnya tanah yang akan dijadikan “tubuh Adam” adalah tanah pilihan Maka sebelum dijadikan patung, tanah itu dicampurkan dengan rempah-rempah dan wangi-wangian dari sifat Nur sifat Allah, dan dirasmikan dengan air hujan “Barul Uluhiyah”.

4.Kemudian tubuh itu dibenamkan didalam air “Kudral-Izzah- Nya” iaitu sifat “Jalan dan Jammal”.Lalu terciptalah tubuh Adam yang sempurna.

5.Demikian pula roh, ketika itu diperintah masuk kedalam tubuh Adam, ia merasa malas dan enggan, lalu ia berputar-putar, mengelilingi patung Adam yang terlantar. Kemudian Allah menyuruh malaikat Izrail untuk memaksa roh itu masuk.Akhirnya mahu tidak mahu roh itupun masuk dan menyerah kepada Izrail.

Menurut riwayat ketika Adam masih berada di syurga, sangat baik sekali kulitnya. Tidak seperti warna kulit manusia. Kerana Adam telah diturunkan ke dunia, terjadilah perubahan pada warna kulitnya. Sebagai peringatan, yang masih tertinggal warnanya
hanyalah pada kuku manusia. Oleh itu, meskipun orang kulitnya hitam,tetapi warna
kukunya adalah sama, ialah putih kemerah-merahan.

Dijadikan pada tubuh Adam ada sembilan rongga atau liang. Tujuh buah liang dikepala,dan dua buah liang di bawah badan letaknya.

Tujuh buah letaknya adalah di:

1. Kepala : dua.liang mata, Dua liang telinga, Dua liang hidung dan sebuah liang mulut.
2. Dibawah: Sebuah liang kemaluan dan liang dubur.

Dijadikan pula lima buah pancaindera:

1. Mata alat penglihatan
2. Hidung alat penciuman
3. Telinga alat pendengaran
4. Mulut alat merasa manis, masin dan sebagainya.
5. Anggota tubuh lainya seperti kulit, telapak tangan, untuk merasa halus, kasar dan
sebagainya.

Setelah Roh masuk kedalam tubuh Adam :
Lalu roh itu masuk perlahan-lahan sehingga ke kepalanya yang mengambil masa 200 tahun. Demikianlah Allah memberi kekuatan pada Izrail untuk memasukkan roh ke dalam tubuh Adam.

Setelah roh meresap ke kepala Adam, maka terjadilah otak dan tersusunlah urat-urat sarafnya dengan sempurna. Kemudian terjadilah matanya dan seketika itu matanya terus terbuka melihat dan melirik kekiri, ke kanan dan kebawah dimana pada masa itu
bahagian badannya masih merupakan tanah keras.

Dilihatnya kiri dan kanan para malaikat yang sedang menyaksikan kejadian dia. Ketika itu dia telah dapat mendengar para malaikat mengucapkan tasbih dengan suara yang merdu dan mengasyikkan.

Kemudian ketika roh sampai kehidungnya lalu ia bersin, serta mulutnya terbuka.

Ketika itulah Allah ajarkan padanya ucapan Alhamdulillah. Itulah ucapan

Adam pertama kalinya kehadrat Allah. Lalu Allah berkata :”Yarhamukallah”
yang membawa erti: “Semoga engkau diberi rahmat Allah”. Oleh kerana itu jika
orang bersin, menjadi sunat mengucap “Alhamdulillah” dan orang yang mendengarnya sunat pula mengucapkan “Yarhamukallah” .

Kemudian ketika roh sampai pada dadanya, tiba-tiba saja ia mahu bangun. Padahal sebahagian bawah badannya masih tanah dan keras. Disini menunjukkan sifat manusia yang suka tergesa-gesa (tidak sabar). Sebagaimana firman Allah SWT bermaksud:
“Dan adalah manusia itu, suka tergesa-gesa” .(Al-Israk: II)

Maka ketika roh itu sampai dibahagian perutnya, maka terjadilah susunan isi perut dengan sempurna. Maka seketika itu terasalah lapar. Kemudian terus roh itu meresap sampai ke seluruh tubuh, tangan, kaki lalu terjadi darah daging dan tulang. Urat-urat berkulit dengan sempurna, yang mana kulit itu kian lama kian cantik dan halus.

Begitulah proses kejadian-kejadian tubuh Adam. Setelah kejadian Adam sempurna sebagai manusia, maka dialah merupakan makhluk manusia yang pertama. Wajahnya cukup cantik, semua malaikat berasa kagum melihat Adam yang begitu menawan. Kemudian Adam diarak oleh malaikat-malaikat selama 100 tahun lalu diperkenalkan kepada seluruh penghuni dari langit pertama hinggalah kelangit tujuh sebelum dibawa ke syurga tempat mula-mula Adam dijadikan.

Gambar hiasan

(Dipetik dari buku HIMPUNAN KISAH-KISAH MALAIKAT disusun oleh Muhammad Isa Selamat)

p/s – Insaf…insaf…insaf…

 


ENTOT BIL. 5; BERCINTA

Wall di Fesbuk aku tetibe terpacul dengan ayat di bawah ni…Penyataan dari seorang teman.

“Aku bercinta dengan Juliana Evans!”

Jadi, dengan segera dan senada sinaps-sinaps di sereberum dan serebelum menghantar maklumat ke otak untuk ditafsir kepada perilaku. Aku gelak sambil guling-guling. Jadi aku taip komen kembali. Macam ni..

“Hahahahahahahahahahahahahahahaha!”

“Aku dah gelak guling-guling dah ni…..!”

Member aku ni terus balas balik dan tulis begini.

“Support la aku beb…..hehehehehe”

Sekali lagi aku tulis…

“Lagi sekali aku tergelak…..hahahahahahahahahahahaha!”

