Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

KERETA SUDAH SIAP, SEMENYIH SESAK DAN ISU MERCUN

Alhamdullilah…esok hari Jumaat. Kereta aku yang terlibat dalam kemalangan tempoh hari sudah pun siap dibaiki. Sudah diketuk, sudah di simen, sudah di cat, sudah di polish dan sudah cantik serta hensem kembali. Sudah seminggu lebih aku berduka dan kini aku kembali suka. Syukur sangat dan kini serta akan datang aku boleh berkereta kembali seperti sediakala. Segala urusan dokumentasi insuran juga sudah diselesaikan cuma tinggal sedikit sahaja urusan lain yang perlu disudahkan.

Syukur. ku panjatkan ke hadharat Ilahi. Mudah-mudahan selepas ini tiada lagi kemalangan atau apa jua yang buruk menimpaku sekeluarga.

– – – – – – – – Ppppfffttttt – – – – – – – –

Seperti biasa, aku mahu luahkan satu ketidak puashatian aku terhadap kesesakan lalulintas di Semenyih. Rasanya sudah beberapa kali aku menulis berkaitan kesesakan lalulintas di Semenyih sebelum ini dan aku tidak akan berhenti mengkritik, menulis dan meluahkan rasa hati aku selagi keadaan ini tidak dapat dibetulkan demi kesajahteraan warga Semenyih.

Aku sebenarnya sudah naik bosan, jelik, menyampah, geli dan benci dengan keadaan ini (baca; kesesakan trafik). Iyalah…….trafik sesak, dengan kelajuan kenderaan secara puratanya paling tidak pun cuma mencapai lebih kurang 10 km/j (baca; kelajuan maksimum ketika trafik perlahan/sesak) dan jarak pergerakan kenderaan pula cuma bergerak beberapa inci sahaja dari kedudukan asal dan yang paling menjengkelkan kesesakan tersebut melebihi 3 hingga 4 kilometer di sebuah jalan yang sempit (baca; jalanraya satu lorong menjadi dua hingga tiga lorong). Paling istimewanya menjadi warga Semenyih ni, kita perlu menempuh kesesakan ini saban hari (baca; pergi dan balik kerja) dengan penuh kekesalan, kesengsaraan, ke”stressan”, kebenganggan dan kebingunggan.

Apa yang pasti warga Semenyih sangat-sangat memerlukan satu jalan raya baru. Jalan alternatif yang baru bukan sahaja sebagai penghubung antarabandar di antara Seremban-Kajang-Kuala Lumpur malah jajaran jalan raya yang baru ini juga perlulah menghubungkan antara jalanraya antarabandar biasa dengan lebuhraya-lebuhraya utama di sekitar umpamanya Lebuhraya SILK dan LEKAS (baca; LEMBAP). Buat masa ini aku dapat rasakan yang exit-exit (baca; susur keluar/susur masuk) lebuhraya ini amat jauh dari kawasan penempatan penduduk yang padat umpamanya exit Semenyih bagi Lebuhraya LEKAS (baca; LEMBAP) yang terletak di persiaran/jalanraya Bangi Lama berdekatan dengan Pekan Semenyih.

Susur keluar yang disediakan ini amat jauh dari kawasan yang bekepadatan penduduk yang tinggi umpmanya Bandar Rinching, Bandar Tasik Kesuma, Taman Pelangi Semenyih, dan yang terbaru Semenyih Parkland serta kawasan-kawasan perindustrian di kawasan tersebut mencakupi kawasan industri. Jadi, bagi mengatasi masalah ini, jalan alternatif ini perlu dibina sebagai jalan alternatif untuk kemudahan warga Semenyih, kerana Semenyih kini tidak seperti Semenyih 10 tahun yang lepas di mana pada ketika itu kawasan ini begitu tenang dan mendamaikan sekali dan ianya adalah sebuah kampung dengan pekan kecil serta penduduk yang tidak ramai seperti sekarang. Semenyih kini ibarat sebuah bandar dan hampir segalanya ada di sini dari rangkaian makanan pantas (baca; fastfood-Mc D, KFC, Pizza Hut, Secret Receipt dan lain-lain), gedung beli belah (TESCO, The Stor, MYDIN dan lain-lain) Institusi Akademik dan lain-lain kemudahan.

– – – – – – —  Pppppffftttttt – – – – – – – – –

Tiap kali Syawal menjelang (baca; peretengahan Ramadhan) dah banyak kali kedengaran budak-budak putus jari, terbakar satu badan, melecur muka dan tangan, rambut hangus, hidung hilang, putus kaki, rumah terbakar dan lain-lain berita pelik tapi benar. Ini tidak lain dan tidak bukan mercun lah yang menjadi punca.

Bagi aku senang sahaja. Kadang-kadang budak-budak ni bila mahu bermain mercun mereka lebih suka menunjuk-nunjuk. Mahu tunjuk siapa “hero” serta teknik permainan mercun yang salah. Sepanjang hayat aku berkecimpung dalam arena “kemercunan” ni sedikit pun aku dan adik beradik yang lain mendapat sebarang kecederaan. Apa jenis mercun semua kami dah rasa dari meriam buluh hinggalah ke mercun “pop-pop”. Jika mahu main mercun, teknik kena betul, aspek keselamatan jangan diperlekehkan dan kita perlulah berhati-hati dari setiap segi tidak kiralah segitiga, lonjong atau bulat!

Kenapa ini berlaku?

Senang sahaja nak selamat.Semudah A,B dan C. Bakar sumbu dan lari. Jika tidak mahu lari boleh buat begini. Bakar sumbu mercun dan baling jauh-jauh paling tidak pun lebih2-3 meter dari jarak kita dan jangan baling ke arah orang lain atau apa jua benda-benda yang boleh mengakibatkan letupan dan kebakaran. Mudah bukan? So, adik-adik sekalian jangan nak tunjuk jaguh sangat. Kalau sudah cedera dan putus jari bukan engkau sorang saja yang susah…orang lain pun akan turut susah (baca; mak bapak engkau sebab nak kena uruskan engkau, sedara-mara engkau sebab akan menyusahkan mereka semua untuk datang melawat engkau di hospital, doktor-doktor, misi-misi dan lain-lain). So, macam mana nak raya dengan penuh kegembiraan? Pikir-pikirlah ye…Bermainlah dengan selamat, ingat orang yang tersayang!

p/s – Panjang jugak aku tulis kali ni.Haha. Mercun-mercun!!!! Siapa mahu mercun???

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s