Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

RUSUHAN BOLA SEPAK; SATU ULASAN

Selain dari agama yang mengajak kepada kebaikan dan memberi pedoman kepada manusia supaya hidup dalam keadaan yang tenteram serta meyatupadukan manusia dengan mengajak kepada kebaikkan dan meninggalkan keburukkan,  sukan adalah salah satu cara untuk mengintegrasikan perhubungan sesama manusia dan mengajak menusia berbaik-baik.

Sukan sepatutnya menyatukan kita semua yang berasal dari pelbagai kaum, agama, bangsa mahupun negara. Kerana sukan itu tercipta adalah untuk memberi peluang kepada kita semua umat manusia berinteraksi dengan lebih baik dengan satu kelainan yang lebih prolifik. Lihat sahaja di mana jua acara sukan tidak kira kecil atau besar, setiap lapisan masyarakat akan bersama-sama menyokong sesuatu acara atau apa jua “team” yang mereka minati untuk menjadi juara. Justru, kenapa masih ada manusia yang bermentaliti rendah, IQ sifar serta telalu mengikut emosi dan mudah terpengaruh atas bisikan-bisikan jahat untuk menyerang sesama sendiri dan bergaduh dengan yang lain demi menegakkan benang yang basah?

Baru-baru ini, negara kita  digemparkan buat ke sekian kalinya dengan tragedi rusuhan antara penyokong ketika perlawanan antara Selangor dan Kelantan (baca; ini bukan kali pertama). Tragedi tersebut yang berlaku pada suku akhir pertama sehingga menyebabkan perlawanan tertangguh seketika telah menjadikan stadium Shah Alam bertukar menjadi gelanggang Gladiator di mana menyaksikan peperangan antara satu puak dengan satu puak yang lain. Kedua-dua pasukan terikat tanpa jaringan pada suku akhir pertama yang dicemari dengan insiden perang lempar-melempar botol air, membakar mercun sehingga mencederakan seorang petugas perubatan dan saling menyerang penyokong di dalam dan luar stadium.

Kejadian tersebut tidak seharusnya berlaku kerana penyokong dari kedua-dua belah pihak harus menjaga imej negeri masing-masing dan tidak sewenang-wenangnya bertindak ganas yang boleh mengancam keselamatan penonton lain yang turut hadir. Para penyokong yang hadir seharusnya menunjukkan semangat kesukanan yang tinggi dengan memberikan sokongan yang sewajarnya kepada pasukan masing-masing dan bukannya melakukan perkara yang tidak sepatutnya sehingga mengganggu fokus pemain.

Mereka sewajarnya tidak terlalu berani dengan menimbulkan pelbagai masalah dan sengaja mencetuskan huru-hara dengan melancarkan sebarang tindakan yang boleh menguris hati penyokong lawan dan akhirnya boleh mengakibatkan keganasan. Kebiasaannya, keadaan ini berlaku akibat dari provokasi antara kedua-dua penyokong menyebabkan keadaan menjadi tegang sehingga berlaku insiden sedemikian.

Satu undang-undang khusus perlu digubal bagi mensabitkan penyokong bola sepak yang membakar mercun, membaling botol dan mencetuskan pergaduhan dengan kesalahan jenayah dan dijatuhi hukuman penjara. Undang-undang sedia ada dilihat tidak mampu mendisiplinkan para penyokong bola sepak terutama penyokong fanatik. Jadi, tindakan undang-undang yang lebih tegas adalah wajar dipraktikan kepada sesiapa sahaja yang dilihat membakar mercun, membaling botol dan mencetus pergaduhan sehingga mengganggu perlawanan dan membahayakan orang ramai lalu didakwa di bawah akta kesalahan jenayah. Sesiapa sahaja yang didapati bersalah melakukan perbuatan tersebut perlu dihukum penjara selama enam bulan dan didenda RM1,000 bagi menginsafkan mereka.

