Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

HAJI; ENTRI INI KHUSUS BUAT MISMAH,BUYONG, SITI SOM DAN AZIS BAGONG

“Panggilan Hajiiiiii….telah tiba lagiiii….menunaikan ibadah…panggilan Baitullah.. tanah suci Mekah, Ya Makkah Tul Mukarromah….”

Pernah dengar lagu ini?

Siapa yang menyanyikan dan menulis lirik ini, aku pun tidak pasti dan jika mahu kepastian sila google dan carik sahaja di internet. Iyalahhh…internet, jalur lebar dan 3G bukan hanya digunakan untuk melayari laman web sosial sahaja jadi sila gunakan internet, jalur lebar  dan 3G kamu dengan sebaik mungkin dan mencari maklumat berkaitan lagu di atas. Sudah pasti dan terang lagikan bersuluh, kebanyakkan rakyat Malaysia pernah mendengarnya dan ia akan kerap kita dengar apabila tibanya musim haji.

Benar, musim haji tiba lagi dan entri kali ini aku mahu dedikasikan buat Mak Long dan Pak Long tersayang Mismah Bt. Musa dan Pak Long Buyung (Bukan Pak Long Burung ya kawan-kawan…hehehe..itu lain cerita) dan juga bakal Mak dan Bapa mertuaku, Siti Som dan Azis Bagong.

Pak Long dan Mak Long kini menetap di Taman Banang, Batu Pahat. Hasil perkongsian hidup mereka dikurniakan…errr…5 orang anak (Betulkan aku jika aku salah) dan kini umur mereka berdua semakin lanjut akan tetapi masih kuat. Pak Long, seorang yang bertubuh sehat dan besar orangnya, bekas kakitangan kerajaan, berwajah manis dan sentiasa tersenyum meskipun umurnya semakin lanjut tetapi beliau masih kuat. Masih mampu menunggang motorsikal ke Bandar Batu Pahat untuk “window shopping”, masih mampu menongkah arus jalan raya hingga ke Ayer Hitam dan mungkin lebih jauh dari itu! Itulah dia Pak Long. Mak Long pula sama seperti suaminya, walaupun usia semakin meningkat tetapi beliau masih kuat. Masih mampu memasak (Mak Long masak memang power), masih boleh menggubah hantaran pertunanganku dengan cantik tempoh hari dan masih mampu membuat kerja-kerja rumah.

Mereka berdua sungguh besar jasanya buat aku dan keluarga. Sejak aku kecil, aku pernah dibela oleh mereka berdua ketika itu ibu dan bapa ku bekerja di Kuala Lumpur, jadi aku ditinggalkan di rumah Pak Long dan Mak Long (pada ketika itu ibu dan bapaku masih orang susah). Makan, pakai, demam, jatuh, bangun, muntah dan lain-lain semuanya diuruskan oleh mereka berdua jika hendak diceritakan aku yakin dan pasti, tidak terbalas akan jasa-jasa mereka berdua!

Tidak ada kata-kata yang mampu aku ungkapkan buat mereka berdua, cuma apabila aku pulang ke kampung di Batu Pahat dan jika menemui mereka hanya wang kertas sahaja yang mampu aku hulurkan. Setiap kali menerima pemberian “kecilku” itu, tidak putus-putus Mak Long mendoakan kesajhteraanku dan dimurahkan rezekiku. Pak Long pula hanya tersenyum manis apabila menerimanya.  Tapi aku yakin, bukan itu yang mereka harapkan. Bukan wang ringgit yang mereka mahukan dan bukan harta benda yang mereka inginkan dan aku juga yakin mereka berdua pasti berbangga dengan kejayaan aku, adik beradikku dan keluargaku bak kata orang-orang lama, sejuk perut ibu mengandung. Aku kini sudah mempunyai kerjaya yang baik, dan bakal pula melangsungkan perkahwinan tidak lama lagi…adik beradikku pula kini masih melanjutkan pelajaran di peringkat tertinggi dalam jurusan masing-masing malah masing-masing bijak dan pandai orangnya. Ibu bapaku masih sehat dan kerjaya mereka semakin baik-baik sahaja di penghujung-penghujung karier mereka. Apabila ini yang terlihat di mata Pak Long dan Mak Long pasti mereka berdua berasa lega dan bangga dengan apa yang keluargaku kecapi kini. Tidak ada apa yang aku boleh ucapkan…hanya..

“Terima kasih, terima kasih mak long dan pak long”

Terimo kasih seng akeh-akeh yo…”

– – – – – – PPPPffttttt – – – – – – –

Bakal Mak dan Bapak mertuaku. Mereka hanya orang Felda di Kota Tinggi. Pengusaha tempe kecil-kecilan. Bakal Mak Mertuaku juga sudah lanjut umurnya, sudah mencecah 7o-an barangkali tetapi masih kuat untuk mengurut, dan membuat jamu. Malah kuat juga untuk berkebun di depan rumah. Bakal Bapa Mertuaku juga begitu, masih kuat bak kata orang jawa..akas! Beliau hanyalah pengusaha tempe di kampungnya malah dapat aku katakan tempe buatannya adalah tempe yang tersedap yang pernah aku nikmati. Beliau masih kuat menunggang motor hingga ke ceruk-ceruk hutan hanya untuk mencari daun pembalut tempe dan hasilnya terciptalah tempe yang penuh aroma dan penuh nikmat.

Aku juga menyangi mereka dan sebagai bakal anak menantu kepada mereka sudah pastilah jiwa dan ragaku akan aku serahkan kepada mereka. Bukankah apabila berkahwin kita sepatutnya “berkahwin” dengan satu keluarga? Begitulah juga aku, aku perlu menyangi mereka sebagaimana ibu dan bapaku. Aku harus menghormati mereka sebagaimana aku menghormati orang tuaku dan aku harus berbakti kepada mereka sebagaimana aku berbakti dengan kedua orang tuaku. Aku harapkan bakal isteriku juga begitu. Sama seperti aku. Tidak ada apa yang aku harapkan buat mereka, aku hanya mendoakan kesejahteraan mereka ketika beribadat di Tanah Suci nanti.

– – – – – – – PPPPfffttttt – – – – – –

Esok malam (kemungkinan besar selepas menunaikan solat maghrib), aku dan keluarga angkat berangkat ke Batu Pahat. Mahu berjumpa dengan Mak Long dan Pak Long. Mismah dan Buyong. Aku mahu berjumpa dengan mereka sebelum mereka berangkat ke Tanah Suci. Aku mahu cium pipi mereka dan salam tangan mereka. Aku mahu minta supaya mereka dapat mendoakan “majlis” aku nanti pada 25 Disember ini. Aku harapkan semoga mereka berdua selamat pergi dan selamat kembali serta mendapat Haji yang mabrur hendaknya.

Sejurus keberangkatan mereka pada Sabtu ini (23 Oktober 2010, jadual penerbangan pada jam 7 pagi kalau tak silap), aku akan bergegas pula ke Kota Tinggi Johor untuk menghadap bakal Mak dan Bapa mertuaku. Pada ke-esokkanya, mereka pula akang bernagkat ke Tanah Suci dan jadual penerbangan pada pukul 7 pagi juga. Aku berharap dan berdoa semoga mereka baik-baik sahaja nanti di Tanah Haram.

“Ya Allah….hambamu ini memohon, permudahkanlah ibadat haji Mismah, Buyong, Siti Som dan Azis Bagong, kurniakanlah mereka Haji yang mabrur…..Aminnnn…”

p/s –  Tetiba aku terasa cam sebak sikit! Haishhh!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s