Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

TRAGEDI RAMADHAN 2

Ramadhan kali ini bagi aku amat berat sekali. Ujian dan ujian telah dikurniakan kepadaku. Ibarat satu tragedi yang menimpa-nimpa bak kata pepatah melayu lama ‘sudah jatuh ditimpa tangga pula’ , Sebelum ini aku ada mencoretkan di entri yang lepas kereta aku telah dilanggar oleh sebuah motorsikal ketika di Melaka. Cerita lanjut boleh klik di sini.

Kali ini tragedi yang sama telah berlaku. Kemalangan. Accident. Eksiden.

Kereta aku telah dihentam dari belakang oleh sebuah kereta dan kerosakannya teruk sekali. Kemalangan ini baru sahaja berlaku pada hari Khamis petang yang lepas tarikh 11 Ogos 2011 pada jam 6.20 petang.

Entah kenapa aku pulang agak lewat sedikit dari pejabat pada petang Khamis kerana hendak menyelesaikan tugas-tugas yang sedia ada (baca; lewat setengah jam sahaja kerana biasanya aku pulang awal di bulan puasa untuk berbuka di rumah). Aku dapat rasakan satu kelainan. Rasa lain macam. Jantung aku turut berdebar laju seolah-olah seperti ada yang buruk bakal berlaku. Senak perut juga turut aku rasakan. Aku biarkan sahaja perasaan buruk itu bermain di segenap ruang otakku tapi pada masa yang sama aku masih mencuba untuk mengosongkan minda dan melapangkan dada dari ketidaksedapan hati ini.

Aku melangkah keluar dari pejabat pada jam 5.45 petang dan terus memandu kenderaan menghala ke lebuhraya Grand Saga (baca; dari Cheras menghala ke Semenyih). Sekali lagi hati aku masih kuat berdebar-debar. Kenapa agaknya? Suasana perjalanan pada petang itu agak tenang sebenarnya, tambahan lagi tiada kesesakan trafik berlaku di sepanjang lebuhraya Grand Saga hinggalah aku sampai di depan TESCO Kajang di mana trafik kelihatan bergerak agak perlahan akibat lampu trafik.

Lebih kurang 15 minit kemudian, lampu trafik bertukar menjadi hijau. Aku bergerak dan memandu kenderaan menghala ke Semenyih hinggalah memasuki persiaran Saujana Impian di mana trafik kembali perlahan. Aku kembali memperlahankan kenderaan sambil mengikut rentak perjalanan pada ketika itu. Tapi entah kenapa dan tiba-tiba satu dentaman yang amat kuat telah kedengaran dari belakang keretaku. Di dalam hati aku hanya mampu mengucap banyak-banyak. Akibat dari hentamann yang amat kuat itu, keretaku telah menggelongsor ke hadapan dan telah melanggar kereta yang dihadapan pula.

Aku tergamam dan buntu seketika. Selang beberapa saat menenangkan diri aku keluar dari kereta untuk melihat kesan akibat dari hentaman itu tadi di depan dan belakang keretaku.

Remuk. Pecah. Patah. Bengkok.

Perasaan hati aku pula pada ketika itu.

Marah. Geram. Sedih. Buntu.

Aku telah dilanggar oleh Honda Accord Hitam dari arah belakang, pada masa yang sama aku telah menghentam Toyota Vios yang berada di depanku. Si pelanggar adalah seorang wanita dan hanya mampu mengucapkan ribuan maaf dan menangis sahaja. Aku fikir di dalam hati, nasib baiklah sekarang ini bulan Ramadhan dan yang terlibat dalam kemalangan itu pula adalah sesama melayu muslim. Aku berfikiran positif, dan dipendekkan cerita kesemua mangsa kemalangan telah membuat aduan polis di Balai Polis Daerah Kajang, Cawangan Trafik. Kes ini telah disiasat oleh Sarjan HJ Zolkifli dan butiran lengkap telah diberi kepada beliau untuk menyelesaikan kes ini. Hasil dari laporan ini, si pelanggar yang memandu Honda Accord telah pun di denda. Aku bagaimana?

Tiada kecederaan parah padaku cuma cedera ringan sahaja akibat tergelongsor ke hadapan, aku telah terhantuk pada stereng kenderaan dan nasib baik tiada apa-apa yang buruk berlaku pada diriku. Kereta pula kini telah dhantar ke bengkel untuk dibaiki. Nasib bak juga tiada kerosakan berlaku pada enjin dan kenderaanku masih boleh lagi dipandu mungkin hari Selasa hadapan siaplah dibaiki.

Apapun ini merupakan satu ujian yang berat bagi aku untuk aku hadapi di bulan Ramadhan yang mulia. Aku hanya mampu redha di atas takdir dan ketentuan dari-Nya serta berfikiran positif. Segala kejadian dan insiden yang berlaku ini pasti ada hikmahnya dan mungkin juga satu peringatan padaku sebagai hamba-Nya. Mudah-mudahan selepas ini rahmat pula yang dikurniakan oleh-Nya kepadaku serta dimurahkan rezekiku serta keluargaku. Mudah-mudahan tiadalah lagi perkara-perkara buruk yang berlaku ke atas diriku mahupun keluargaku. Aminnnn…

p/s – Pasti ada hikmah.

4 responses

  1. ada la hikmahnya tu..zakat pendapatan dah bayar?

    terjah entri terkini di:
    pyejal weblog

    Ogos 15, 2011 at 5:00 am

    • faerrin

      Dah setel. sebelum tragedi lagi dah setelkan. Tu lah, harap-harap adalah rezeki yang datang selepas ni.

      Ogos 15, 2011 at 5:18 am

  2. wah, ade sixth sense.

    Ogos 15, 2011 at 6:30 am

    • faerrin

      6th sense band ada la bro

      Ogos 15, 2011 at 8:45 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s