Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

RUTIN HARIAN WARGA KOTA

Hari-hari kita pasti akan melakukan perkara atau perbuatan yang sama. Seolah-olah kepala otak dan minda ini diprogram atau telah disetkan untuk mengikut apa jua ketetapan yang telah ditetapkan (baca; The Adjustment Bureu).

Ambil contoh, bangun seawal enam pagi, celik mata dan gosokkan mata. Terus bingkas bangun dan capai tuala. Menuju ke bilik air, buka pancuran air dan mandi sambil menggosokkan gigi. Siap. Masuk bilik, tukar baju dan bersolat terus capai kunci kereta dan merempuh kesesakan sebelum tiba di pejabat. Oh Ya!!! tidak dilupakan melalui lebuhraya bertol yang penuh dengan kenderaann dan sekaligus terperangkap di dalam aliran trafik yang sangatlah padat!

Mauk ke kawasan bangunan pejabat, tegesa-gesa dengan kakitangan lain untuk berebut pula petak parking yang sudah pastinya menggunapakai metode first come first serve atau pun siapa cepat dia dapat, siapa lambat dia tak dapat dan tiba di pejabat sebelum pukul lapan dan sempat untuk punch/ log in/ tumb print tepat pada jam 8:03 minit pagi.

Sekali lagi kamu merah !!!

Di pejabat, deringan telefon bertalu-talu. Pelbagai mesyuarat perlu dihadiri dan pelbagai tindakan perlu dibuat. Ke sana dan ke sini, ke hulu dan ke hilir untuk menyelesaikan sesuatu. Perbincangan, konsultasi dan lain-lain situasi yang perlu dihadapi secara kritikal.

Kerja, kerja, kerja….semuanya kerja yang entah bila akan habis. Esok lusa masih ada tapi kerja yang ada tidak pernah surut, malah makin bertambah dari masa ke semasa. Cuma satu sahaja yang tidak pernah bertambah.

Gaji!!!

Yaa…..gaji dan elaun yang ada, tidak pernah bertambah. Bebanan tugas mencakupi pelbagai aspek yang semakin hari semakin banyak. Itulah dia rutin seharian warga kota, bangun awal pagi dan pulang pada lewat dinihari. Ke sana-sini dengan arah tujuan yang sama dan kadang-kadang jika difikirkan, apakah ini semua? Adakah benda-benda ini akan berakhir atau adakah perlu dihadapi hingga ke akhir nafas?

p/s –  Rutin harian warga kota…samakah dengan warga desa?

2 responses

  1. well, mahu tak mahu, kena mahu mahukan juga

    Mac 11, 2011 at 2:02 am

  2. ye..saya sokong!

    Mac 13, 2011 at 1:16 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s