Ini sekadar gambar hiasan

p/s – Nai, aku support kau nai…aku support…percayalah!!


JERSI-JERSI HOT UNTUK DIJUAL!!!

Entri kali ini aku nak promote satu benda dan aku mahu kasi tahu semua pembaca dan pengunjung mengenai satu perkara. Kini blog PANDANG-pandang menyediakan ruang untuk kamu iklankan apa jua barang jualan dan kamu juga boleh dapat peluang untuk mempromosikan produk-produk kamu. Memandangkan trafik ke blog PANDANG-pandang kini hampir mencecah 300 orang sehari (pernah juga mencecah hingga 1000 orang sehari) dan ianya mudah untuk dicapai, maka sudah pasti apa yang kamu iklankan disini akan mendapat perhatian. Insyaallah berkesan!

Harga untuk ads? belakang kira, murah sahaja…(sila hantar private mesage ke faerrin@gmail.com atau faerrin@yahoo.com untuk sebarang persoalan dan keterangan lanjut)

Ok. ada satu barang yang semua lelaki suka dan tidak semua perempuan suka. Apa dia?

Ingat bola? Ingat jersi..!! Jersi..jersi..jersi..

Kalau kamu semua perasan di penjuru sebelah kanan blog ini ada satu ads. Yaaa!! Kini di blog aku ada satu ads jualan jersi. Pemunya laman blog jersi ini telah “mengiklankan” laman blognya di sini, jadi sila dapatkannya sekarang!!

Murah, cantik, berkualiti dan Hot! Cuba klik gambar di bawah untuk keterangan lanjut.

Liverpool….!!!YNWA!!

Berikut adalah contoh-contoh jersi yang terkini, hot dan mendapat tempahan yang amat dasyat. Murah…murah…!!

FC Barcelona

Chealsea…!! Chealsea!!

France

South Africa

Jadi, untuk keterangan lanjut dan berminat untuk membeli…klik saja ads di sebelah penjuru kanan di atas blog ini.

p/s – Siapa lagi mahu sewa tapak iklan? murah-murah!!! hehehe

 


REST IN PEACE PAUL SI SOTONG KURITA

Aku pernah menulis mengenai sotong ini pada kejohanan Piala Dunia yang lalu. Jika mahu baca, sila klik sini dan juga di sini.

Paul si sotong kurita sedang membuat tilikan

Kejohanan Piala Dunia sudah lama tamat dan Paul sudah kehilangan kerja (baca; tukang tilik). Tamat sahaja, Paul telah kembali ke dunia asalnya, dunia haiwan, dunia air, dunia akuarium…tiada lagi kerja-kerja meramal…tidak lagi dipuja-puja dan tidak lagi menjadi idola bagi tukang-tukang tilik di seluruh dunia.

Ini berita terbaru aku dapat setelah melayari internet sebentar tadi, Paul si sotong kurita telah pun mati di akuarium yang menempatkannya di Jerman. Aku pasti dan yakin, pasti ramai yang berdukacita mendengar perkhabaran ini apatah lagi Paul begitu dekat di hati peminat-peminat Piala Dunia. Pihak pengurusan dan kakitangan di Pusat Hidupan Laut Oberhausen sedih selepas mendapati haiwan yang terkenal dengan ramalan tepatnya semasa Piala Dunia lalu itu, mati malam tadi.

“Paul mengagumkan dunia apabila berjaya meramal tepat pemenang perlawanan melibatkan pasukan Jerman, begitu juga dengan keputusan perlawanan akhir. Kejayaannya merupakan cerita yang lebih besar daripada Piala Dunia itu sendiri,” kata pengurus pusat hidupan laut itu, Stefan Porwoll dalam satu kenyataan.

p/s – Sotong kurita masak sambal agak-agak sedap tak di makan dengan nasi lemak?


PROTON INSPIRA SPORTBACK???

Lepak semasa rehat tengah hari, sambil itu membaca akhbar dan aku telah tertarik dengan satu artikel berkaitan Proton Inspira. Rupa-rupanya, tidak sampai 2 minggu kereta itu yang baru sahaja dipertontonkan kepada umum (baca;separuh badan sahaja yang ditunjukkan) ianya telah mendapat tempahan yang sangat menggalakkan. Tempahan yang tinggi terhadap Inspira meletakkan kereta tersebut di antara model yang mendapat tempahan tertinggi selepas Saga (sebanyak 9,600 buah), Persona (6,100 tempahan) manakala Exora dengan (3,600 tempahan).

Proton Inspira telah menerima 1,100 tempahan dalam tempoh 10 hari walaupun pelancaran rasminya akan dilakukan pada 10 November depan. Keadaan itu menggambarkan betapa minatnya orang ramai terhadap Inspira (baca; Mitsubishi) yang dikeluarkan oleh Proton dengan hasil kerjasama Mitsubishi Motor Corporation di bawah perikatan strategic. Model Inspira merupakan kereta yang telah dipertingkatkan daripada teknologi Lotus terutamanya dari segi panduan dan kawalan kereta.

Tapi, aku agak tertarik pula dengan model yang ini.

Lancer Sportback

Ini adalah model terbaru keluaran Mitsubishi Motors dan kereta ini adalah dari jenis Lancer Sportback yang baru sahaja dilancarkan. Kereta ini mempunyai kapasiti enjin paling besar di dalam kelasnya iaitu 2.4 liter, hatchback lima pintu itu dijangka menjadi satu lagi model Lancer kegemaran ramai. Lancer Sportback direka dengan gaya sporty untuk memenuhi cita rasa dan gaya hidup moden tanpa mengabaikan ruang dalaman

Kereta model import sepenuhnya dari Jepun, dengan enjin berkapasiti 2.4 liter ini adalah varian terbaru di dalam keluarga Lancer selepas GT dan EX. Model ini juga dilengkapi empat silinder dengan enam transmisi kelajuan itu menghasilkan 168 kuasa kuda pada kelajuan 6,000 rpm.

