Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

TRAGEDI PETANG RAMADHAN

Aku terasa resah dan sedikit durja. Diam terkedu tidak terkata apa dan kadang-kadang mengelamun jauh juga seketika. Aku terkenang kecelakaan tadi yang baru sahaja menimpa diriku dan harta benda ku. Tidaklah terlalu besar kecelakaan itu hingga bisa membuatkan aku diam seribu bahasa sepanjang tahun. Hanya sedikit kemalangan kecil tapi ianya amat benar-benar terkesan.

Kenapa?

Lewat petang tadi, tepat azan Asar berkumandang kereta yang dipanduku telah dihentam oleh motorsikal.Satu perlanggaran yang boleh dikatakan agak kuat menggegarkan sisi kanan kereta Hondaku. Tepat di sport rimku. Sedikit calar. Hatiku berdegup laju tatkala melihat motor yang dipandu oleh seorang lelaki itu hampir-hampir terjatuh di lorong bertentangan (baca; berlawanan arus). Di dalam hati aku hanya mampu berdoa dan bertawakal agar tiada apa-apa kejadian buruk yang berlaku ke atas diriku dan juga penunggang motor tersebut,

Aku pandu kereta dan meletakkannya di bahu jalan. Aku dapati keretaku tiada apa-apa yang teruk, seperti yang aku kata tadi, cuma calar sedikit. Bagaimana dengan motor dan penunggangnya? Alhamdulillah, juga tiada apa-apa, cuma pecah di bumper depannya dan bengkok sedikit di bahagian gearnya dan sebagai ganti aku terpaksa menghulurkan sedikit wang bagi membaiki kerosakan tersebut. Mujur tiada kecelakaan serius berlaku, jika tidak mungkin akan menjadi “tragedi Ramadan” yang paling tragis dalam hidupku. Aku bersyukur tapi kadang-kala fikiranku masih berputar ligat mengenangkan tragedi tadi. Biarkanlah….lambat laun pasti akan hilang dan pudar dari ingatan.

Benar…ia kian pudar, usai menunaikan teraweh gambaran mengenai kejadian buruk petang tadi beransur-ansur luput dari ingatanku. Aku harap ianya akan terus lupus seolah-olah proses pemadaman memori yangg tidak berguna ke kotak “recycle bin”. Kini malam kian menjadi pekat.  Suasana hening dan damai sedingin salju menerpa taman ini.

Tenang…setenang fikiranku kini.

p/s – Ohhh….Jangalah kejadian-kejadian tadi berlaku lagi. Jauhilah…Amiinnn…

One response

  1. Pingback: TRAGEDI RAMADHAN 2 « PANDANG-pandang

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s