Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

RINTIHAN KECIL WARGA KELAS BAWAHAN

Hari Ahad sudah setengah hari berlalu dan Melodi sedang bersiaran. Rasanya baru sahaja pagi tadi aku sebuk mengemas rumah, makan sarap dan tup,tup…sudah setengah hari berlalu.

Ohhh…minggu depan pada hujung minggu aku akan ke Pahang untuk ke Taman Negara. 3 hari di sana. Ini kunjungan kali yang ke dua dan ke sana adalah untuk pergi berkursus. Emm…layankan sahaja. Jadi, pada waktu tersebut aku tidak pulang ke Melaka seperti kebiasaan bagi menjenguk isteri.

Oh….pulang ke Melaka? Berapa kali seminggu ya?

Emmmm…..Ini soalan Matematik darjah 4. Sila jawab ok. Kalau dikutkan aku akan pulang ke Melaka paling minimum 3 kali seminggu dan maksimum 5 kali seminggu. Sekali perjalanan perlu isi minyak sebanyak RM30 dan tolnya dari Plaza Tol Sg. Besi ke Melaka adalah berjumlah RM13.60 sehala. Jika dua hala berjumlah RM27.20. Jadi berapa ringgitkan telah dibelanjakan oleh aku dalam seminggu dengan mengambilkira pulang ke Melaka minimum 3 kali seminggu.

Ohhhh….rabak poketku!!!

– – – – – – – – PPPPfffttttt – – – – – – – –

Aduhhhh….lambatnya mahu gaji…kering dah ni! Sudahlah segala jenis barang naik harga. Harga utiliti juga meningkat sama. Apa punya “pelarasan tarif” (baca; penggunaan perkataan “pelarasan” adalah lebih molek dari perkataan “menaikkan” kerana perkataan seperti “pelarasan” lebih berperikemanusiaan berbanding perkataan yang lagi satu itu) agaknya yang dikenakan kepada rakyat hingga golongan sederhana pun turut terkesan. Kekadang aku terfikir, adakah golongan kelas atasan atau pemerintah turut sama merasai kesan “pelarasan harga” segala jenis barang-barang dan utiliti ini? Entahlah. Mungkin mereka tidak.

Jadi di sini, perlunya juga “pelarasan gaji” bagi semua kakitangan atau penjawat awam. Tidak dilupakan juga kakitangan swasta (baca; rakyat Malaysia). Pelarasan gaji ini bukan apa, supaya ianya “selaras” dengan kenaikkan harga barang. Jika harga barang sahaja yang naik berbanding gaji…ketidakseimbangan akan terjadi.

Oh yaaa…Bila agaknya kali terakhir kenaikkan gaji ya (baca; penjawat awam secara keseluruhan, bukan mengkhusus kepada sesetangah profisien sahaja eg: Guru/Cikgu)?

p/s –  Bila lah nak ada kenaikkan gaji bagi penjawat awam ni, asek-asek cikgu, polis, tentera…lain-lain penjawat awam ni tidak membangunkan negara jugak ke?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s