Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

RAGAM MENJAGA BAYI KECIL, KHALIFF

Sudah menjadi lumrah ibu bapa, perlu banyak bersabar dengan karenah anak terutamanya yang masih kecil lagi. Selepas jam 12 tengah malam, malam tadi Khaliff (baca; anakku) tidak mahu tidur hingga ke pagi (baca; usai Subuh). Kami berdua amat bersabar dengannya kerana sebelum ini dalam hari-hari yang lepas Khaliff tidur dengan lena dan hanya bangun jika mahu susu sahaja tidak seperti malam dan pagi tadi.

Ceritanya begini, jam 12 tengah malam, kedengaran petas (baca; mercun) dibakar oleh kaum India bagi meraikan Deepavali pada hari ini. Petas yang dibakar amatlah bising dan begitu meriah sekali bagaikan kita berada di malam kemuncak Ambang Kemerdekaan ataupun malam Kemuncak Tahun Baru. Dentuman yang sebegitu rupa telah menggangu tidur lena Khaliff dan si kecilku tadi terus membuka matanya sebulat yang mungkin sambil kelihatan sedikit “blur” mungkin memikirkan apakah bunyi kuat tersebut kerana dahinya kadang-kadang sikit berkerut.

Aku juga sedikit hairan dengan Deepavali tahun ini kerana ternyata petas yang dibakar makin lama, makin hebat. Maksud aku ada penambahbaikkan dari tahun ke tahun dari segi bunyi letupan yang makin kuat, durasi permainan mercun tersebut yang semakin lama, mercun yang dibakar juga lebih canggih serta mereka membakar mercun secara bekerjasama (baca; beberapa keluarga India bekerjasama membakar mercun). Oleh itu, ternyata bunyi dentuman pada tahun ini lebih baik dari tahun yang lepas-lepas dan jika lebih baik sudah tentulah bunyinya semakin kuat bukan?

Berbalik kepada cerita Khaliff tadi. Pada awalnya reaksi Khaliff begitu bersahaja tetapi entah kenapa pada jam-jam yang berikutnya hinggalah awal pagi dia seperti tidak selesa dan mula ngaruk! (baca; dalam bahasa Jawa, ngaruk ertinya mengamuk). Kerjanya tidak lain dan tidak bukan hanyalah mahu menyusu badan dan itu sudah menjadi tanggungjawab isteri untuk menguruskannya, maka dengan itu aku bolehlah lena seketika memandangkan Khaliff sedang enak menikmati susu ibunya. Selesai menyusu Khaliff mula bermain, digerak-gerakkan tangan dan kakinya, cuba memusingkan kepala dan pelbagai aksi lain dan pada ketika itulah aku pula yang menjaganya kerana isteri hendak melelapkan mata. Kami bagaikan pelar pecuti 4X400 meter berganti-ganti yang bertukar-tukar batton kerana setiap jam yang berasingan aku dan isteri bergilir-gilir menjaganya..

Usai bermain secara bersendirian, Khaliff mula merengek mahu menyusu dan begitulah rotasi ragamnya hinggalah ke Subuh hari. Sebelum itu sudah didodoi, ditepuk-tepuk dan diusap-usap bagi memberinya rangsangan untuk tidur tapi tidak berjaya. Akhirnya aku cuba meribanya di badan sambil mengoyang-goyangkannya sedikit serta membaca-bacakan sedikit sebanyak selawat dan ayat-ayat lazim dan hasil daripada itu Khaliff terlena diribaku selama beberapa ketika, tetapi akibat dari kesan itu aku pula yang tidak dapat tidur kerana meribanya. Bagusnya Khaliff, dia tidak banyak menangis..kalau menangis jawabnya penat tak sudahlah kami berdua dan kami sentiasa berdoa agar Khaliff tidak begitu. Takpelah…sudah menjadi tanggungjawab. Terima, dan nikmatinya perlahan-lahan.

Akhirnya Subuh menjelma, Khaliff ku berikan kembali kepada isteriku untuk disusukan olehnya manakala aku menunaikan solat Subuh. Selesai solat aku membacakan selawat dan ditiupkan di ubun-ubun kepalanya dan hingga entri ini ditulis Khaliff masih lagi lena dibuai mimpi indah yang kadang-kadang membuatkanya tersenyum sendirian ketika tidur! Apapun kami berdua, ayah dan mummy sayang Khaliff.

p/s –  Ini baru sedikit cabaran dalam proses membesarkan anak. Terfikirkah kita bagaimana rupanya ibu dan bapa kita menjaga kita di kala kecil dahulu? Mungkin beginilah caranya, penuh kesabaran, penuh kasih sayang dan disulami dengan rasa cinta yang amat mendalam. Anak-anak sekalian, hormatilah ibu bapa kita, jagalah mereka sepertimana mereka menjaga kita semasa kita kecil dahulu.

Oh ya, Khaliff sudah pun ada surat beranak, namanya Mohammad Khaliff Riyadh.

2 responses

  1. Kak Bai

    Tahniah Syarin dan isteri dengan kehadiran cahaya mata. Akak yakin Syarin akan menjadi ayah yang terbaik untuk Khaliff. 🙂

    Oktober 29, 2011 at 2:51 am

    • faerrin

      Kak bai, thanx…tp akak datang hukm tak bagitau pun ye…ish!

      Oktober 29, 2011 at 4:27 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s