Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

PAK UDA AKA ZAMI ISMAIL MENINGGAL DUNIA….AL-FATIHAH…

Pak Uda dalam kenangan…..Al-Fatihah…

Pak uda @ zami , 67, telah meninggalkan kita buat selamanya pada pukul 10.20 pagi tadi di institut jantung negara. sebelum ini pak uda memang berada dalam keadaan lemah berikutan jantungnya yang tidak stabil. Al-Fatihah buat arwah zami ismail, semoga rohnya berada dalam keadaan tenang dan ditempatkan dikalangan orang beriman.

Diberitakan bahawa jenazah Allahyarham (baca; ayahanda) Pak Uda akan dibawa pulang dan dikebumikan di kampungnya (baca; tempat kelahiran arwah) di Tapah, Perak.

Al-Fatihah.

– – – – – – – -PPPffftttttt – – – – – – – – – –

Di dalam bidang seni ini, Allahyarham sememangnya seorang yang begitu kuat semangat dan komited dalam segala hal waima ketika sakit sekali pun arwah tetap akan bekerja dengan bersungguh-sungguh. Betapa kentalnya semngat dan jiwanya ini.

Jika tak silap aku, aktor dan pelawak popular ini pernah dimasukkan ke hospital susulan masalah sesak nafas sekitar bulan Mei lalu. (Jika silap sila maklumkan). Pun begitu, insiden ini tidak sedikitpun mematahkan semangat beliau untuk terus bergiat aktif di dalam bidang seni yang dicintainya sejak mula serius pada 1980-an.

Kali pertama dimasukkan ke hospital pada 1997 ketika sibuk menyiapkan sitkom Pi Mai Pi Mai Tang Tu, Salam Pantai Timur dan penggambaran filem. Kemudian sekali lagi diserang masalah sama pada 2007 dan terlantar koma hampir tiga hari kerana faktor kesibukan sama.Walaupun sudah membintangi hampir 17 filem dan puluhan drama tempatan, Zami percaya sikapnya yang tidak pernah kenal erti penat serta rehat tidak mencukupi menjadi punca dia berdepan dengan masalah itu.

Beliau pernah berkata……

“Kita ibarat penoreh getah, kalau musim hujan, kita tidak menoreh bukan? Kalau tidak menoreh kita tidak ada duit. Maka sama apa yang saya lakukan ini. Jika tidak bekerja kita tiada duit. Jadi, kenalah cari kerja. Bezanya, sama ada kerja itu berat atau ringan saja. Yelah, jika dulu kita berlari tapi kini kita berjalan,” kiasnya.

P/S : Negara dah kehilangan pelakon dan pelawak yang bernilai di industri hiburan. Lawak pak zami memang terbaik dalam HKLBR. Tiada lagi lawak-lawak melayu klasik yang penuh dengan unsur nasihat yang sering ditonjolkan oleh beliau. Moga rohnya ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Amin.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s