Lancer Sportback boleh diperolehi di dalam tiga pilihan warna iaitu biru, putih dan hitam pada harga RM129,363 tanpa insurans. Mitsubishi Motors Malaysia turut mengumumkan 30 unit Lancer Sportback LE edisi khas dilengkapi aksesori Ralliart yang dijual pada harga RM130,831.

p/s – Ok, aku sekarang sedang berfikir-fikir…adakah kereta ini bakal menjadi Inspira Sportback?? Kita tunggu dan lihat nanti….

 

 


SIAPA MENANG? KELANTAN? NEGERI SEMBILAN?

Sabtu ini tanggal 30 Oktober 2010, buat ke sekian kalinya Negeri Sembilan dan Kelantan akan membuat perhitungan di Stadium Nasional Bukit Jalil untuk menentukan siapa akan menjuarai bola sepak Piala Malaysia musim ini. Negeri Sembilan dengan misi “Mempertahankan Piala” dan Kelantan yang sejak dari awal lagi ingin “Membalas dendam” akan kekecundangan yang lalu akan menjadikan perlawanan ini bertambah menarik. Jika dilihat, skuad ke dua-dua negeri ini mempunyai semangat dan moral yang tinggi sejak akhir-akhir ini.

Tetapi adakah piala keramat itu akan dapat melepasi halangan pemain Negeri Sembilan dan akan terus dibawa pulang ke Kota Bharu atau masih kekal ditambat oleh Negeri Sembilan? Inilah yang menjadi bualan para peminat sukan bola sepak tersebut sebaik sahaja kedua-dua pasukan berjaya mengalahkan lawan Rabu lepas dan mara ke pusingan akhir. Tumpuan orang ramai dalam hal itu antara lain menunjukkan sukan bola sepak sentiasa mendapat tempat di hati para peminat sukan tanah air.

Inilah antara kata-kata semangat  bintang skuad Hoben Jang Hoben, Aidil Zafuan Abdul Radzak mengenai pertemuan akhir Piala Malaysia menentang Kelantan;

“Akanku genggam Piala Malaysia sampai ‘hancur’, menyerahkannya tidak sekali-kali. Selagi wisel belum ditiup pengadil, Negeri Sembilan akan mempertahankan piala keramat ini daripada rasukan Kelantan.”

Beliau menambah…

“Jangan harap piala yang menjadi kemegahan dan dinantikan Negeri Sembilan 61 tahun yang lalu itu boleh diserahkan dengan mudah kepada Kelantan”

dan seterusnya, memberi sedikit provokasi…

Kita akan mempertahankan piala keramat dari melepasi Stadium Nasional Bukit Jalil. Kita akan pastikan piala itu terus bertakhta di negeri ini untuk kali kedua dan menjadi kebanggaan seluruh peminat dan rakyat negeri ini”

Hadir ke perlawanan akhir dengan misi membalas dendam dan mengubat luka lama oleh kerana telah kecundang beberapa kali sebelum ini, skuad Kelantan yang dibarisi dengan pemain-pemain kental mungkin akan berhadapan dengan tekanan besar.

Berbekalkan semangat yang kuat dan dibarisi dengan muka-muka baru, pastinya akan membuatkan Kelantan ingin lebih bersaing di padang dan mengatur stratgei dan corak permainan agresif, seterusnya membawa pulang piala yang diidam-idamkan itu.

Tetapi, bagi aku….adakah corak dan mutu permainan kedua-dua negeri yang layak ke pusingan akhir ini menarik? Tidak mengapa, kerana kebanyakkan perlawana akhir pastinya akan mencuri tumpuan dengan aksi-aksi yang dipamerkan dan dibanjiri peminat dari serata negara. Tetapi persoalannya sekarang, kenapa ketika di perlawanan peringkat kumpulan tidak ramai yang peminat yang berkunjung untuk menyaksikan perlawanan, malah ada pula stadium yang lengang?

p/s – Peminat-peminat dan penyokong semua jangan pulak bertempur nanti ketika pemain-pemain sedang bergasak di tengah padang! Siapa menang? Kelantan? Negeri Sembilan?

 

 


DIARI HARIAN BIL.10; PANGGILAN HAJI

Kesinambungan dari entri yang lepas. sila klik, jika mahu tahu kisah sebelum ini.

Sudah tiga hari blog PANDANG-pandang ini dibiarkan sepi tanpa lawatan oleh tuan tapak sendiri. Agak semak juga setelah dibiarkan selama beberapa hari, berhabuk dan sedikit bersawang.Tidak mengapa, nanti akan aku bersihkan.

Tiga hari ini aku terlalu sebuk meziarahi pak long, mak long, mak dan abah mertuaku menunaikan fardhu haji. Mereka berlepas di Lapangan Terbang Antarabangsa Senai, Johor Darul Takzim. Hari jumaat yang lepas (22 Oktober 2010), selepas maghrib aku dan keluarga (ibu, ayah, aku, adik beradik dan Yana) terus berangkat pulang ke Batu Pahat Johor untuk melawat pak long dan mak long. Kami berkonvoi dengan menaiki dua buah kereta secara berasingan. Tiba di kediaman mereka pada awal pagi sekitar jam 12.30 pagi dan bergerak ke Senai sekitar jam 2.30 pagi.

Aku meneruskan perjalanan ke Felda Sungai Mas, Kota Tinggi pada awal pagi yang sama untuk berkunjung pula ke rumah mak dan abah mertuaku di sana. Pada awal perjalanan ke Senai, kami berkonvoi (lebih 6 buah kereta menghantar) akan tetapi tiba di exit Kulai aku menyusur masuk untuk ke Kota Tinggi manakala yang lain-lain meneruskan perjalanan ke Lapangan Terbang Senai.

