Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

DIARI HARIAN BIL.10; PANGGILAN HAJI

Kesinambungan dari entri yang lepas. sila klik, jika mahu tahu kisah sebelum ini.

Sudah tiga hari blog PANDANG-pandang ini dibiarkan sepi tanpa lawatan oleh tuan tapak sendiri. Agak semak juga setelah dibiarkan selama beberapa hari, berhabuk dan sedikit bersawang.Tidak mengapa, nanti akan aku bersihkan.

Tiga hari ini aku terlalu sebuk meziarahi pak long, mak long, mak dan abah mertuaku menunaikan fardhu haji. Mereka berlepas di Lapangan Terbang Antarabangsa Senai, Johor Darul Takzim. Hari jumaat yang lepas (22 Oktober 2010), selepas maghrib aku dan keluarga (ibu, ayah, aku, adik beradik dan Yana) terus berangkat pulang ke Batu Pahat Johor untuk melawat pak long dan mak long. Kami berkonvoi dengan menaiki dua buah kereta secara berasingan. Tiba di kediaman mereka pada awal pagi sekitar jam 12.30 pagi dan bergerak ke Senai sekitar jam 2.30 pagi.

Aku meneruskan perjalanan ke Felda Sungai Mas, Kota Tinggi pada awal pagi yang sama untuk berkunjung pula ke rumah mak dan abah mertuaku di sana. Pada awal perjalanan ke Senai, kami berkonvoi (lebih 6 buah kereta menghantar) akan tetapi tiba di exit Kulai aku menyusur masuk untuk ke Kota Tinggi manakala yang lain-lain meneruskan perjalanan ke Lapangan Terbang Senai.

Tiba di Sungai Mas pada jam 5:30 pagi. Serius, aku mengantuk dan tidak cukup tidur pada waktu itu. Penat, lesu dan letih. Iyalah…di hari Jumaat aku bekerja, malamnya pula terus ke Johor hinggalah ke pagi Sabtu. lebih kurang 24 jam jugak aku tak tidur, berjaga dan memandu kenderaan! Pada waktu memandu, mata hampir-hampir tertutup….tapi digagahi juga! Akhirnya, sesudah menunaikan solat Subuh, aku terlelap, bangun selepas 3 jam kemudian untuk melakukan sedikit kerja-kerja kampung dan kerja rumah.

– – – – – -PPffttt- – – – – – –

Tidak banyak aktiviti sangat di kampung (baca; Sg. Mas, Kota Tinggi). Hanya melakukan sedikit kerja-kerja rumah dengan membantu Yana (bakal orang rumahku), selain melayan tetamu yang berkungjung ke rumah untuk bertemu dengan mak dan abah mertuaku. Tiba waktu tengah hari, aku terlelap. Penat semalam tidak hilang lagi nampaknya! Aku terbangun apabila terdengar suara Ngah (baca;abang ke-2 Yana) yang datang ke ruma tiba-tiba. Aku bangun dan menghulurkan salam kepada Ngah.

“Ngah demam ni…datang sini nak mintak mak urutkan..”

“Oh…iyeke? sila-sila ngah”

Aku bingkas bangun dan terus mandi di kolah belakang rumah. Sejuk! dan menyegarkan….Aku lihat di dapur Yana sebuk menyediakan makanan tengah hari. Abah sempat masak asam pedas ikan mayong manakala lauk tambahan dari Yana, masak lemak pisang dan sayur “bening” (baca; masakan air…orang jawa memanggilnya “bening”). Tidak lama kemudian, makanan dihidangkan dan kami makan bersama. Selepas itu aku menunaikan solat Zohor dengan berimamkan Ngah.

– – – – – – -PPPfftttt – – – – – – –

Petang di Felda Sg. Mas tidak sama dengan taman-taman perumahan lain di kota-kota. Tiada bunyi mat-mat rempit yang melakukan aksi lagak ngeri, tiada kesesakan trafik jalan raya, tiada bunyi hon kereta dan lori. Suasana tenang dan seperti tiada masalah berlaku. Petang itu juga, ramai tetamu dari blok berhampiran datang berkunjung ke rumah. Aku tidak banyak aktiviti di kala itu, lewat petang aku sempat basuh kereta dan lebih banyak berehat-rehat di depan tv sambil melayan Raja Lawak di Astro.

Malam menjelang, sedikit jamuan kecil disediakan pada tetamu yang masih hadir. Aku ligat di dapur menolong Yana dengan membasuh pinggan dan magkuk. Yana pula sebuk menyediakan makanan dan menghidang makanan sambil dibantu oleh kakak-kakaknya. Malam itu, sempat juga diadakan majlis harijadi Kak Nora (kakak Yana) yang ke-32. Berbekalkan sebiji kek yang dibeli oleh Uda (abang ke-3 Yana) dan bubur merah, majlis itu disambut dalam sederhana tetapi meriah.

Lebih kurang jam 10 malam kami semua bergerak ke Kempas untuk bersanggah di rumah Maman Isa dan tiba hampir jam 12 malam dalam cuaca hujan lebat di awal perjalanan. Malam itu aku terus terlelap kerana kepenatan dan keletihan. Rumah tersebut dijadikan tempat singgah sebentar sebelum bergerak ke Lapangan Terbang Senai pada ke-esokan harinya memandangkan jadual penerbangan haji bagi mak dan abah mertuaku pada 10 pagi dan pendaftaran bermula pada jam 7 pagi maka adalah elok kami bergerak keluar pada jam 6 pagi, tidaklah terlalu lewat dan tidak pula terlalu awal.

– – – – – -PPPfftttt – – – – – – –

Pagi itu, abah sempat mengimamkan solat subuh sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Senai. Bacaan surah, doa dari abah agak mendayu-dayu dan sayhdu mungkin terasa sebak di dada dan mungkin juga rasa bersyukur kerana menjadi tetamu Allah S.W.T pada musim haji kali ini. Seperti yang ditetapkan seawal jam 6 pagi kami (lebih kurang 6-7 biji kereta) berkonvoi ke Senai selepas laungan azan. Kebetulan bukan mak dan abah sahaja menunaikan haji, malah ada 3 orang lagi ahli keluarganya turut menunaikannya dengan jadual penerbangan yang sama! Pagi itu, kesemua kenderaan yang berkonvoi memecut laju dan akhirnya tiba di Lapangan Terbang Senai pada jam 7 pagi. Lebih kurang jam 8:30 pagi mereka berdua masuk ke balai berlepas dan kami semua berangkat pulang untuk ke destinasi masing-masing.

Aku terus menuju ke Batu Pahat sebelum pulang ke Kajang. Melawat nenek saudaraku yang juga bakal berlepas pada hari Selasa ini (26 Oktober 2010). Sambil itu, dapat juga aku menjengah nenek kandungku di sana. Tiba di kampung, kami disambut riang oleh nenek dan ahli keluarga yang pada ketika itu sedang mengopek kelapa muda dan sedang bersantai di anjung rumah. Langkah kanan!

Pada waktu yang sama, ibu dan bapaku pula masih di kampung. Tak larat memandu secara terus katanya. Lebih kurang jam 12 tengah hari kami bertolak pulang ke Kajang.

– – – – – PPffttt – – – – – – –

Pak long, mak long, mak dan abah sudah pun tiba di Tanah Suci untuk melakukan ibadat haji. Ikut pada jadual, mereka akan berada di sana selama 42 hari. Aku dokan mereka semua mendapat haji yang mabrur dan sentiasa sehat dan kuat untuk melakukan ibadah. Amin!!

p/s – Syahdu rasanya melihat mereka semua menunaikan fardhu haji!

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s