Gambar hiasan; rusuhan bola sepak tempatan

– – – – – – – PPPffttt – – – – – – – –

Aku kadang-kadang terfikir, kenapa mereka semua terlalu obses untuk bergaduh hingga sanggup mencederakan orang lain tanpa hati perut dan belas kasihan? Adakah mereka tahu, siapa yang mereka gaduhi itu? siapa yang mereka pukuli itu? Bapa siapa dan anak siapa? Jika mengakibatkan kematian, siapa yang akan dipersalahkan? Apa pula yang akan terjadi kepada keluarga mangsa? Kenapa begitu dangkal sekali pemikiran mereka? Tidak lihatkah mereka, yang mereka cercai itu, pukuli itu, keji dengan hamburan kata-kata kesat itu adalah mereka yang terdiri daripada insan yang punya sama kulit, sama warna rambut malah ber”bin” kan si polan. Mereka adalah dari kaum yang sama, agama yang sama, mungkin juga punya talian persaudaran! Oleh kerana tidak puas hati dengan sesuatu insiden di padang, mereka sanggup bertindak liar dan membuta tuli hingga sanggup untuk berbunuh sesama sendiri!

Bila kejadian ini berlaku, aku hanya mampu bergelak dan tersenyum sinis sahaja dengan melihat kedangkalan serta kekuno-an sikap dan aksi mereka. Malah jauh disudut hati bagi mereka yang berfikiran waras apabila melihat aksi sebegini akan lebih enjoy jika rusuhan yang pada mulanya kecil, bertukar menjadi skala besar-besaran sehingga merebak ke luar stadium (baca; perang skala besar-besaran). Biarlah mereka bergaduh, bergaduh sesama sendiri. Rugi masa dan rugi segalanya.  Kita boleh lihat peperangan zaman kuno yang bersenjatakan batu, kayu dan mercun (baca; bom mini) digunakan. Ini boleh juga digambarkan seperti peperangan ketika zaman dahulu kala, ketika zaman kekaisaran Rom di mana negara yang kuat akan mendominasi negara yang lemah. Terbayang-bayang juga aku, jika setiap penyokong yang bergaduh dalam “perang mini” ini dibekalkan kostum seperti kostum baju tentera Rom, pedang, perisai dan sebagainya. Mungkin filem 300 yang baru boleh diilhamkan di sini, di stadium bola sepak di negara kita. Jadi, sampai bila agaknya sikap penyokong-penyokong ini akan berubah?

“Mungkin apabila bola sepak ini lenyap satu hari nanti dari dunia…..barangkali”

Kenapa aku katakan begini?

Ini kerana, hanya pernyokong-penyokong bola sepak sahaja yang sanggup bermati-matian bertempur sesama sendiri. Pernah kamu lihat penyokong skuad gimrama bergaduh? atau pernah kamu melihat penyokong sukan golf bertempur? Hanya penyokong-penyokong bola sepak sahaja yang begitu, bukan sahaja di Malaysia, malah di segenap sudut dunia!

Tapi, mahukah kamu lihat dunia tanpa bola sepak? Dunia tanpa Piala Dunia? Dunia tanpa Liga Inggeris? Dunia tanpa kelab Liverpool? Dunia tanpa bintang-bintang Inggeris? Dunia tanpa TM Liga Malaysia? Adakah kamu mahu melihat Rooney bermain golf, atau menggantung boot bolanya? atau Torres menjadi tukang masak di kedai-kedai makanan segera? Sanggupkah kamu melihat stadium Shah Alam ditukar menjadi Litar trek berbasikal, gelanggang skuasy atau dijadikan gelanggang badminton (baca; atlit dari sukan ini banyak menyumbang untuk mengharumkan negara jika dibandingkan dengan sukan bola sepak) atau mungkin juga digunakan untuk pembangunan sukan konda-kondi? Siapa tahu….

Jadi, wahai penyokong-penyokong bola sepak semua, jika kamu cinta dan sayang sukan ini….janganlah kamu bersikap kebudak-budakan, dukunglah semangat kesukanan bukankah kalah dan menang itu adat bertanding?

p/s – Adakah kita mahu bola sepak negara menjadi seperti di Amerika Latin sehingga rusuhan bola sepak berakhir dengan pembunuhan antara sesama penyokong?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s