Tiba di Sungai Mas pada jam 5:30 pagi. Serius, aku mengantuk dan tidak cukup tidur pada waktu itu. Penat, lesu dan letih. Iyalah…di hari Jumaat aku bekerja, malamnya pula terus ke Johor hinggalah ke pagi Sabtu. lebih kurang 24 jam jugak aku tak tidur, berjaga dan memandu kenderaan! Pada waktu memandu, mata hampir-hampir tertutup….tapi digagahi juga! Akhirnya, sesudah menunaikan solat Subuh, aku terlelap, bangun selepas 3 jam kemudian untuk melakukan sedikit kerja-kerja kampung dan kerja rumah.

– – – – – -PPffttt- – – – – – –

Tidak banyak aktiviti sangat di kampung (baca; Sg. Mas, Kota Tinggi). Hanya melakukan sedikit kerja-kerja rumah dengan membantu Yana (bakal orang rumahku), selain melayan tetamu yang berkungjung ke rumah untuk bertemu dengan mak dan abah mertuaku. Tiba waktu tengah hari, aku terlelap. Penat semalam tidak hilang lagi nampaknya! Aku terbangun apabila terdengar suara Ngah (baca;abang ke-2 Yana) yang datang ke ruma tiba-tiba. Aku bangun dan menghulurkan salam kepada Ngah.

“Ngah demam ni…datang sini nak mintak mak urutkan..”

“Oh…iyeke? sila-sila ngah”

Aku bingkas bangun dan terus mandi di kolah belakang rumah. Sejuk! dan menyegarkan….Aku lihat di dapur Yana sebuk menyediakan makanan tengah hari. Abah sempat masak asam pedas ikan mayong manakala lauk tambahan dari Yana, masak lemak pisang dan sayur “bening” (baca; masakan air…orang jawa memanggilnya “bening”). Tidak lama kemudian, makanan dihidangkan dan kami makan bersama. Selepas itu aku menunaikan solat Zohor dengan berimamkan Ngah.

– – – – – – -PPPfftttt – – – – – – –

Petang di Felda Sg. Mas tidak sama dengan taman-taman perumahan lain di kota-kota. Tiada bunyi mat-mat rempit yang melakukan aksi lagak ngeri, tiada kesesakan trafik jalan raya, tiada bunyi hon kereta dan lori. Suasana tenang dan seperti tiada masalah berlaku. Petang itu juga, ramai tetamu dari blok berhampiran datang berkunjung ke rumah. Aku tidak banyak aktiviti di kala itu, lewat petang aku sempat basuh kereta dan lebih banyak berehat-rehat di depan tv sambil melayan Raja Lawak di Astro.

Malam menjelang, sedikit jamuan kecil disediakan pada tetamu yang masih hadir. Aku ligat di dapur menolong Yana dengan membasuh pinggan dan magkuk. Yana pula sebuk menyediakan makanan dan menghidang makanan sambil dibantu oleh kakak-kakaknya. Malam itu, sempat juga diadakan majlis harijadi Kak Nora (kakak Yana) yang ke-32. Berbekalkan sebiji kek yang dibeli oleh Uda (abang ke-3 Yana) dan bubur merah, majlis itu disambut dalam sederhana tetapi meriah.

Lebih kurang jam 10 malam kami semua bergerak ke Kempas untuk bersanggah di rumah Maman Isa dan tiba hampir jam 12 malam dalam cuaca hujan lebat di awal perjalanan. Malam itu aku terus terlelap kerana kepenatan dan keletihan. Rumah tersebut dijadikan tempat singgah sebentar sebelum bergerak ke Lapangan Terbang Senai pada ke-esokan harinya memandangkan jadual penerbangan haji bagi mak dan abah mertuaku pada 10 pagi dan pendaftaran bermula pada jam 7 pagi maka adalah elok kami bergerak keluar pada jam 6 pagi, tidaklah terlalu lewat dan tidak pula terlalu awal.

– – – – – -PPPfftttt – – – – – – –

Pagi itu, abah sempat mengimamkan solat subuh sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Senai. Bacaan surah, doa dari abah agak mendayu-dayu dan sayhdu mungkin terasa sebak di dada dan mungkin juga rasa bersyukur kerana menjadi tetamu Allah S.W.T pada musim haji kali ini. Seperti yang ditetapkan seawal jam 6 pagi kami (lebih kurang 6-7 biji kereta) berkonvoi ke Senai selepas laungan azan. Kebetulan bukan mak dan abah sahaja menunaikan haji, malah ada 3 orang lagi ahli keluarganya turut menunaikannya dengan jadual penerbangan yang sama! Pagi itu, kesemua kenderaan yang berkonvoi memecut laju dan akhirnya tiba di Lapangan Terbang Senai pada jam 7 pagi. Lebih kurang jam 8:30 pagi mereka berdua masuk ke balai berlepas dan kami semua berangkat pulang untuk ke destinasi masing-masing.

Aku terus menuju ke Batu Pahat sebelum pulang ke Kajang. Melawat nenek saudaraku yang juga bakal berlepas pada hari Selasa ini (26 Oktober 2010). Sambil itu, dapat juga aku menjengah nenek kandungku di sana. Tiba di kampung, kami disambut riang oleh nenek dan ahli keluarga yang pada ketika itu sedang mengopek kelapa muda dan sedang bersantai di anjung rumah. Langkah kanan!

Pada waktu yang sama, ibu dan bapaku pula masih di kampung. Tak larat memandu secara terus katanya. Lebih kurang jam 12 tengah hari kami bertolak pulang ke Kajang.

