Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

MALAM PEKAT, MATA TIDAK TERKATUP RAPAT.

 

 

 

Riang-riang (baca; cengkerik) sedang menyanyi di luar rumah dengan nada yang begitu nyaring dalam “not high-pitch”. Sekali sekala simfoni orkestra “sang katak” kedengaran sambil mendendangkan lagu hujan dengan not dan nada yang lebih rendah. Berselang-seli bunyi-bunyian ini dan bersahut-sahutan antara mereka dalam satu melodi indah. Melodi tengah malam. 

Aku masih tidak dapat melelapkan mata walaupun malam sudahpun melabuhkan tirainya. Pekat malam gagal mempengaruhi kitaran biologi seorang manusia yang sepatutnya perlu merehatkan minda, tubuh dan hati seketika sebelum kembali menempuh hari siang yang penuh pancaroba. Aku masih mencuba. Golek kiri dan kanan. Pusing depan dan belakang. Ternyata gagal dan tidak membuahkan sebarang hasil yang ketara malah mata menjadi lebih segar seolah-olah baru sahaja mendapat suntikan dari “Eye-Mo”. Dalam diam aku memujuk hati dan mata untuk berehat supaya esok harinya aku dapat bekerja dengan kualiti yang baik. Tapi, pujuk rayuku juga gagal.

Setelah gagal dengan beberapa percubaan untuk tidur, aku mencari beberapa alternatif dan kegagalan itu bakuan satu alasan untuk mengatakan tidak untuk tidur! Kerana tidur itu adalah satu lumrah secara harafiahnya bagi seorang manusia. Sedang aku berfikir-fikir, bibit untuk mengantuk sudah muncul berdikit-dikit.

Aku menguap sebagai satu petanda yang bagus untuk tidur. Jadi, aku paksa mataku untuk lelap. Dalam diam, mata memberontak dengan gaya dan caranya yang tersendiri. Ketika aku melelapkan mata, entah macam mana satu bayangan seperti tayangan di layar perak bermain di mataku bagaikan satu visual filem hitam-putih, tiada warna ibarat filem tahun 60an di Studio Jalan Ampas satu ketika dahulu. Tapi malangya filem yang ditayangkan ini adalah filem KL Gangster arahan Shamsul Yusuf, adakah ini satu permainan minda yang mengajak aku untuk tidak tidur dengan menayangkan filem-filem moden dalam mood hitam-putih tanpa warna? Entah kenapa aku seperti dipaksa berimaginasi di alam fantasi sambil melihat tayangan yang sedang dimainkan itu. Ini samalah seperti aku sedang menonton wayang di TGV ataupun GSC Cinema sambil makan popcorn pada era 60an!

Lantas sebagai penyelesaian aku teringat akan satu kartun lama-lama yang sering menunjukkan “cara-cara” atau teknik yang terbaik untuk “mempercepatkan” proses ketiduran (baca; Bulus, beliau sering ketiduran). Ianya teknik mudah yang tidak memerlukan pergerakan fizikal secara drastik atau tiba-tiba.

“Kira kambing”

Aku cuba mengaplikasikan cara ini. Tapi, ternyata gagal. Jadi, adakah cara lain untuk menyelesaikan permasalahan ini?

Senang sahaja. Tutup atau shutdown laptop. Berhenti dari menulis entri-entri merepek tahap sampah kutipan Alam Flora di tengah malam. Padam lampu dan lelapkan mata. Pasti boleh tidur!

p/s –  Aku tak boleh tidur pasal menulis entri ini. Bukan apa pun. Imaginasi sahaja lebih. Chait!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s