Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

PENANTIAN BERAKHIR; LAHIRNYA PUTERA SULUNG KAMI

Penantian kami suami isteri selama ini akhirnya ke penghujung jua setelah lebih 9 bulan isteri mengandung anak pertama kami yang merupakan putera sulung bagi kami. Tanggal 16 Oktober 2011 jam 11:45 malam putera sulung kami lahir ke dunia ini. Selama lebih 24 jam Isteri telah menanggung kesakitan akibat regangan dan kontraksi bayi di dalam perut yang tak sabar-sabar mahu keluar.

- – - – - – - PPPfffttttttttttttttt – - – - – - -

Pada jam 1:20 pagi Sabtu kami berangkat ke Pusat Perubatan UKM (PPUKM) kerana isteri telah mula sakit hendak bersalin. Sebelum itu aku ada memaklumkan hal ini kepada orang tuaku dan mereka mengesyorkan supaya isteri dibawa ke hospital secepat yang mungkin. Sejurus tiba di bahagian Obstetrik dan Ginekologi (O&G) isteri mendapat rawatan dan tindakan awalan dari jururawat dan doktor yang bertugas pada malam itu. Setelah lebih sejam diperiksa, doktor menasihati kami supaya pulang sahaja ke rumah memandangkan “ruang bukaan” bagi bayi baru sahaja terbuka 1cm. Kami buntu seketika. Sudahlah awal pagi, rumah pula jauh di Semenyih dan jika ada apa-apa perkara buruk berlaku bagaimana pula nanti.

Kebetulan aku bekerja di PPUKM, dan atas nasihat orang tua kami berdua, aku mengambil langkah drastik dan munasabah pada ketika itu iaitu bermalam di pejabatku! Kami berdua melangkah longlai dan lesu untuk ke pejabatku pada pagi itu. Sudahlah hawa dingin pada malam itu ditambah dengan keadaan “pagi” di hospital…apa lagi yang kamu semua dapat bayangkan? Suasana begitu hening dan sunyi sekali, sekali sekala bunyi-bunyian aneh iaitu bunyi burung gagak terdengar memecah hening malam nan syahdu. Aku tiba di pintu kantor pada jam 3:20 pagi dan melangkah masuk ke pejabat selepas “memberi salam” kepada “penghuni tetap” kantor.

Lampu pejabat di buka dan aku menoleh kiri dan kanan ruang pejabatku dengan penuh berhati-hati tetapi penuh keyakinan, yakin kerana Allah sentiasa bersama dengan orang-orang yang susah. Sunyi dan senyap.  Kadang-kadang kedengaran bunyi pintu di ruang makmal terutamanya di Login lab berdentum sederhana kuat. Tapak-tapak kaki yang berdetak laju bagai lari-lari anak kedengaran di ruang makmal. Selain itu, tiada bunyi yang kedengaran hanya bunyi cicak dan pendingin hawa yang tak terpadam kami dapat dengar. Malam itu di pejabat, kami berdua gelisah. Gelisah mengenangkan apakah nasib kami berdua pada esok hari memandangkan darah kerap kali keluar dari kemaluan isteri. Kesan dari darah tersebut membuatkan isteri keletihan, lesu dan agak lemah tidak bermaya selain badannya kian sakit-sakit terutamanya di pangkal rahim dan keliling pinggang. Aku hanya mampu menenangkan keadaan beliau yang kelihatan begitu lemah sekali. Bak kata orang, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.

Kami tidur berlantaikan karpet pejabat dan beralaskan kain batik serta berbantalkan kusyen sofa yang ada tanpa selimut. Jika ada masa, aku mengurut-urut isteri dan memberikan kata-kata semangat supaya bertenang dan redha sahaja dengan ketentuan ilahi. Banyakkan istigfar, selawat dan membaca surah-surah lazim yang diketahui. Alhamdullilah, isteri semakin pulih dan keadaan semakin terkawal hinggalah ke Subuh hari walaupun kadang kala terdengar suara isteri mengerang kesakitan dan bunyi-bunyian aneh di makmal yang tidak perlulah aku ceritakan di sini.

Oh! aku juga sempat menyiapkan beberapa kerja pejabatku pada ketika itu, sambil menyelam, sambil minum air!

- – - – - – - PPPfftttttttttttttt – - – - – - -

Pagi itu selepas menunaikan solat subuh dan solat hajat aku terus ke O&G sekali lagi untuk menghantar isteri bagi urusan pemeriksaan dan pada kali ini isteri terus ditempatkan di wad A1 dan aku difahamkan pada ketika itu isteri akan bersalin seawal-awalnya pada petang itu juga. Penantian kali ini amat menyeksakan buat isteri kerana sakit kontraksi yang dialaminya secara berkala ini kerap kali datang dalam jangka masa setengah jam atau sepuluh minit.