– – – – – PPffttt – – – – – – –

Pak long, mak long, mak dan abah sudah pun tiba di Tanah Suci untuk melakukan ibadat haji. Ikut pada jadual, mereka akan berada di sana selama 42 hari. Aku dokan mereka semua mendapat haji yang mabrur dan sentiasa sehat dan kuat untuk melakukan ibadah. Amin!!

p/s – Syahdu rasanya melihat mereka semua menunaikan fardhu haji!


ENTOT BIL. 4; ARGGGHHHH!!!

Buka tv, wrestling pun muncul! Yaa…ini khamis malam, aku masih bujangan dan tidak ada siapa yang ku boleh ajak untuk bergusti lengan!

Wrestling aku tak suka, mungkin kepala otak ku sudah ditortured dan mengatakan…

“Itu semua perancangan sahaja!”

Tak semua macam aku. Aku punya kawan yang suka wrestling. Beliau adalah Nai. Nai penggemar wrestling, aku pula pembenci rancangan itu!

p/s – Arggghhhhh!! Did you smelllll…what the Rock is cookin’!!!


HAJI; ENTRI INI KHUSUS BUAT MISMAH,BUYONG, SITI SOM DAN AZIS BAGONG

“Panggilan Hajiiiiii….telah tiba lagiiii….menunaikan ibadah…panggilan Baitullah.. tanah suci Mekah, Ya Makkah Tul Mukarromah….”

Pernah dengar lagu ini?

Siapa yang menyanyikan dan menulis lirik ini, aku pun tidak pasti dan jika mahu kepastian sila google dan carik sahaja di internet. Iyalahhh…internet, jalur lebar dan 3G bukan hanya digunakan untuk melayari laman web sosial sahaja jadi sila gunakan internet, jalur lebar  dan 3G kamu dengan sebaik mungkin dan mencari maklumat berkaitan lagu di atas. Sudah pasti dan terang lagikan bersuluh, kebanyakkan rakyat Malaysia pernah mendengarnya dan ia akan kerap kita dengar apabila tibanya musim haji.

Benar, musim haji tiba lagi dan entri kali ini aku mahu dedikasikan buat Mak Long dan Pak Long tersayang Mismah Bt. Musa dan Pak Long Buyung (Bukan Pak Long Burung ya kawan-kawan…hehehe..itu lain cerita) dan juga bakal Mak dan Bapa mertuaku, Siti Som dan Azis Bagong.

Pak Long dan Mak Long kini menetap di Taman Banang, Batu Pahat. Hasil perkongsian hidup mereka dikurniakan…errr…5 orang anak (Betulkan aku jika aku salah) dan kini umur mereka berdua semakin lanjut akan tetapi masih kuat. Pak Long, seorang yang bertubuh sehat dan besar orangnya, bekas kakitangan kerajaan, berwajah manis dan sentiasa tersenyum meskipun umurnya semakin lanjut tetapi beliau masih kuat. Masih mampu menunggang motorsikal ke Bandar Batu Pahat untuk “window shopping”, masih mampu menongkah arus jalan raya hingga ke Ayer Hitam dan mungkin lebih jauh dari itu! Itulah dia Pak Long. Mak Long pula sama seperti suaminya, walaupun usia semakin meningkat tetapi beliau masih kuat. Masih mampu memasak (Mak Long masak memang power), masih boleh menggubah hantaran pertunanganku dengan cantik tempoh hari dan masih mampu membuat kerja-kerja rumah.

Mereka berdua sungguh besar jasanya buat aku dan keluarga. Sejak aku kecil, aku pernah dibela oleh mereka berdua ketika itu ibu dan bapa ku bekerja di Kuala Lumpur, jadi aku ditinggalkan di rumah Pak Long dan Mak Long (pada ketika itu ibu dan bapaku masih orang susah). Makan, pakai, demam, jatuh, bangun, muntah dan lain-lain semuanya diuruskan oleh mereka berdua jika hendak diceritakan aku yakin dan pasti, tidak terbalas akan jasa-jasa mereka berdua!

Tidak ada kata-kata yang mampu aku ungkapkan buat mereka berdua, cuma apabila aku pulang ke kampung di Batu Pahat dan jika menemui mereka hanya wang kertas sahaja yang mampu aku hulurkan. Setiap kali menerima pemberian “kecilku” itu, tidak putus-putus Mak Long mendoakan kesajhteraanku dan dimurahkan rezekiku. Pak Long pula hanya tersenyum manis apabila menerimanya.  Tapi aku yakin, bukan itu yang mereka harapkan. Bukan wang ringgit yang mereka mahukan dan bukan harta benda yang mereka inginkan dan aku juga yakin mereka berdua pasti berbangga dengan kejayaan aku, adik beradikku dan keluargaku bak kata orang-orang lama, sejuk perut ibu mengandung. Aku kini sudah mempunyai kerjaya yang baik, dan bakal pula melangsungkan perkahwinan tidak lama lagi…adik beradikku pula kini masih melanjutkan pelajaran di peringkat tertinggi dalam jurusan masing-masing malah masing-masing bijak dan pandai orangnya. Ibu bapaku masih sehat dan kerjaya mereka semakin baik-baik sahaja di penghujung-penghujung karier mereka. Apabila ini yang terlihat di mata Pak Long dan Mak Long pasti mereka berdua berasa lega dan bangga dengan apa yang keluargaku kecapi kini. Tidak ada apa yang aku boleh ucapkan…hanya..

“Terima kasih, terima kasih mak long dan pak long”

Terimo kasih seng akeh-akeh yo…”

– – – – – – PPPPffttttt – – – – – – –

Bakal Mak dan Bapak mertuaku. Mereka hanya orang Felda di Kota Tinggi. Pengusaha tempe kecil-kecilan. Bakal Mak Mertuaku juga sudah lanjut umurnya, sudah mencecah 7o-an barangkali tetapi masih kuat untuk mengurut, dan membuat jamu. Malah kuat juga untuk berkebun di depan rumah. Bakal Bapa Mertuaku juga begitu, masih kuat bak kata orang jawa..akas! Beliau hanyalah pengusaha tempe di kampungnya malah dapat aku katakan tempe buatannya adalah tempe yang tersedap yang pernah aku nikmati. Beliau masih kuat menunggang motor hingga ke ceruk-ceruk hutan hanya untuk mencari daun pembalut tempe dan hasilnya terciptalah tempe yang penuh aroma dan penuh nikmat.

