Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

FOBIA ADIK ANGKAT? CEH, ADA AKU KESAH!

Sambil melayan lagu Saosin yang penuh bingit dan membangkitkan ghairah mata supaya jangan tidur lagi aku terus berlayar di alam maya. Bukak Fesbuk dan melihat status rakan-rakan. Penuh! Patutla inbox yahoo email aku dah berbelas-belas ribu…dek penangan status depa la ni! Seharian di fesbuk sudah tentu update itu dan ini, upload gambar sana dan sini, post itu dan ini, entah beratus-ratus update dalam sehari. Sudahlah di ofis, aku tidak langsung punya akses ke fesbuk, jawabnya memang kosonglah nak update status. Lantaklah, aku tak update pun tak apa, bagi aku fesbuk makin lama makin bosan kadangkala menjengkelkan malah tiada apa yang menarik lagi…Lainlah budak-budak K-PoP macam lu orang, fesbuk memang tak pernah lekang! Apatah lagi budak-budak baru nak up yang layan lagu Najwa Latif, Cinta Muka Buku tu! Haish! Sungguh, budak alaf baru makin kurang citarasa!

Dah tak de kerja malam-malam yang pekat ni, aku masih terus berlayar dan mahu tak mahu hampir setiap status fesbuk aku baca. Ada cerita pasal husband masakan lauklah, wife belikan kek lah, tak puas hal itu dan ini juga ada yang meluahkan perasaan kerana masih di ofis menyiapkan kerja-kerja duniawi tatkala jam 10:45 malam. Apa lagi yang boleh aku katakan, insan-insan begini memang dilahirkan berdedikasi, kurang bersosial dan hidup matinya adalah untuk pejabat. Bagus! Bagi aku, kerja tidak akan habis, buatlah macam mana pun besok pastinya akan menyusul pula kerja-kerja yang lain. Tapi, jika tidak disiapkan kerja-kerja sedia ada maka makin menimbun dan bertambah pula! Ye tak?

Lantaklah…Bukan itu yang aku mahu ceritakan. Aku mahu coretkan sikit mengenai satu status member aku di fesbuk yang dalam keadaan tertekan dan mungkin kecewa barangkali dengan kehilangan adik angkatnya. Adik angkatnya enggan menerimanya lagi sebagai abang angkatnya. Punca putusnya perhubungan ini? Aku pun tak tahu. Terlebih caring barangkali.

Adik angkat? Menatang apekebendanya tu? Sejak zaman bila ianya diperkenalkan? Entahlah…menurut dari google translate, adik angkat dalam bahasa inggeris adalah adopted sister/brother. Ianya bukan adik sedarah sedaging, bukan juga adik seibu sebapa yang penting ianya tiada langsung kaitan dengan kamu-kamu sekalian. Aku tak pernah pula ada atau memiliki adik angkat jadi aku tidaklah berapa arif dengan hal-hal ini, cuma satu ketika dulu ada juga menyimpan niat untuk menjadikan seseorang yang aku kenal sebagai adik angkat, tapi awal-awal sudah lagi si budak ni tidak menunjukkan sebarang reaksi positif kepada intention aku tu. Jadi solusinya?

Aku amek sorang awek! Setel, selesai masalah. No heart feeling. Dia tak mahu, aku peduli apa. Apa dia ingat dia boleh jual mahal? Boleh jalanlah…Haha!

Apa yang aku faham, perempuan ni tak mahu dilayan sebagai adik angkat. Mereka lebih rela untuk dijadikan awek terus atau teman istimewa. Betul! Aku tak tipu, pernah juga aku memasang beberapa orang teman istimewa dan hasilnya! Walla! Tapi, akhirnya aku mengahwini juga seorang gadis yang paling aku kasihi. Pilihan mestilah yang paling terbaik bak kata mak aku..

“Lelaki zaman sekarang ni makin mahal, nak-nak yang dah bekerja, bekerjaya, sudah punya harta (baca; kereta, kawasaki ninja) punya rupa paras dan lain-lain”

Tambah mak aku lagi…

“Perempuan pulak zaman sekarang, mahu carik yang elok bukan senang..masing-masing dah buat jualan murah…JJ dan Harvey Norman punya sale pun kalah!”

“Kenapa mak”

“Iyalah, pakai baju tak seghope baju, ketat, tersembul sana-sini, dedah sana-sini, nampak peha gebu, nampak pusat, nampak lurah dendam, nampak bentuk badan! Cutting edge of technology! Apa untungnya tunjuk semua tu? Murah sangat!”

Mak aku membebel. Aku angguk tanda setuju dan paham. Memang benar, perempuan zaman sekarang sangat murah, contohnya…kamu bukak fesbuk pun kamu boleh nikmati free show dari rakan-rakan wanita kamu yang tersangatlah bermurah hati bagi pose istimewa dengan berpakaian mini skirt dan slevless! WALLA! Tapi aku masih tak nafikan masih ada yang berbudaya melayu islam sejati. Muslimah sejati. Baguslah…

So,berbalik kepada cerita adik angkat member aku tadi. Ingatlah, jika mahu sayang adik angkat tu biarlah berpada-pada. Tak perlulah diberi harapan sangat dan tak perlulah nak ambil tahu sangat pasal mereka. Lantak pi ja. Mahu masuk longkang ka, masuk gaung ka, hanyut dilambung ombak ka, dibuai ombak rindu ka, demam panas ka, gila meroyan ka…LANTAK PI LAH…Bukan untung apa pun, buat pening kepala ja. Baik ang pi fokus kerja, carik duit, kumpul harta, carik awek, buat bini. Lagi baguih dok ada. Hidup pun aman, jiwa pun tenteram…macam aku!

Aku sebagai kawan ang yang baik hati dan berbudi pekerti nak nasihatkan ang. Sayangilah diri ang dulu. Kalau depa (baca; adik angkat ang) dah tak mau kat ang, ang angkat kaki ja. Fokus pada kerjaya ang, keluarga ang, adik ang ka..Lagi baik. Itu lebih baguih. Sudahlah, ang tak payah lah nak pikiaq-pikiaq sangat, nanti badan ang juga yang sengsara…lagipun “adik angkat” jaaa…nama pun adik angkat, bila-bila masa ja boleh “angkat kaki” boleh blah tinggalkan ang sorang-sorang dalam keadaan sedu sedan.

Bagi aku, ang rileks ja. Kool. Chill Out! Hidup pun hepi. Apapun aku support ang bro!

p/s – Kalau adik angkat, kita boleh angkat dia ke mana-mana. Ada tak adik selak? Boleh selak ja kat mana-mana!

Advertisements

2 responses

  1. aisha

    terima kasih.. kini saya sedar, saya telah tersilap menyayangi seorang adik bukan kandung saya.

    April 13, 2012 at 2:45 pm

  2. Sofienaz hanim

    Betul kata hang…buat apa nak ada adik,Abang,kakak angkat kalau adik beradik kandung sendiri pun tak terjaga.

    Ogos 13, 2014 at 2:46 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s