Di wad, aku dimaklumkan oleh doktor bahawa bukaan bagi laluan bayi masih lagi kecil iaitu hanya 2cm sahaja hinggalah jam 3 petang. Doktor menasihati isteri supaya berjalan secara aktfi bagi menggalakkan bukaan laluan tersebut. Atas nasihat itu, isteri pun mengambil langkah drastik dengan melakukan tawaf di dalam wad setiap setengah jam. Untuk menenangkan dirinya aku memberitahu supaya kerap kali mengambil wudhu’ supaya diri menjadi lebih selesa, tenang dan aman sentiasa serta dipermudahkan segala urusan. Jam 5 petang sekali lagi doktor menjalankan pemeriksaan dan ternyata usahanya tidak sia-sia kerana laluan bukaan sudahpun terbuka sebanyak 3cm. Alhamdulliah.

Aku pada ketika itu tidak lalu untuk menjamah makanan. Lapar sedikitpun tidak ku rasa Minum air sudah memadai. Apabila mengenangkan nasib isteri pada ketika itu, bibit-bibit keinsafan timbul dan menyelami dalam lubuk sanubariku tentang betapa paeri pentingnya pengorbanan seorang oseri terhadap seuaminya. Betapa peritnya penderitaan seorang ibu yang hendak melahirkan anaknya apatah lagi anak sulung! Pada ketika itu kami mendapat sokongan moral yang tidak berbelah bagi dari ayah dan ibuku serta adik-beradikku. Terima kasih tidak terhingga kami ucapkan kepada mereka yang turut sama-sama “mendalami dan menyelami” penderitaan kami pada ketika itu. Hanya tuhan sahaja yang mampu membalas budi pekerti kalian semua.

Jam 7 malam hinggalah melepasi waktu maghrib aku dan keluarga masih di dalam wad A1 menemani isteri. Katanya doktor akan melakukan pemeriksaan pada jam 7:55 malam. Jam 7:30 malam kami sekeluarga dikehendaki untuk keluar dari wad kerana waktu melawat sudah pun tamat. Ibu dan ayahku terus pulang ke rumah bagi mengurus dan mengemas diri, manakala aku dan adik ketigaku terus naik ke pejabatku, kerana nia dihati adalah untuk bermalam di pejabat sekali lagi sambil menemani isteri yang pada ketika itu sedang menunggu masa untuk bersalin.

Jam 7:55 malam usai solat maghrib adik ketigaku menerima panggilan dari isteri yang baru sahaja selesai menjalani pemeriksaan doktor. Adikku menyatakan ringkas…

“Kak Yana dah kena tolak ke labor room, doktor dah pecahkan ketuban dan jalan dah bukak 4cm”

Degup jantung yang sedari tadi sememangnya laju, bertmbah laju. Aku cuak. Suspen. Berdebar. Segala perasaan bercampur baur. Aku tak berkata panjang.

“Ame, kol mama dan ayah, cakap kak yana dah masuk labor room dan bila-bila masa sahaja boleh melahirkan baby”

“Ok”…Ame jawab ringkas.

- – - – - – - – - -PPPfffttttttttt – - – - – - – - -

Aku tiba di labor room jam 8:30 malam. Ibu dan bapaku juga begitu, difahamkan mereka sudah pun tiba di Highway Grand Saga ketika mendapat makluman dari Ame dan terpaksa berpatah balik untuk ke PPUKIM.. Mereka semua sedang menanti bagi menyambut kelahiran cucu sulung bagi mereka. Oleh kerana ibu dan ayahku agak keletihan aku mengesyorkan agar mereka semua pergi ke surau untuk berehat dan bersolat bagi mendoakan kesejahteraan. Tidak lama kemudian mereka semua ke surau bersama adik beradikku yang lain. Aku pula kembali labor room bagi menemani isteriku yang sedang berjuang fisabillilah pada ketika itu.

Aku sempat bertanya kepada doktor di situ, kebetulan beliau merupakan doktor pelatih di situ. Katanya isteri dijangkakan bersalin pada jam 2 pagi memandangkan bukaan pada ketika itu baru 4cm dan dengan mengambil setiap 1cm bukaan dibuka pada setiap 1 jam. Aku mengangguk tanda paham dan meminta sedikit nasihat  dari beliau.