Aku juga menyangi mereka dan sebagai bakal anak menantu kepada mereka sudah pastilah jiwa dan ragaku akan aku serahkan kepada mereka. Bukankah apabila berkahwin kita sepatutnya “berkahwin” dengan satu keluarga? Begitulah juga aku, aku perlu menyangi mereka sebagaimana ibu dan bapaku. Aku harus menghormati mereka sebagaimana aku menghormati orang tuaku dan aku harus berbakti kepada mereka sebagaimana aku berbakti dengan kedua orang tuaku. Aku harapkan bakal isteriku juga begitu. Sama seperti aku. Tidak ada apa yang aku harapkan buat mereka, aku hanya mendoakan kesejahteraan mereka ketika beribadat di Tanah Suci nanti.

– – – – – – – PPPPfffttttt – – – – – –

Esok malam (kemungkinan besar selepas menunaikan solat maghrib), aku dan keluarga angkat berangkat ke Batu Pahat. Mahu berjumpa dengan Mak Long dan Pak Long. Mismah dan Buyong. Aku mahu berjumpa dengan mereka sebelum mereka berangkat ke Tanah Suci. Aku mahu cium pipi mereka dan salam tangan mereka. Aku mahu minta supaya mereka dapat mendoakan “majlis” aku nanti pada 25 Disember ini. Aku harapkan semoga mereka berdua selamat pergi dan selamat kembali serta mendapat Haji yang mabrur hendaknya.

Sejurus keberangkatan mereka pada Sabtu ini (23 Oktober 2010, jadual penerbangan pada jam 7 pagi kalau tak silap), aku akan bergegas pula ke Kota Tinggi Johor untuk menghadap bakal Mak dan Bapa mertuaku. Pada ke-esokkanya, mereka pula akang bernagkat ke Tanah Suci dan jadual penerbangan pada pukul 7 pagi juga. Aku berharap dan berdoa semoga mereka baik-baik sahaja nanti di Tanah Haram.

“Ya Allah….hambamu ini memohon, permudahkanlah ibadat haji Mismah, Buyong, Siti Som dan Azis Bagong, kurniakanlah mereka Haji yang mabrur…..Aminnnn…”

p/s –  Tetiba aku terasa cam sebak sikit! Haishhh!


ENTOT BIL. 3; SEKALI LAGI

Eh!!! dah nak pukul 12 malam…baru tadi aku rancang nak tidur awal!

Cis, sekali lagi aku tidur lewat. Ini gara-gara menulis la ni (baca:  Menara Warisan Merdeka; Adakah ianya diperlukan?)

Azam tinggal azam.

p/s -Zam-zam ala kazam!!!


MENARA WARISAN MERDEKA; ADAKAH IANYA DIPERLUKAN?

Gambar hiasan ihsan dari Malaysiakini

Aku tergerak hati untuk menulis entri ini setelah terbaca artikel berkaitan ini di blog temanku, di sini.

Dalam pembentangan bajet 2011 baru-baru ini, Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak mengumumkan mengenai projek Mega pembinaan menara Warisan Merdeka. Menara Warisan Merdeka ini dijangka akan siap selewat-lewatnya tahun 2015. Peruntukan untuk pembinaan menara ini adalah sebanyak RM5 Bilion, dan kemungkinan ianya akan mula dibina pada pertengahan tahun hadapan. Bangunan menara yang setinggi seratus tingkat ini menurut laporan akan dibina di kawasan Stadium Merdeka dan Stadium Negara. Selepas siap menara ini dibina, ianya akan menjadi bangunan yang tertinggi di Malaysia, malah lebih tinggi dari menara berkembar Petronas (KLCC). Menara berkembar Petronas hanya berketinggian 88 Tingkat, namun menara Warisan Merdeka ini akan mempunyai 100 Tingkat. Projek Warisan Merdeka akan dibangunkan Permodalan Nasional Bhd. (PNB).

Ok, sila baca yang ini pula yang aku ambil dari Utusan Malaysia terbitan 18 Oktober 2010 yang bertajuk Besar Mana RM 3.1 Billion. Hasil tulisan ini adalah respons kepada CUEPECS yang masih berjuang untuk memohon bonus kepada setiap lapisan kakitangan kerajaan.

IA boleh digunakan untuk membina enam buah hospital, atau membina 15 batang jambatan merentangi sungai yang lebar, atau membina 1,200km jalan raya luar bandar selebar 8 meter, atau lebuh raya bertingkat sepanjang 30km, atau 150 buah sekolah, atau enam buah lapangan terbang baru. Nilai RM3.1 bilion ini amat besar ke atas pembangunan infrastruktur negara.

Justeru, para penjawat awam wajarlah menyedari bahawa pemberian bonus sebulan ke atas kakitangan awam ini merupakan satu pembaziran buat perbendaharaan negara dan tuntutan sedemikian oleh CUEPACS menafikan pula hak orang lain yang menunggu kedatangan arus pembangunan infrastruktur yang sempurna.Bayangkan nilai tersebut dan manfaat jangka panjang yang diberikan sekiranya dicurahkan untuk pembangunan infrastruktur, dengan manfaat jangka pendek yang sangat-sangat pendek bila dibelanjakan oleh kakitangan awam.

