Pemerhatian dan pandangan dari bebola mata yang berkaca mata terus dinukilankan dan diekspresikan dalam bentuk penulisan…

25 PROTOKOL PEMIMPIN ZIONIS BAHAGIAN AKHIR

Sambungan pada entri yang lalu sila klik sini.

21. Mendominasi sepenunnya seluruh aset harta, perniagaan dan perindustrian yang dimiliki oleh orang yang berketurunan Yahudi. Hal ini dilaksanakan dengan mengenakan cukai yang tinggi, mewujudkan persaingan yang tidak sihat dan tidak adil kepada saudagar-saudagar tempatan dengan harapan seluruh kekayaan mereka dan negara akan musnah teruk. Selain itu, mereka menguasai bahan mentah dengan mendorong tenaga buruh menuntut jam bekerja yang minimum mungkin dengan upah yang tinggi . Hal ini memaksa syarikat terbabit menaikkan harga upah sekali gus mengundang kehancuran dan muflis ke atas syarikat berkenaan. Pada masa yang sama, tenaga buruh ini tidak berupaya mengecap kenaikkan kadar upah tersebut secara berterusan.

22. Memanjangkan tempoh perang supaya banyak nyawa terkorban di samping kemusnahan seluruh harta dan keturunan. Yang perlu ditinggalkan adalah segelintir golongan pekerja yang berkhidmat sebagai ejen untuk golongan konglomerat Yahudi bersama individu tertentu dalam anggota pasukan keselamatan seperti polis bagi menjaga kepentingan pelaburan Yahudi.

23. Merealisasikan kewujudan kerajaan impian pada masa hadapan dengan status kerajaan antarabangsa. Polisi utamanya tegak atas dasar politik pemerintahan diktator secara mutlak. Era dunia globalisasi baru sedia diterajui oleh pemimpin yang mempunyai kuasa kuku besi lyang mantap dari kalangan tokoh yang hebat dan pakar dalam ekonomi serta bijak menguasai harta kerana merekalah bangsa terkaya.

24. Melebarkan jurang perbezaan antara lapisan masyarakat dengan kepimpinan negara seterusnya menggegarkan anak-anak muda dengan hiburan melampau yang boleh menyesatkan. Fenomena ini sekaligus menjerumuskan mereka dengan budaya dan pemikiran liar yang bercanggah dengan agama dan moral, dengan harapan mudah mempergunakan mereka suatu hari nanti.

25. Meninggalkan perlembagaan undang-undang negara dan antarabangsa di sebuah negara sebaimana yang diamalkan pada zaman lampau demi kepentingan puak-puak tertentu. Hal ini dilakukan dengan cara pentafsiran yang salah dari segi pengamalan haknya mengikut undang-undang yang secara jelas bertentangan dengan semangat realiti masyarakat bagi mewujudkan persengketaan sesama mereka. Taktik ini digunakan sebagai pembakar kemarahan mereka supaya senang untuk menidakkan pemerintahan mereka pada akhirnya.

Dipetik dari Buku “Musuh Rahsia” Karangan Rosli Husin

p/s – Yahudi jahat ada di mana-mana. Siri entri ini berakhir di sini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s