Katanya…Bersabarlah, ini semua dugaan dan banyakkan berdoa.

Aku berdoa dan kadang kala aku mengajar isteriku berdoa. Aku melarang isterikua dari menjerit-jerit tak tentu pasal kerana khuatir hilang tenaga dan hilang fokus. Lebih baik diamalkan bacaan-bacaan ayat suci Quran atau paling tidakpun menyebut nama-nama Allah. Aku juga memotivasikan isteri agar lebih kuat dari segi mental dan fizikal. Jika dilihat keadaan isteri pada ketika itu sungguh menyeksakan. Tidak senang duduk dibuatnya. Sakit sangat katanya. Akibat dari itu, doktor memberitahu kami supaya mengambil Epidemin iaitu sejenis ubat ahan sakit/bius bagi mengurangkan kesakitan. Kami bersetuju dan Alhamdulliah isteri kembali tenang walaupun masih sakit tak terkata. Mengerang, merintih sambil menyebut nama Allah….bagaikan nyawa pada ketika itu betul-betul seperti hendak ditarik keluar  dari badan. Keadaan seperti ini berlarutan hinggalah jam 11:00 malam.

- – - – - – - – - PPPfftttttttttttt – - – - – - – -

Jam 11:30 malam. Isteri semakin sakit dan bukaan sudah mencapai 10cm dan lebih awal dari jangkaan doktor. Kesemua jururawat sudahpun bersedia dan segala perlataan sudahpun diletakkan di tempat yang sepaptutnya.Isteri menyatakan bahawa perutnya sakit seakan-akan mahu buang air besar dan seoalh-olah ada benda yang menolak-nolak di dalam perutnya. Suara mengerangnya semakin kuat dan keadaan di dalam labor room itu amat tegang. Suara isteri, suara doktor dan suara jururrawat masing-masing bersaing di antara satu sama lain.

“Push!Push! Push!”

“Tolak kuat lagi puan, dah nampak kepala!”

“Lagi sikit, lagi sikit…pushhhh!!!!

Aku hanya mampu berdoa dan sekali sekala memberi kata-kata semangat pada isteri. Kelihatan sedikit demi sedikit badang bayi keluar, kepalanya, lehernya, bahunya, badannya dan akhir sekali kekinya. Di kala suasana yang begitu tegang itu tiba-tiba satu suara kecil lagi comel memecah suasana tegang itu. Badan kecil yang masih merah itu mengeluarkan satu suara yang sensasi lagi mengujakan serta lahirkan momen-momen indah bagi aku yang selama ini dalam keadaan tegang semasa di dalam labor room.

Alhamdullilah. Segalanya sempurna. Bayi lelaki seberat 3.24kg dilahirkan. Di azan, di igamat. Tiada sebarang kecacatan serta normal. Isteri dan anakku di hantar kembali ke wad pada awal pagi sekitar jam 3 pagi dan aku pulang ke rumah di Semenyih bersama keluargaku pada jam 4 pagi dan barulah pada ketika itu akau lapar.

Singgah KFC, tapau 5 ketul ayam dan bantai sampai licin!

Inilah wajah anakku setelah enam hari di dunia dah pandai senyum dah!

p/s – Terima kasih mama dan ayah serta adik beradik yang dari awal lagi menemani kami berdua di hospital sejak hari Rabu, Sabtu, Ahad dan hingga hari kelahiran. Terima kasih kepada emak dan abang-abang yang lain kerana mengutus kata-kata semangat dan doa. Terima kasih tidak terhingga!

About these ads

4 gerakbalas-gerakbalas

  1. amienurul

    wowww… congrats faer..! yan ok?? ko lupe letak 1 agy ahh. pe nama bby??

    Oktober 21, 2011 at 4:35 pm

    • faerrin

      nama baby belum lagi…agagagaga…aku buntu..kao bile amie? yan ok skang ni…nga bepantang

      Oktober 21, 2011 at 4:40 pm

  2. aku kagum ngan penulisan ko syarin..aku suspen giler bace blog ni..alhamdullilah yan dah selamat n baby pon selamat..aku br dpt sms yan ari ni..congrats ek korang berdua..dh jadi mummy n daddy..jg yan leklok..jg anak leklok gak ek..kim salam yan..

    Oktober 22, 2011 at 8:23 am

    • faerrin

      hahahaha…ade2 je ateh ni….so, bole jadik penulis buku la ni…ape2 pun, auntie ateh nak bg adiah ape kat baby kitorang???

      Oktober 22, 2011 at 10:41 am

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 816 other followers