Matlamat merancakkan ekonomi negara bukanlah keperluan lagi seperti saat-saat negara menghadapi krisis dahulu. Malah kecairan melalui perbelanjaan kakitangan awam hanya menggalakkan perbelanjaan yang tidak berhemah di kalangan penjawat awam.Seharusnya perkhidmatan awam itu sendiri yang perlukan rombakan drastik luar kebiasaan bagi melipatgandakan produktiviti.

Sebaliknya, idea-idea peningkatan produktiviti seperti mewujudkan waktu anjal yang memberi signifikan ketara contohnya memperkenalkan dua waktu bekerja 7 pagi – 4 petang dan 11 pagi – 8 malam bagi membolehkan pejabat kerajaan dibuka sekurang-kurangnya 12 jam sehari dan urusan rakyat akan dapat dipermudahkan, perlu diambil kira.

SYAMSYUL FADZLI MAT

Putrajaya

Jadi, apa isunya di sini? Apa signifikannya dan relevennya RM 3.1 Billion kepada penjawat awam yang masih menagih bonus daripada majikannya, dan apakah relevennya pembinaan Menara Warisan Merdeka di kala ini? Apa pula implikasi positif yang kita dapat (baca; rakyat dan kakitangan awam) kesan dari pembinaannya? Adakah ini yang didukung oleh Kerajaan 1 Malaysia Dato’ Seri Najib Tun Razak? Adakah ini yang diperjuangkan oleh kerajaan 1 Malaysia dengan motto “Rakyat Di dahulukan, Pencapaian Di utamakan”?

Jika dilihat kepada penulis di atas yang tidak begitu menginginkan 3.1 billion itu kerana jika dilaburkan kepada penjawat awam, ianya akan dibelanjakan hanya untuk matlamat pendek sahaja. Akan tetapi, dengan peruntukan 5 billion untuk membina menara 100 tingkat itu, adakah ianya memenuhi matlamat jangka panjang secara mikro dan makro? Cuba bayangkan jika 3.1 billion itu diberi kepada ribuan penjawat awam yang sudah begitu lama tidak menikmati bonus, akhirnya wang itu akan dapat dibelanjakan untuk memenuhi keperluan isi rumah sebagai contoh perbelanjaan sekolah dan juga menampung pembiayaan yuran-yuran pengajian di universiti anak-anak mereka. Perbelanjaan ini secara tidak langsung akan mengalirkan wang ke dalam pasaran dan secara tidak langsung dana peruntukan sebanyak 3.1 billion itu bukan sahaja boleh dinikmati oleh penjawat awam sahaja malah turut dirasai bersama dengan golongan penjual-penjual, peniaga, pemborong dan lain-lainya secara tidak langsung akan merancakkan ekonomi juga. Ini sekadar sedikit contoh sahaja…

Jadi, adakah dengan dana 5 billion yang bakal digunakan untuk membiayai menara itu dapat dirasai oleh golongan isi rumah ini?

Adakah dengan memiliki sebuah menara yang bernama “Menara Warisan Merdeka” adalah untuk menberitahu dunia negara kita sudah merdeka? Adakah pembinaan menara ini sebagai menggambarkan satu peninggalan pemerintahan oleh DS Najib, sebagaimana mantan perdana menteri yang lain mempunyai “sesuatu” yang ditinggalkan kepada rakyat sebagai contoh koridor-koridor  wilayah oleh Pak Lah, Menara KLCC & Petronas oleh Tun M?

Ini, adalah kenyataan Perdana Menteri sebagai respons kepada tohmahan pembangkang bagi menjawab isu ini.

“Projek pembinaan mega ini adalah untuk merancakkan aktiviti ekonomi sekali gus mewujudkan kesan berganda kepada ekonomi negara melalui pengagihan kerjakerja kontrak. Menurutnya lagi, kawasan pembangunan itu juga akan menjadi pusat perniagaan menempatkan usahawan bumiputera dan bukan bumiputera di bawah satu bumbung yang boleh dijadikan tarikan negara. Rasionalnya, negara memerlukan satu bangunan yang menjadi lambang negara yang bukan sahaja moden, tetapi maju.“

– – – – – – — -PPPffttttttt- – – – – – – – –

Ini adalah sekadar pendapat aku, rakyat marhean, tiada nama dan tiada apa. Cuma suara-suara sumbang yang inginkan sesuatu dari kerajaan yang sedang memerintah.

5 billion itu satu jumlah yang banyak. Amat banyak! Serius banyak! Apalah sangat dengan 3.1 billion tu…Jika ditolak dari 5 billion, masih ada baki 1.9 billion lagi. Jadi, apa kata 5 billion yang bakal disalurkan kepada pembinaan menara yang esok lusa, hanya segelintir orang sahaja yang dapat guna dan pakai, hanya sekelumit manusia sahaja yang dapat merasa nikmat dari pembinaannya diagihkan kepada kami, rakyat marhaean ini. Agihkan kepada keluarga miskin yang masih duduk di hujung kampung berturapkan jalan tanah merah, agihkan kepada mereka yang menginap sepi di hulu hutan yang tidak punya signal isyarat perhubungan telekomunikasi, agihkan kepada mereka yang betul-betul memerlukan.

Apa salahnya 5 Billion itu disalurkan kepada makanan ruji. Kebanyakkan rakyat Malaysia bekerja sebagai pekerja sektor swasta. Masih ramai diantara mereka jika adanya kenaikan harga gaji, sudah pasti teramat sedikit. Sedangkan harga barang semakin naik menggila. Harga makanan semakin naik. Poket pula semakin kering. Salurkan 5 Billion itu kepada makanan ruji sebagai subsisdi. Subsidi jika kena pada tempatnya mampu melahirkan rakyat yang sihat dan tidak kebuluran. Bagi mereka yang sudah kaya – raya pasti akan menganggap subsidi makanan mentaliti yang kuno. Tapi cuba teropong ke bawah, lihatlah orang kampung yang masih ada lagi yang makan makanan yang tidak sihat. Kerana apa? Kerana makanan yang sihat tidak mampu mereka beli kerana semuanya mahal.

