Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

THE DARK OF THE MOON

Malam gelap. Bulan menyepi. Angin malam berhembus sederhana. Sejuk bagaikan penghawa dingin York terus-terusan menghebuskan udara sedingin salju menerobos masuk ke dalam daging hingga ke sum-sum tulang. Malam masih gelap dan dari petang tadi awan mendung berarak kelabu beriring-iringan di ruang angkasa sambil memuntahkan butiran-butiran halus jatuh membasahi bumi.

Hujan.

Hujan masih turun dengan lebat dan aku masih berbaring mengadap syiling tanpa jemu ibarat menonton filem Box-Office pecah panggung. Tidak mengerdipkan mata walau sesaat dan rona-rona cahaya bermain ligat di syiling. Biasan lampu kereta yang berulang-alik melewati depan rumahku turut kelihatan dari celah-celah pintu kayu, refleks dari cahaya itu telah terpantul di syiling.

Cantik juga.

Aku biarkan sahaja mata melirik ke kiri dan kanan mengikut jejak cahaya yang berlari-lari di syiling rumah. Ada yang berwarna merah. Ada juga yang berwarna biru. Sekali-sekala warna kuning muncul memecah kebuntuan. Warna-warna ini mempunyai kekuatan yang tersendiri, ada yang menjadi ketua dan ada yang menjadi budak suruhan. Ada yang jahat dan ada juga yang baik. Kadang-kadang warna-warna ini berperang dan bergaduh untuk merebutkan sesuatu yang berkuasa yang bisa merubah nasib dunia ini dari segala yang ada pada hari ini, dan kami masih disitu, masih terpukau, masih terpana, masih terdiam dan terbata masih terleka.

Sekali-sekala petir kedengaran dan tatkala itu juga kerdipan kilat menerobos ruang rumah sambil mencorak dan melukiskan sesuatu pada syiling dan dinding. Keadaan sebegitu sedikit sebanyak menggugat konsentrasi kami yang sedari tadi berbaris bersama sambil berbaring mengadap syiling rumah seolah-olah menyaksikan puluhan ribu bintang di langit yang kelam di malam hari. Tidak apa. Petir dan guruh tidak selalu berbunyi. Jadi tumpuan boleh dikembalikan segera pada “jalan cerita yang asal”.

BooooMMMM!!!!

Ke Ba BOMMMM!!!!

DAAA BOMMBBBB!!!! 

Ruang bilik bergegar dengan pelbagai bunyi-bunyian. Betul, jika kita punya teknologi “woofer” atau pembesar suara yang canggih sudah pasti bunyi yang dihasilkan lebih kuat kedengaran malah lebih segar umpama malar hijau yang sedang tumbuh di kaki pergunungan Alps! Malam ini, bunyi-bunyi senjata kuat sekali kedengaran dan kadang-kadang suara ibuku turut mencelah sayup-sayup di dalam lain-lain bunyi-bunyian yang ada.

“Korang ni dah tak de kerja lain ke malam-malam puasa ni?”

“Kenapa mak?”

” Yang korang semua ni tengok Transformers kat syiling rumah ni dah kenapa? Tak puas-puas lagi ke layan kat dinding rumah sebelum ni tahulah ayah korang bawak LCD Projektor Opis simpan kat rumah kejap….”

“Hehehe…mak, itu hari “Revenge of the Fallen, yang ni The Dark Of The Moon”

“Haishhh…lantok koranglah…dah, nanti jangan lupa kemas..”

“Orait Bosh!”

Poster ini sekadar gambar hiasan. Ianya sedikit sebanyak ada kena-mengena dengan entri kali ini.

p/s – Kadang-kadang kita memerlukan cara baru untuk melegakan kebuntuan normal kita. Ibarat menghisap rokok memakai getah paip. Bukankah itu satu kelainan??

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s