Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

ENDIK BIL. 8;MERAPU TIDAK BERKESUDAHAN

Sejuk dan dingin. Hujan dari tadi tak henti-henti. Mata yang merah ni, tak mahu pulak melelapkan dirinya. Aku jadi buntu. Mahu carut yang bukan-bukan. Mahu karut yang ada-ada. Lap top sudah beberapa kali di on dan di off. Bosan sahaja aku off. Kordu tiba, aku on-kan kembali. Kalau boleh bersuara si Lap top ini, pasti sudah dicarutkan aku ini berkali-kali. Mahu disumpah seranahnya aku berulang-ulang. Tapi, aku boleh kilas balik dan berkata.

“Siapa tuan, aku….ke kao?”

Pasti si Lap top diam seribu bahasa tidak berkata-kata. Aku ini tuannya, jadi bertindaklah mengikut arahan. Jika “dia” bising-bising lagi, aku ungkapkan ini pula.

“Mahu kena jual?”

atau

“Nak kena bakar?”

mungkin juga aku boleh pakai ayat ini

“Apa kao mahu aku sedekahkan diri kao pada masyarakat di Pos Dipang?”

Pasti kali ini “dia” terus senyap dan akur menurut perintah. Jadi, aku terus tekan papan kekunci mahu hasilkan satu entri berat. Tapi, niat itu terpadam begitu sahaja ibarat telah dicuci menggunakan cairan pencuci Vanish. Jadi, terhasilah satu entri yang tidak berkualiti dan memualkan. Entri kosong nan empti. Inilah entrinya. Entri yang kamu baca ini. Tiba-tiba aku gatal tangan mahu hidupkan tv dan muncullah rancangan Melodi!

“Eh, Yuna dah makin putih!”

p/s – Penangan Librease barangkali!!!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s