Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

JEREBU.

Tengok ke atas dan dongak ke langit. Mendung. Kusam. Tiada pencahayaan yang terang dan jelas tambahan pula cahaya mentari tidak sekuat dulu seperti selalu. Udara natural tidak senyaman dulu malah udara tiruan dan buatan manusia lebih segar dan lebih menyamankan. Cuba duduk di bawah talaan penghawa dingin York. Apa kamu rasa?

Sejuk? Dingin hingga ke sum-sum tulang? Beku? Nyaman?

Sekarang bagaimana? Sudahlah tahap penglihatan semakin kabur, kualiti udara pula semakin berkurangan. Teman-teman ada berkata “Kita sekarang umpama berada di Europe yang beriklim khatulistiwa”. Benar seperti yang temanku katakan tadi. Lihat sahaja pemandangan persekitaran kita. Redup semacam dan juga berkabus (baca; berjerebu) tapi pada masa yang sama suhunya tinggi kira-kira 30.5’c! Panas. Haba. Bahang hingga membuatkan baju yang dipakai basah bak disirami air semburan dari trak FRU!

Tapi itu hanya seketika. Syukur keadaan alam yang kusam kini kembali ceria. Zarah-zarah jahat dan partikel-partikel negatif yang berunsur jerebu sudah dicuci oleh sang hujan yang kerap kali turun dengan derasnya beberapa hari kebelakangan ini. Kelebatan hujan yang mencuci udara kotor bagaikan cecair pencuci Azion yang menanggalkan kesan kotoran degil di pinggan magkuk. Kini, keadaan sudah kembali normal. Udara juga kembali ke paras yang sihat. Kita juga semua hepi!

p/s – Nasib baik jerebu tak lama! Hargai alam sekeitar!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s