5 Billion jika disalurkan kepada kos perubatan sudah pasti ianya menyenangkan hati rakyat. Hanya ini mampu membuatkan mereka merasa selesa. Hanya ini mampu membuatkan mereka yakin bahawa kerajaan ini sememangnya mahu melihat rakyatnya sihat. Perbanyakan klinik kesihatan desa. Hanya ini cara mereka mendapat rawatan yang kualiti. Tingkat servis atau perkhidmatan di klinik – klinik desa agar mereka yang sedang sakit demam atau sebagainya tidak menunggu lama. Ini sepatutnya dilakukan oleh kerajaan. 5 Billion jika disalurkan kepada bangunan 100 tingkat hanyalah pembaziran nyata. Jika dibuat pada ketika ekonomi kita sedang gagah dan kuat tidak mengapa. Dalam waktu sekarang, disaat masih ramai lagi yang menagih bantuan kepada 5 Billion itu tidak disalurkan kepada mereka.

– – – – – – – PPPffttttt- – – – – – –

Masih ingat dengan bangunan Dayabumi yang pernah menjadi salah satu mercu tanda di Kuala Lumpur satu ketika dahulu? Bangunan ini dahulunya meriah, menjadi tarikan pelancong luar dan dalam negeri, tempat untuk lokasi penggambaran, pengacaraan, dan tempat istirehat bagi masyarakat kota sama ada yang bekeluarga atau yang masih bujang. Bangunan ini begitu “hot” ketika di awalnya dahulu, orang ramai berpusu-pusu untuk ke bangunan ini, bergambar, bersiar-siar, mengorat awek, dan bermacam-macam lagi aktiviti sama ada rasmi atau pun tidak rasmi. Lokasinya yang begitu hamper dengan Dataran Merdeka, Masjid Negara, pusat pentadbiran kerajaan di sekitarnya dan terletak di tengah-tengah Bandaraya Kuala Lumpur menjadikan Bangunan Dayabumi begitu “berdaya” maju dan progresif! Tetapi, adakah pada masa kini bangunan ini masih mempunyai “daya” tahan yang kuat untuk survivalnya?

Selepas pembinaan KLCC, masyarakat lebih tertumpu ke sana. Jadi, sudah menjadi resam manusia dan dunia…yang lama dan buruk akan ditinggalkan. Begitulah nasib Dayabumi…jadi kini bangunan ini lebih menjadi tempat penginapan rasmi golongan gelandangan dan orang tidak berumah. Ini pernah dilaporkan di dada-dada akhbar arus perdana baru-baru ini. Jadi, selepas siapnya pembinaan Menara Warisan Kemerdekaan adakah KLCC bakal menjadi hotel bertaraf 5 bintang bagi golongan gelandangan?

Menara KLCC dan Menara Kuala Lumpur

Apa yang aku takuti kini, bagaimana jika menara ini tidak berfungsi secara total kelak? kalau tidak berfungsi di kemudian hari program ini akan jadi satu pembaziran dan bagi aku, dengan keadaan semasa tidak  tada keperluan kepada negara untuk membina menara baru, malah ekonomi negara tidak semestinya dijana dengan membina sebuah menara, semata-mata hanya untuk menarik pelancong!

Lagi, yang amat mengerikan…bagaimana pula tiba-tiba ekonomi dunia jatuh merudum justru telah menghalang kelangsungan pembinaan projek tersebut dan merencatkan progress pembinaanya. Adakah pembinaan akan diteruskan? Mungkin tidak…kebanyakkan pembinaan akan diberhentikan, dan tergendala pembinaanya. Yang paling buruk, apabila jika ianya disambung semula (baca; ekonomi sudah mula ok dan stabil) peruntukan tambahan diperlukan lagi bagi meneuskan projek “sakit” ini. Mungkin tambahan sebanyak 3 billion lagi diperlukan. Jadi, secara keseluruhannya, pembiayaan ini bertambah daripada 5 billion pada awal projek dan menjadi 8 billion di akhir projek. Bukankah ini juga satu pembaziran yang nyata?

Bagi aku, adalah lebih elok dan baik jika dana sedia ada digunakan sebaiknya dalam perancangannya sebagai contoh jika Kuala Lumpur dan seluruh Malaysia ditingkatkan sistem pengurusan sisa pepejal, longkang, saliran, parit dan sistem pembentungan dinaik tarafkan, segala kemudahan fasiliti disediakan serta di selenggara dengan baik, jalan-jalan perbandaran dan jalan raya dibaiki, ditampal lubang-lubang yang membahayakan pengguna, tambahkan lagi pembaikan system pengangkutan awam darat, perbanykkan peluang-peluang pekerjaan dengan memberi jawatan tetap kepada penjawatnya,  keselamatan dan pengawasan terhadap rakyat oleh pihak bertanggungjawab dipereffiseienkan dan lain-lain lagi yang membawa kesejahteraan kepada keseluruhan warganegara Malaysia. Inilah apa yang diperlukan pada masa sekarang dan inilah juga apa yang sepaptutnya diutamakan dan didahulukan.

Jadi, pembinaan menara yang mempunyai ketinggian 100 tingkat itu, tidaklah diperlukan sangat pada ketika ini. Jika ianya dicadangkan oleh PNB, maka DS Najib punya kuasa untuk menangguh, membatal atau menidakkan projek ini. Semuanya ada di tangan DS Najib sendiri sama ada untuk meneruskan atau tidak.

p/s – How would the tower “…serve as a symbol of a modern and developed Malaysia”? Ini sekadar pandangan bebas aku sahaja, cuma mahukan yang terbaik buat Malaysia.